Inilah sebabnya Gen Z lebih terbuka ketika mengalami kemurungan

Jakarta - Generasi Z, juga dikenal sebagai Gen Z, merujuk kepada mereka yang lahir pada tahun 1997 hingga 2012. Mereka adalah generasi pertama yang dibesarkan sepenuhnya oleh kecanggihan digital, mudah alih, dan internet, dan dibesarkan dengan pengalaman dunia yang sangat berbeza dari generasi sebelumnya. Cara Gen Z menangani kemurungan berbeza.

Secara khusus, Gen Z terhubung secara global dengan pelbagai orang dan kebanyakannya berkomunikasi melalui teknologi dan media sosial. Mereka tumbuh dalam masa bergolak yang merangkumi pelbagai tekanan. Namun, generasi ini secara konsisten membuktikan dirinya lebih terbuka ketika berbicara mengenai kemurungan dan kesihatan mental.

Baca juga: Kemurungan Boleh Berlaku kepada Orang-orang dari Semua Umur

Gen Z lebih menyedari masalah kemurungan dan kesihatan mental

Dalam laporan yang dikeluarkan oleh American Psychological Association (APA) yang berjudul Tekanan di Amerika: Generasi Z pada bulan Oktober 2019, dilaporkan bahawa Gen Z lebih cenderung menerima rawatan atau menjalani terapi kesihatan mental, berbanding dengan Millennials, Generation X, Baby Boomers, dan Generation Y.

Selanjutnya, Gen Z juga lebih cenderung melaporkan kesihatan mental mereka, berbanding dengan generasi tua yang lain, iaitu Millennials dan Gen X. Gen Z pada amnya lebih peka dan menerima masalah kesihatan mental, jadi mereka terbuka mengenai masalah psikologi dan bagaimana mengurus tekanan.

Tetapi apakah sebab-sebab Gen Z lebih terbuka mengenai kesihatan mental mereka? Terdapat beberapa sebab di sebalik ini. Salah satu sebab utama ialah Gen Z lebih dekat dengan internet dan media sosial. Apabila orang bercakap mengenai perjuangan mereka dengan kemurungan, misalnya, itu membuat Gen Z memahami bahawa masalah kesihatan mental bukanlah perkara yang buruk.

Media sosial dan internet telah menghubungkan Gen Z dengan cerita orang lain, sama ada orang asing di internet, atau selebriti dan pengaruh. Semua faktor ini mungkin memudahkan Gen Z bercakap secara terbuka mengenai perjuangan kesihatan mental mereka berbanding generasi sebelumnya.

Menormalkan perbincangan mengenai kemurungan dan kesihatan mental memberi Gen Z kemampuan untuk menangani masalah mereka dan meneruskan kehidupan daripada terus buntu. Generasi ini tidak mahu dihalang oleh masalah kesihatan mental.

Baca juga: Buli Siber Boleh Menyebabkan Depresi dan Bunuh Diri

Sebaliknya, mereka ingin mendapatkan rawatan, agar mereka mempunyai kesihatan mental yang baik untuk menjalani kehidupan yang lebih baik. Mereka tidak mahu ditahan oleh masalah kesihatan mental, kerana mereka telah melihat bahawa mempunyai kesihatan mental yang baik dan mengatasi kemurungan adalah mungkin.

Mengapa Terdapat Stigma Kesihatan Mental yang Kurang di Antara Gen Z?

Sebab lain Gen Z lebih terbuka mengenai kemurungan daripada generasi sebelumnya adalah kerana terdapat sedikit stigma di sekitar mereka yang meminta pertolongan. Tidak seperti Millennials dan Gen X yang masih merupakan generasi di mana membicarakan masalah kesihatan mental atau meminta pertolongan dianggap tidak biasa.

Gen Z adalah sebahagian daripada kumpulan yang tidak merasakan stigma yang sama. Ini menimbulkan persoalan, mengapa stigma mengenai kemurungan dan kesihatan mental dikurangkan di kalangan generasi ini? Berikut adalah kemungkinan sebab:

1. Rawatan Kesihatan Mental Adalah Biasa

Gen Z telah berkembang di dunia di mana rawatan untuk masalah psikologi adalah perkara biasa dan dianggap semula jadi. Meminta pertolongan untuk kesihatan mental dilihat sebagai kekuatan dan bukan kelemahan di kalangan Gen Z, sama seperti pergi ke doktor untuk mengalami patah tulang akan dilihat sebagai perkara yang bijak untuk dilakukan.

2. Media Sosial Memainkan Peranan Besar

Media sosial telah membantu menormalkan masalah kemurungan dan kesihatan mental dan mengurangkan stigma di antara Gen Z, melalui hubungan dan persefahaman bersama. Gen Z mempunyai perasaan sokongan sosial melalui hubungan dalam talian mereka yang tidak dimiliki generasi sebelumnya.

Gen Z dibesarkan pada usia di mana mendapat bantuan dipromosikan dan dinormalkan, misalnya melihat iklan untuk terapi dalam talian di media sosial. Walaupun Baby Boomers umumnya baru menggunakan internet pada usia 40-an dan 50-an, dan beberapa Millennial berkembang dengan Internet, yang lain tidak.

Media sosial dan Internet sebahagian besarnya menjadi pendorong perubahan perspektif mengenai kemurungan dan kesihatan mental di kalangan Gen Z. Seiring dengan perubahan pandangan secara beransur-ansur dalam persepsi media arus perdana dan masyarakat.

Baca juga: Tanda dan Gejala Depresi Yang Anda Perlu Tahu

3. Panggil Budaya

Gen Z telah berkembang di dunia di mana stigma dianggap tidak dapat diterima. Ini jelas terbukti pada bagaimana bahasa telah berubah. Sebagai contoh, istilah tertentu yang merujuk kepada kemurungan dan kesihatan mental tidak dapat diterima kerana konotasi negatifnya.

Itu sedikit penjelasan mengapa Gen Z lebih terbuka mengenai masalah kemurungan dan kesihatan mental. Sekiranya anda atau seseorang yang dekat dengan anda mengalami gejala kemurungan atau masalah kesihatan mental yang lain, jemput dan bantu mereka untuk mendapatkan rawatan.

Mendapatkan rawatan untuk masalah kesihatan mental juga dapat dilakukan melalui aplikasi , kamu tahu. Terdapat banyak pakar psikologi dan pakar kesihatan mental di yang bersedia membantu anda atau orang terdekat anda yang mempunyai masalah yang berkaitan dengan kesihatan mental. Jadi, jangan lupa muat turun aplikasinya, ya!

Rujukan:
Fikiran Sangat Baik. Diakses pada tahun 2021. Mengapa Gen Z lebih terbuka untuk bercakap mengenai kesihatan mental mereka.
Persatuan Psikologi Amerika. Diperoleh pada tahun 2021. Tekanan di Amerika: Generasi Z.