Perlu Tahu, Ini adalah Prosedur Pemeriksaan Ultrasound 3D

Jakarta - Ultrasound adalah teknik sonografi untuk menyelidiki dan mendiagnosis keadaan kesihatan seseorang, termasuk keadaan janin di rahim. USG sendiri mempunyai pelbagai versi, seperti 2D (dua dimensi), 3D (tiga dimensi) dan 4D (empat dimensi).

Secara amnya, pemeriksaan ultrasound yang dilakukan adalah 2D untuk menentukan keadaan janin. Walau bagaimanapun, wanita hamil telah mula menawarkan ultrasound 3D dan 4D sebagai pemeriksaan tambahan untuk dipilih.

Baca juga: Ultrasound 2D, 3D dan 4D, apa bezanya?

Ketika menggunakan ultrasound 3D, bagaimana prosedur pemeriksaan?

Hanya Beberapa Minit

Prosedur ultrasound 3D dilakukan dengan meletakkan wanita hamil di atas meja pemeriksaan, kemudian seorang pakar kebidanan atau ultrasound akan meletakkan gel pada perutnya. Seterusnya, transduser dilekatkan dan dipusingkan pada permukaan perut wanita hamil untuk mendapatkan visualisasi janin yang baik. Tempoh pemeriksaan bergantung pada kedudukan janin.

Prosedur ini boleh memakan masa beberapa minit bergantung pada kedudukan janin. Wanita hamil yang menjalani prosedur ini tidak merasa sakit atau tidak selesa. Setelah selesai, wanita hamil dapat mencetak dan membawa pulang hasil gambar 3D yang diperoleh.

Baca juga: Wanita hamil, pilih ultrasound 3D atau ultrasound 4D?

Ultrasound 3D tidak menggunakan sinaran pengion (contohnya sinar-X), jadi prosedur ini cenderung selamat untuk wanita hamil. Walau bagaimanapun, ujian kehamilan dengan ultrasound 3D tidak boleh dilakukan terlalu kerap. Beberapa organisasi kesihatan antarabangsa mengatakan, terlalu kerap pendedahan kepada ultrasound mungkin tidak baik untuk janin.

Pendedahan kepada sinaran ultrasound untuk jangka waktu yang lama masih berpotensi membahayakan janin, jadi hanya boleh dilakukan untuk beberapa alasan perubatan dan oleh profesional kesihatan. Sinaran ultrasound yang berlebihan yang masuk ke dalam badan boleh menyebabkan panas dan membentuk kantung udara di dalam tisu badan dan cecair.

Kebaikan Ultrasound Janin

Ingat, wanita hamil sangat tidak digalakkan melakukan ultrasound tanpa tujuan perubatan, apalagi dilakukan oleh kakitangan bukan profesional. Jadi, apa faedah peperiksaan ini?

Menurut kacamata perubatan, ultrasound 3D dan 4D lebih terperinci dan berkesan daripada 2D. Contohnya, dalam melihat kelainan atau kecacatan kelahiran yang berlaku pada janin. Sebagai contoh, bibir sumbing sukar dilihat pada ultrasound standard atau 2D. Di samping itu, ultrasound 3D juga dapat melihat jantung dan organ dalaman yang lain.

Inilah faedah ultrasound janin, 2D, 3D, atau 4D:

  • Sahkan lokasi kehamilan dan janin.

  • Tentukan usia kehamilan.

  • Mengetahui jumlah janin di rahim, seperti mengesan kehamilan berganda.

  • Mengesan kehamilan ektopik (kehamilan di luar rahim).

  • Kenal pasti kecacatan kelahiran pada janin.

  • Menilai pertumbuhan janin semasa kehamilan.

  • Pantau pergerakan janin dan degupan jantung.

  • Nilai keadaan plasenta dan cecair amniotik.

Baca juga: Inilah Perbezaan antara Ultrasound 3D dan Ultrasound 4D

Bagaimana bila hendak melakukan ultrasound 3D atau 4D? Biasanya, pemeriksaan ini dilakukan ketika usia kehamilan memasuki minggu kehamilan 26 hingga 30. Sebabnya, lapisan lemak di bawah kulit janin masih sangat tipis, ketika usia kehamilan masih di bawah 26 minggu. Hasilnya, pemeriksaan ultrasound 3D atau 4D hanya akan menunjukkan bahagian tulang bayi.

Ingin mengetahui lebih lanjut mengenai pemeriksaan ultrasound 2D, 3D, hingga 4D? Kenapa anda boleh meminta pakar sakit puan secara langsung melalui aplikasi . Melalui ciri Berbual dan Panggilan Suara / Video , anda boleh berbual dengan doktor pakar tanpa perlu meninggalkan rumah. Ayuh, muat turun permohonan sekarang di App Store dan Google Play!