Ketahui Program BELKAGA Kementerian Kesihatan untuk Mengatasi Filariasis

Jakarta - Elephantiasis atau filariasis masih banyak ditemukan di Indonesia. Menurut data Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, masih ada 13.000 kasus elephantiasis, terutama di daerah Papua, Nusa Tenggara Timur, Jawa Barat, dan Nanggroe Aceh Darussalam. Filariasis atau elephantiasis adalah penyakit yang menyebabkan pembengkakan di kawasan kaki. Penyebabnya adalah jangkitan dengan cacing filarial di saluran limfa.

Baca juga: Mengapa Seseorang Boleh Mendapatkan Kaki Gajah

Elephantiasis dapat disebarkan melalui gigitan nyamuk yang membawa cacing filarial. Salah satu pencegahan penyebaran penyakit elephantiasis telah dilakukan oleh Kementerian Kesehatan Republik Indonesia sejak Oktober 2015 dalam program BELKAGA (Bulan Penghapusan Kaki Gajah) untuk masyarakat Indonesia.

Penyakit Kaki Gajah, Menular Melalui Nyamuk

Apabila seseorang mengalami elephantiasis, terdapat beberapa bahagian badan lain yang mengalami pembengkakan, seperti kaki, organ genital, lengan, dan kawasan dada. Gejala lain adalah penebalan kulit dan keadaan kulit menjadi lebih gelap, retak, dan kadang-kadang menyebabkan luka.

Lalu, bagaimana penyebaran elephantiasis pada manusia? Dilaporkan Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit , elephantiasis disebarkan dari manusia ke manusia melalui gigitan nyamuk. Terdapat beberapa jenis nyamuk yang membantu menyebarkan cacing filarial, seperti nyamuk Culex, Aedes, Anopheles, dan Mansonia.

Apabila nyamuk menggigit seseorang dengan elephantiasis, ia membawa cacing yang menyebabkan elephantiasis dan menjangkiti nyamuk. Setelah nyamuk yang dijangkiti elephantiasis menggigit orang lain yang sihat, cacing yang menyebabkan elephantiasis dapat masuk melalui kulit dan darah ke saluran limfa. Terdapat beberapa jenis cacing yang menyebabkan elephantiasis, seperti cacing Wuchereria bancrofti, Brugia malayi, dan Brugia timor.

Cacing filarial dapat membiak dan bertahan hingga 5-7 tahun. Secara amnya, seseorang yang tinggal di kawasan di mana elephantiasis endemik rentan terhadap keadaan yang sama. Tidak ada yang salah dengan pemeriksaan rutin darah di hospital terdekat jika anda tinggal di kawasan di mana elephantiasis adalah endemik. Melalui aplikasi tersebut , anda boleh membuat janji temu dengan doktor di hospital pilihan anda. Kehadiran jangkitan cacing filarial dapat dilihat dengan pemeriksaan ujian darah. Dengan cara itu, rawatan dapat dilakukan dengan segera.

Baca juga: Kepentingan Mencegah Kaki Gajah dengan Perubatan

Cegah Penyakit Kaki Gajah dengan BELKAGA

Pencegahan elephantiasis cukup berkesan dengan mengelakkan gigitan nyamuk dan mengatasi kemunculan nyamuk di persekitaran. Adalah sangat penting untuk menjaga kebersihan persekitaran, terutama di kawasan endemik. Cara lain yang boleh anda lakukan untuk mengelakkan gigitan nyamuk, seperti memakai pakaian dan seluar, menggunakan losyen penghalau nyamuk, dan membersihkan genangan di sekitar persekitaran.

Bukan hanya masyarakat, pemerintah juga ikut serta dalam mencegah elephantiasis, untuk merealisasikan program Elephant Foot Free Indonesia pada tahun 2020. Salah satu program yang akan dilaksanakan adalah program BELKAGA (Bulan Penghapusan Kaki Gajah) yang telah diadakan setiap Oktober sejak 2015.

Program ini berlangsung di daerah-daerah di seluruh Indonesia yang merupakan daerah endemik untuk elephantiasis untuk secara serentak menggunakan ubat pencegahan elephantiasis melalui pelaksanaan Mass Preventive Drug Administration (POPM). Pemerintah juga menyediakan ubat pencegahan elephantiasis percuma sehingga Indonesia bebas dari elephantiasis. Pengambilan ubat pencegahan elephantiasis dapat dijalankan dari usia 2-70 tahun.

Selain memberikan ubat sekali dalam setahun selama minimum 5 tahun, pemerintah juga memiliki program pengurusan untuk pengidap elephantiasis sehingga keadaannya dapat pulih dan dapat menjalankan kegiatan dengan baik.

Baca juga: Kaki Gajah Idap, Bolehkah Ia Disembuhkan Tanpa Mengambil Ubat?

Bengkak yang berlaku kerana penyakit elephantiasis tidak dapat kembali normal. Untuk itu, perhatikan pencegahan yang betul untuk mengelakkan penyakit elephantiasis.

Rujukan:
Kementerian Kesehatan Republik Indonesia. Diakses pada tahun 2020. BELKAGA
Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit. Diperoleh pada tahun 2020. Lymphatic FIlarisis
Pertubuhan Kesihatan Dunia. Diakses pada tahun 2020. Filarisis Limfatik