Bolehkah Virus Corona mati dalam suhu panas atau sejuk yang melampau?

, Jakarta - Tidak ada yang menyangka bahawa pandemi COVID-19 telah mengubah kehidupan manusia dengan banyak cara. Anda semua ingin mengurangkan risiko terkena virus korona SARS-CoV-2 dan kembali normal seperti sebelumnya. Namun, kerana ia adalah virus baru, para pakar masih belajar tentang bagaimana virus itu bertahan dan menyebar. Termasuk bagaimana suhu mempengaruhi proses.

Melancarkan Huffington Post, setakat ini terdapat beberapa perkara yang mereka fahami berdasarkan data terkini mengenai virus korona. Berikut adalah beberapa perkara yang perlu diketahui mengenai kesan suhu tertentu pada coronavirus.

Baca juga: Ini adalah Kesan Jangka Panjang Virus Corona pada Tubuh

Berjemur di bawah sinar matahari tidak akan membunuh virus korona

Suhu panas hampir tidak memberi kesan pada virus, dan tidak ada wilayah di dunia yang berisiko lebih rendah daripada yang lain sekarang kerana iklim. Anda dapat menangkap COVID-19, tidak kira seberapa cerah atau panas di mana anda tinggal.

Negara dengan cuaca panas telah melaporkan kes COVID-19, seperti Arab Saudi, atau Indonesia. Untuk melindungi diri anda, pastikan anda membersihkan tangan anda dengan kerap dan teliti dan elakkan menyentuh mata, mulut dan hidung sebelum mencuci tangan.

COVID-19 juga boleh merebak di iklim panas dan lembap

Pada awal wabah, para ahli menduga virus itu dapat seperti virus koronavirus lain dan mempunyai jangka hayat yang lebih pendek pada suhu dan kelembapan yang lebih tinggi. Sebilangan besar virus juga dapat bertahan dengan mudah dan membiak pada bulan-bulan yang lebih sejuk. Walau bagaimanapun, pakar tidak tahu pasti mengenai COVID-19 sehingga musim berubah dan lebih banyak penyelidikan akan datang.

Hingga kini tidak ada data langsung mengenai virus ini, para ahli juga tidak memiliki data langsung berdasarkan suhu untuk membunuh virus ini. Sejauh ini, virus tersebut telah dicatatkan mati lebih cepat pada objek tertentu.

Baca juga: Mengapa Penyebar Antiseptik Harus Dielakkan

Cuaca sejuk juga tidak dapat membunuh virus korona

Sejauh ini, tidak ada bukti bahawa suhu luar yang sangat sejuk akan mempengaruhi virus. Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) menyatakan bahawa tidak ada alasan untuk mempercayai bahawa cuaca sejuk dapat membunuh coronavirus baru atau penyakit lain.

Pendedahan langsung pada suhu yang kuat juga tidak dapat membunuh virus

Pengering tangan, pancuran air panas, mandian ais, lampu UV dan kaedah lain yang berkaitan kemungkinan juga tidak akan mencegah jangkitan COVID-19 itu sendiri. Ini juga berlaku untuk kaedah menyiram diri anda dengan semburan klorin atau alkohol yang kini banyak digunakan oleh orang. WHO memberi amaran bahawa mencuba kaedah ini akhirnya boleh membahayakan. Contohnya, mandi yang sangat panas boleh membakar kulit, dan sinaran UV boleh menyebabkan kerengsaan kulit.

Perkara yang perlu dipelajari

Mempraktikkan jarak sosial dan kebersihan yang baik adalah pilihan terbaik untuk menangkis coronavirus. Perkara terbaik untuk mencegah COVID-19 adalah nasihat yang telah diberitahu sejak awal, iaitu mencuci tangan, menutup mulut ketika bersin atau batuk dan yang paling penting tinggal di rumah dan memohon jarak fizikal . CDC kini juga mengesyorkan agar semua orang memakai topeng di khalayak ramai.

Kebiasaan menjauhkan diri dan sihat adalah cara kita meratakan lekukan dan memperlambat penyebaran virus. Lakukan tugas anda dengan menggunakan kaedah ini supaya anda dapat menolong diri sendiri dan orang lain dari risiko jangkitan.

Baca juga: Cegah Corona dengan Mencuci Tangan, Adakah Anda Perlu Menggunakan Sabun Khas?

Sekiranya anda mempunyai aduan kesihatan, anda boleh bertanya kepada doktor secara langsung melalui ciri tersebut Berbual dan Panggilan Suara / Video , atau buat janji temu dengan doktor di hospital rujukan COVID-19 berhampiran tempat anda tinggal melalui aplikasi . Ayuh, muat turun sekarang!

Rujukan:
BBC. Diakses pada tahun 2020. Adakah Cuaca Hangat Bunuh Covid-19?
Huffington Post. Diakses pada tahun 2020. Adakah Panas Ekstrem Atau Sejuk Membunuh Coronavirus?