Inilah Punca Preeklamsia pada Wanita Hamil

Jakarta - Preeklamsia adalah komplikasi kehamilan pada usia 20 minggu yang dicirikan oleh tekanan darah tinggi, walaupun ibu tidak mempunyai sejarah hipertensi. Keadaan ini diikuti oleh tanda-tanda kerosakan organ, seperti kerosakan ginjal yang disebabkan oleh proteinuria atau tahap protein yang tinggi dalam air kencing, serta pembengkakan tangan dan kaki.

Komplikasi kehamilan adalah penyebab utama kematian wanita hamil. Sebabnya, kira-kira 10 hingga 15 peratus kadar kematian wanita hamil berlaku kerana timbulnya komplikasi preeklampsia. Bukan itu sahaja, sekurang-kurangnya 1000 bayi mati setiap tahun kerana ini. Oleh itu, kita pasti, preeklamsia tidak hanya berbahaya bagi ibu, tetapi juga memberi kesan kepada keselamatan janin di dalam rahim.

Punca Preeklampsia pada Wanita Hamil

Penyebab utama komplikasi preeklamsia pada wanita hamil adalah gangguan pertumbuhan dan perkembangan plasenta. Keadaan ini menyebabkan gangguan peredaran darah ke badan ibu dan janin. Kerana plasenta adalah organ penting yang berperanan menyebarkan oksigen dan nutrien dari tubuh ibu ke janin.

Kerana pengedaran makanan dan oksigen dilakukan melalui aliran darah, plasenta memerlukan bekalan darah yang besar untuk menyokong pertumbuhan dan perkembangan janin yang optimum. Keadaan ibu yang mengalami preeklampsia adalah bahawa plasenta tidak mendapat bekalan darah yang mencukupi kerana tidak dapat bekerja dengan optimum, mengakibatkan gangguan saluran darah dan mempengaruhi tekanan darah ibu.

Darah ibu yang meningkat juga memberi kesan kepada buah pinggang. Keadaan ini berlaku kerana proteinuria yang berlaku kerana ketidakupayaan buah pinggang untuk menapis protein, sehingga air kencing yang keluar juga membawa protein. Risiko ini meningkat pada wanita hamil yang mempunyai sejarah penyakit lain, seperti penyakit ginjal, lupus, darah tinggi, diabetes mellitus, dan juga sindrom antiphospholipid.

Bukan hanya itu, preeklampsia berisiko menyerang wanita hamil dengan riwayat gangguan yang sama pada kehamilan sebelumnya. Sebenarnya, sebanyak 16 peratus kes preeklampsia berlaku pada wanita hamil yang mengalami keadaan yang sama. Kemudian, wanita hamil yang berumur lebih dari 35 tahun atau kurang dari 18 tahun, hamil untuk pertama kalinya, mengandung obesiti, mengandung kembar, dan mempunyai jurang 10 tahun dari kehamilan sebelumnya mempunyai tahap tinggi yang sama risiko.

Kesan Preeklampsia pada Wanita Hamil

Plasenta yang tidak mendapat bekalan darah yang mencukupi dapat mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan janin di dalam rahim kerana janin tidak mendapat nutrisi yang cukup dari ibu, jadi ada risiko janin akan lahir pramatang dan dilahirkan dengan berat badan rendah. Begitu juga, ketika anak dilahirkan, dia berisiko mengalami penglihatan, pendengaran, dan gangguan fungsi kognitif.

Oleh itu, ketahui bagaimana gejala-gejala preeklampsia lebih awal sehingga ibu dapat mendapatkan rawatan dengan segera. Anda boleh terus bertanya kepada doktor melalui permohonan tersebut yang sudah ada dan dapat ibu muat turun di App Store atau Play Store. Di samping itu, banyak maklumat kesihatan, petua kehamilan dan melahirkan anak yang dapat ibu. Ayuh, gunakan aplikasi !

Baca juga:

  • 5 Cara Mencegah Preeklampsia Selepas Bersalin
  • 6 Gangguan Kehamilan yang Muncul pada Trimester Ketiga
  • 4 Potensi Penyakit Wanita Hamil pada Trimester Ketiga