Ini adalah Prosedur Pemeriksaan Radiologi untuk Penyakit Jantung

, Jakarta - Pemeriksaan radiologi untuk penyakit jantung adalah ujian yang dilakukan untuk mencari penyakit sebelum gejala bermula. Tujuannya adalah untuk mengesan penyakit pada peringkat awal sehingga dapat diubati dengan segera.

Ujian ini boleh merangkumi ujian makmal untuk memeriksa darah dan cecair lain, ujian genetik yang mencari penanda genetik yang diwarisi yang berkaitan dengan penyakit, dan ujian pencitraan yang menghasilkan gambar bahagian dalam badan.

Pemeriksaan ini biasanya tersedia untuk kegunaan umum. Walau bagaimanapun, keperluan seseorang individu untuk ujian saringan tertentu berdasarkan faktor-faktor seperti usia, jantina dan sejarah keluarga. Dalam pemeriksaan radiologi, individu tanpa tanda atau gejala penyakit arteri koronari (bentuk penyakit jantung yang paling biasa) dapat dinilai dengan mengukur:

  1. Jumlah kolesterol yang dibawa dalam darah dikenali sebagai lipoprotein berketumpatan rendah (LDL). Peningkatan LDL boleh menyebabkan penumpukan arteri yang menyerap kolesterol dan membawanya kembali ke hati.

  2. Tahap glukosa darah, jumlah gula dalam darah.

  3. Jumlah protein C-reaktif dalam darah dengan ujian yang disebut protein C-reaktif sensitiviti tinggi (HS-CRP). Protein C-reaktif muncul dalam jumlah yang lebih tinggi apabila terdapat keradangan atau pembengkakan di suatu tempat di dalam badan.

  4. Tahap tekanan darah, kekuatan darah ke dinding arteri baik ketika jantung berdegup dan ketika berada dalam keadaan rehat (masing-masing sistolik dan diastolik).

Bergantung pada hasil ujian saringan awal dan adanya faktor risiko penyakit arteri koronari, doktor anda mungkin mengesyorkan ujian tambahan, termasuk:

  1. Elektrokardiografi (ECG atau EKG)

Mengukur aktiviti elektrik jantung dan mendedahkan maklumat mengenai degupan jantung dan irama.

  1. Latihan Ujian Tekanan Jantung

Ini melibatkan berjalan di atas treadmill atau mengayuh basikal pegun pada tahap kesukaran yang semakin meningkat, sementara kadar dan irama jantung, tekanan darah dan aktiviti elektrik jantung (menggunakan elektrokardiografi) dipantau untuk menentukan apakah ada aliran darah yang cukup ke jantung ketika hati tertekan. Pesakit yang tidak dapat bersenam menerima ubat yang membuat jantung berdegup lebih keras dan cepat.

  1. Ekokardiografi

Menggunakan ultrasound untuk membuat gambar jantung bergerak. Dalam ekokardiografi tekanan, ultrasound jantung dilakukan sebelum dan selepas jantung tertekan melalui senaman atau ubat-ubatan yang merangsang jantung.

  1. CT jantung untuk Skor Kalsium

Untuk memeriksa arteri koronari untuk mengukur jumlah kalsium dalam arteri koronari yang merupakan petunjuk jumlah plak di arteri.

  1. Angiografi CT koronari (CTA)

Buat gambar tiga dimensi arteri koronari untuk menentukan lokasi dan tahap penumpukan plak yang tepat.

  1. Pengimejan Perfusi Miokard (MPI)

Sebilangan kecil bahan radioaktif disuntik ke pesakit dan terkumpul di jantung. Kamera khas mengambil gambar jantung semasa pesakit dalam keadaan rehat dan mengikuti latihan untuk mengetahui kesan tekanan fizikal terhadap aliran darah melalui arteri koronari dan otot jantung.

  1. Angiografi Kateter Koronari

Mengambil gambar aliran darah melalui arteri koronari, membolehkan doktor melihat penyumbatan atau penyempitan arteri koronari (stenosis). Dalam angiografi kateter, tiub plastik nipis, yang disebut kateter, dimasukkan ke dalam arteri melalui sayatan kecil di kulit. Setelah kateter dipandu ke jantung, bahan kontras disuntik melalui tiub dan gambar ditangkap menggunakan sinar-X.

Ada masalah kesihatan jantung? Segera periksa terus di hospital berhampiran rumah anda melalui aplikasi . Pengendalian yang betul dapat meminimumkan risiko kesihatan jangka panjang. Doktor yang pakar dalam bidangnya akan berusaha memberikan penyelesaian terbaik untuk anda. Ayuh, muat turun permohonan melalui Google Play atau App Store.