Pembedahan untuk Mengubati Filariasis, Adakah Perlu?

Jakarta - Filariasis juga dikenal sebagai elephantiasis. Penyakit ini ditularkan oleh nyamuk yang membawa cacing Filaria. Gejala filariasis termasuk kelenjar getah bening yang membengkak di kawasan pangkal paha atau ketiak, demam tinggi, dan pembesaran kaki, lengan, payudara, dan skrotum. Walaupun bukan penyakit yang mematikan, filariasis dapat menyebabkan kecacatan kekal dan kerugian mental, sosial, dan kewangan bagi penghidapnya.

Sebilangan besar kes filariasis disebabkan oleh parasit bernama Wuchereria bancrofti . Nyamuk pembawa adalah Culex , Aedes , dan Anopheles . Parasit lain adalah Brugia malayi , menyebabkan filariasis bawaan nyamuk Mansonia dan Anopheles .

Bagaimana proses filariasis berlaku?

Cacing filarial memasuki badan melalui gigitan nyamuk, kemudian mikrofilaria bergerak ke saluran limfa dan kelenjar getah bening. Mikrofilaria kemudian berkembang menjadi cacing dewasa dan bertahan selama bertahun-tahun di saluran limfa. Larva cacing dapat menyebar ke saluran darah sehingga ketika mereka menggigit, nyamuk dapat menyebarkannya ke orang lain. Filariasis berkembang dari fasa kronik, fasa akut, hingga fasa asimtomatik.

Baca juga: Ini adalah 3 peringkat filariasis yang mesti anda ketahui

Berikut adalah gejala filariasis mengikut klasifikasinya:

  • Filariasis limfatik (elephantiasis). Disifatkan oleh pembengkakan atau penebalan kulit dan tisu yang mendasari. Sebilangan besar jenis filariasis ini mempengaruhi anggota badan bawah, serta lengan, vulva, payudara, dan skrotum.

  • Filariasis subkutan. Disifatkan oleh ruam kulit, hipopigmentasi makula, hingga kebutaan yang disebabkan oleh Volvulus Onchocerca .

  • filariasis serous, Ia dicirikan oleh sakit perut, ruam kulit, artritis, dan hiperpigmentasi makula.

Perlukah Filariasis Dirawat dengan Pembedahan?

Filariasis didiagnosis melalui ujian darah, pengesanan antibodi dengan ujian imunodiagnostik, dan pengesanan antigen filarial (CFA). Rawatan filariasis secara amnya dilakukan secara beramai-ramai, tepat sekali setahun selama 5-10 tahun. Paracetamol boleh diambil untuk mencegah reaksi yang berlaku setelah mengambil ubat. Rawatan massa dihentikan sekiranya tahap mikrofilaria dalam darah kurang dari satu peratus.

Baca juga: Ketahui 3 Komplikasi Kerana Filariasis

Pembedahan filariasis dilakukan sekiranya jangkitan cacing filarial menyebabkan pembengkakan skrotum atau kawasan mata. Dalam beberapa kes, pembedahan dilakukan untuk memulihkan ukuran kaki dan kaki yang bengkak. Kerana sering, bengkak kaki dan kaki menghalang aktiviti harian orang dengan filariasis.

Bolehkah Pencegahan Filariasis?

Langkah utama untuk mencegah filariasis adalah dengan mengelakkan gigitan nyamuk. Caranya adalah dengan memakai 3M plus, iaitu memakai pakaian dan seluar, tidur di bawah kelambu, membersihkan lopak di sekitar rumah, menggunakan losyen penghalau nyamuk, menutup sumber air, mengalirkan tangki air, dan pergerakan lain yang dapat mencegah pembiakan nyamuk.

Baca juga: Kepentingan Mencegah Kaki Gajah dengan Perubatan

Penularan filariasis juga dicegah dengan mengambil ubat khas. Ubat pencegahan Elephantiasis diberikan oleh Kementerian Kesehatan Indonesia setiap Oktober selama lima tahun berturut-turut, yang dikenal sebagai Bulan Penghapusan Penyakit Kaki Gajah (BELKAGA). Kegiatan pengambilan ubat ini disebut Penyediaan Ubat Pencegahan Massa (BPOM) untuk filariasis, yang diutamakan untuk kawasan endemik filariasis. Ubat yang digunakan ialah Diethylcarbamazine (DEC) 6 miligram / kilogram berat badan digabungkan dengan Albendazole 400 miligram.

Sekiranya anda mengalami gejala yang serupa dengan filariasis, tanyakan kepada doktor anda mengenai pengendalian yang betul. Gunakan ciri Hubungi Doktor yang wujud di untuk menghubungi doktor pada bila-bila masa dan di mana sahaja melalui berbual, dan Panggilan Suara / Video. Ayuh, cepat muat turun permohonan di App Store atau Google Play!