Ini adalah Petua untuk Mendampingi Anak-Anak untuk Belajar dari Rumah Semasa Wabak

, Jakarta - Permohonan jarak fizikal Sebagai usaha untuk mematahkan rantai penyebaran virus COVID-19, hampir semua aktiviti harus dilakukan di rumah. Ini tidak terkecuali untuk aktiviti pengajaran dan pembelajaran. Akibatnya, ibu bapa yang mempunyai anak-anak usia sekolah pasti terpaksa tiba-tiba berubah menjadi "guru" untuk menemani anak-anak mereka belajar dari rumah.

Namun, menemani anak-anak belajar dari rumah tidak semudah yang dibayangkan. Oleh itu, kami memberikan beberapa petua untuk ibu bapa supaya mereka dapat membimbing anak-anak mereka belajar dari rumah dengan baik tanpa harus diwarnai dengan kegelisahan atau kemarahan yang marah.

1. Libatkan Anak dalam Penetapan Jadual

Apabila anak-anak terlibat dalam membuat peraturan atau jadual, ini akan menjadikan anak-anak lebih cenderung untuk menerima dan mengikuti peraturan atau jadual tersebut. Untuk melakukan petua ini, anda boleh mengadakan "pertemuan keluarga" yang santai, tetapi masih serius. Pada perjumpaan itu, ibu bapa boleh berbincang dan meminta pendapat anak-anak mereka mengenai waktu apa mereka harus bangun, berpakaian, dan bersiap-siap untuk pulang dari rumah, serta bila tiba masanya untuk berehat dari kerja sekolah.

Mungkin terdapat perbezaan pendapat antara ibu bapa dan anak-anak dalam perbincangan ini. Anak-anak mungkin merasa bersekolah dari rumah tanpa mandi dan pakaian tidur mereka tetap baik. Sudah tentu tidak semua idea kanak-kanak dapat diterima. Walau bagaimanapun, ibu bapa boleh berunding dengan anak-anak, sehingga sekurang-kurangnya beberapa idea mereka masih dapat diterima pakai. Apabila ibu bapa mendengar idea anak-anak mereka, ia membantu mereka melakukan apa yang telah mereka setujui dan lebih komited terhadapnya.

Bincangkan dan tentukan masa ketika ibu atau ayah dapat membantu anak-anak dengan projek dan bila mereka perlu belajar sendiri.

2. Jadikan Jadual Tetapkan Rutin

Setelah jadual "sekolah dari rumah" ditentukan, jadikan ia sebagai rutin yang dilakukan setiap hari. Contohnya, kanak-kanak harus berpakaian dan bersarapan pada jam 8.30 dan mula belajar pada pukul 9 setiap hari Isnin-Jumaat. Ini dapat membantu mereka membiasakannya ketika sekolah dibuka semula.

Untuk mengelakkan kanak-kanak kehilangan kemahiran akademik mereka, seperti membaca, menulis, dan aritmetik, jadikan aktiviti pembelajaran ini sebagai sesi harian yang paling penting.

Baca juga: 7 Petua untuk Menjadi Lebih Maksimum ketika Membantu Anak-Anak dengan Kerja Rumah

3. Beri Pilihan Anak

Anak-anak mesti belajar dan melakukan kerja sekolah mereka, tetapi membiarkan mereka memilih bagaimana mereka akan melakukannya dapat membuat anak-anak merasa kurang tertekan atau dipaksa.

Ibu juga dapat memberikan beberapa pilihan kerja rumah dan membiarkan mereka memilih untuk melakukan apa yang mereka suka dan kapan harus melakukannya. Contohnya, adakah anak anda mahu mencuci pinggan sebelum atau selepas menonton rancangan televisyen kegemarannya.

Ibu bapa juga dapat memberi pilihan kepada anak-anak mengenai aktiviti yang menyeronokkan yang ingin mereka lakukan pada akhir hari atau untuk rehat belajar. Ini dapat meningkatkan semangat mereka untuk belajar dengan lebih gigih.

4. Berikan Sebab Peraturan yang Dibuat

Apabila ibu bapa memberi alasan mengapa ibu atau ayah melarang atau meminta sesuatu dilakukan, anak-anak dapat lebih menerima dan memahami mengapa mereka harus mematuhi peraturan. Sebab yang paling berkesan adalah apabila ia berdasarkan kepentingan anak-anak itu sendiri. Contohnya, anak kecil anda perlu menolong ibu bapa membuat kerja rumah, sehingga mereka dapat menyelesaikannya dengan cepat. Dengan cara itu, ibu dan ayah dapat lebih banyak masa untuk bermain dengannya.

5. Selesaikan Masalah Bersama

Walaupun anda telah mencuba beberapa petua di atas, kadang-kadang perkara tidak berjalan sesuai dengan rancangan. Akan ada kalanya ibu atau ayah menjadi kecewa, mengomel, dan menjerit. Apabila semua usaha yang telah dicuba tidak berhasil, ibu bapa dapat berusaha menyelesaikan masalah bersama-sama dengan anak mereka yang bermaksud melibatkan empati, mengenal pasti masalah, dan mencari jalan untuk menyelesaikannya.

Contohnya, ketika bangun pagi harus diwarnai dengan merengek dan menarik, ibu mungkin dapat mengajak si kecil anda bercakap seperti ini, “Bukankah kita setuju bahawa anda harus bangun pada pukul 8? Sekiranya anda bangun kemudian, kerja sekolah dan rumah akan selesai kemudian, yang seterusnya akan mengurangkan masa bermain anda. Adakah anda baik-baik saja dengan itu? "

Ini dapat membantu anak-anak untuk mempertimbangkan tingkah laku mereka dan bekerjasama dengan ibu bapa.

Baca juga: Petua Berurusan dengan Anak yang Marah

6. Biarkan Kanak-kanak menghubungi rakan sekolah dengan hampir

Selain daripada aktiviti pembelajaran yang mesti dilakukan di rumah, penting untuk diingat bahawa sekolah juga mempunyai fungsi sosial untuk anak-anak. Seperti orang dewasa, hubungan anak-anak dengan rakan mereka juga terbatas kerana peraturan jarak fizikal ini.

Oleh itu, mendorong anak-anak untuk terus berhubung dan berkomunikasi dengan rakan mereka sekerap mungkin adalah perkara yang mereka perlukan untuk mengelakkan tekanan dan tetap termotivasi untuk belajar dari rumah.

Baca juga: Inilah Cara Mengajar Anak Kecil Anda Yang Malu Bergaul

Itulah petua yang boleh dilakukan oleh ibu bapa untuk menemani anak mereka belajar dari rumah. Sekiranya ibu mempunyai masalah mengurus dan mendidik anak semasa wabak, jangan tertekan. Cukup gunakan aplikasi untuk berbincang dengan ahli psikologi yang dipercayai melalui Panggilan Video / Suara dan Berbual , bila-bila masa dan di mana sahaja tanpa perlu meninggalkan rumah. Ayuh, muat turun sekarang juga di App Store dan Google Play.

Rujukan :
Perbualan. Diakses pada tahun 2020. 5 cara ibu bapa dapat memotivasi anak-anak di rumah semasa wabak penyakit - tanpa mengomel atau gelisah.
Berita BBC. Diperolehi pada tahun 2020. Coronavirus: Bagaimana cara membuat homeschool anak-anak saya dan apa yang ditawarkan oleh Bitesize?