Ini adalah Tanda-tanda Kalus yang Berbahaya kepada Tubuh

, Jakarta - Kalus sebenarnya adalah keadaan normal dan jarang berbahaya. Namun, ada beberapa syarat yang boleh membuat keadaan waspada dan anda harus segera mendapatkan rawatan perubatan. Jadi, apakah tanda-tanda kapalan yang mula berbahaya? Bolehkah keadaan ini membawa kepada komplikasi?

Callus aka callus dicirikan oleh kulit yang menebal atau mengeras. Selain itu, kulit yang mempunyai kapalan juga biasanya lebih kering dan berwarna putih kekuningan. Kalus boleh terjadi di mana-mana bahagian kulit, tetapi gangguan ini paling sering terjadi pada telapak kaki, jari kaki, tumit, telapak tangan, dan jari.

Baca juga: Berikut adalah 4 Cara Mencegah Kalus di Kaki

Bilakah Pergi ke Doktor?

Secara amnya, kalus bukanlah keadaan yang berbahaya. Namun, ada beberapa keadaan yang boleh menyebabkan gangguan ini berhati-hati dan mesti segera dibawa ke hospital. Kalus perlu dirawat ketika mula menimbulkan rasa tidak selesa dan mengganggu penampilan. Kalus yang tidak hilang dalam jangka masa panjang juga harus segera diubati.

Kalus yang berbahaya juga dapat menyebabkan rasa sakit yang teruk, mengeluarkan nanah, berdarah, dan mengganggu aktiviti. Sekiranya demikian, jangan menangguhkan rawatan. Selain itu, kapalan yang berlaku pada orang yang menderita diabetes atau gangguan peredaran darah juga harus diperhatikan. Kerana, kapalan dapat menyebabkan luka berbahaya dan dapat menyebabkan jangkitan.

Kalus biasanya disebabkan oleh tekanan atau geseran yang berlebihan dan berulang pada satu kawasan kulit tertentu. Ini menyebabkan kulit bertindak balas dengan menguatkan tisu yang mengalami geseran dan tekanan. Keadaan apabila tisu kulit menebal untuk melindunginya dikenali sebagai hiperkeratosis.

Terdapat beberapa aktiviti yang boleh mencetuskan tekanan dan geseran yang berulang-ulang dan berlebihan. Ini dapat meningkatkan risiko kapalan, seperti menulis, bermain alat muzik, mengangkat beban berat, dan memakai kasut yang tidak selesa dan tidak memakai stoking ketika memakai kasut.

Baca juga: Sering Dianggap Sama, Apa Perbezaan Kalus dan Mata Ikan?

Di samping itu, terdapat beberapa faktor lain yang dapat meningkatkan risiko kapalan, termasuk:

  • Kebiasaan tidak memakai sarung tangan, terutama ketika menggunakan peralatan atau mesin operasi.
  • Berjalan dengan postur atau sikap yang tidak normal. Kalus boleh terjadi pada orang yang cenderung menurunkan berat badan pada bahagian kaki tertentu, seperti tumit.
  • Mempunyai sejarah jari tukul atau jari kaki seperti cakar.
  • Mempunyai tulang atau benjolan pada sendi di pangkal jari kaki.
  • Menghidap penyakit osteofit pada jari atau tapak kaki.

Gejala khas dari keadaan ini adalah penebalan pada kawasan kulit tertentu, terutama yang sering digosok atau ditekan. Walaupun boleh berlaku di mana sahaja, kapalan paling sering dijumpai di telapak tangan dan jari. Kalus juga sering terjadi di telapak kaki, terutamanya tumit dan telapak kaki di dekat jari kaki, lutut, bahagian atas, sisi, dan di antara jari kaki.

Ketika mengalami kapalan, ada perubahan yang dapat terjadi dan dirasakan, seperti kulit yang menebal, mengeras, dan kasar. Kalus juga menyebabkan kulit menjadi kering dan retak. Pada beberapa penderita, kapalan juga dapat menyebabkan rasa sakit, terutama ketika kalus semakin tebal.

Baca juga: 5 Cara Mudah Menghilangkan Kalus

Ketahui lebih lanjut mengenai kapalan dan tanda bahaya yang perlu dicari dengan meminta doktor di aplikasi . Anda boleh menghubungi doktor dengan mudah melalui Video / Panggilan suara atau Berbual . Dapatkan maklumat mengenai kesihatan dan petua hidup sihat dari doktor yang dipercayai. Ayuh, muat turun permohonan sekarang di App Store dan Google play!

Rujukan:
Persatuan Diabetes Amerika. Diakses pada tahun 2020. Komplikasi Kaki.
Klinik Cleveland. Diakses pada tahun 2020. Kalus.
WebMD. Diakses pada tahun 2020. Memahami Asas Jagung dan Kalus.