5 Mitos Kecantikan Unik di Dunia ini

, Jakarta - Dalam dunia kecantikan, di negara ini atau di mana-mana bahagian dunia, selalu ada mitos yang sering dianggap benar, walaupun tidak semestinya benar. Perkembangan mitos kecantikan di dunia, yang akan dibincangkan kemudian, boleh membahayakan jika masih dianggap sebagai asas dalam menjaga kecantikan.

Oleh itu, apa sahaja mitos yang anda dengar, adalah idea yang baik untuk selalu berjumpa doktor, supaya anda dapat mengetahui kebenarannya dengan jelas. Sekarang, perundingan dengan doktor boleh dilakukan melalui berbual melalui aplikasi , kamu tahu. Kekal muat turun Dengan aplikasi tersebut, anda boleh berbual dan bertanya semua masalah kecantikan dan kesihatan yang anda alami, bila-bila masa dan di mana sahaja.

Baca juga: 5 Mitos Kecantikan Ini Terbukti Benar

Kembali ke isu mitos, terdapat beberapa mitos kecantikan yang popular dari pelbagai dunia, yang mungkin anda telah setuju tanpa mengetahui yang sebenarnya. Beberapa mitos ini adalah:

1. Suntikan Kecantikan Semasa Muda Dapat Mencegah Kedutan

Suntikan kecantikan, krim anti-penuaan, atau rawatan kecantikan dengan daya tarikan "mencegah kedutan" semakin digemari oleh golongan muda hari ini. Sebabnya, untuk mengelakkan timbulnya kedutan pada usia tua. Sebenarnya, penurunan kesihatan kulit seperti kerutan halus pada wajah biasanya hanya berlaku pada usia 40-an.

Maksudnya, jika anda belum mencapai usia 40 tahun, suntikan kecantikan untuk menghilangkan kedutan tidak perlu dilakukan. Mitos yang semakin meningkat adalah bahawa apabila suntikan diberikan pada usia muda, sistem kekebalan tubuh menghasilkan antibodi terhadap toksin botulinum yang menyebabkan keriput. Sebenarnya, jika suntikan dilakukan lebih awal, penghasilan antibodi akan terhambat.

2. Produk Kecantikan Asia Lebih Berkualiti

Produk kecantikan dari negara-negara Asia seperti Korea dan Jepun pada masa ini semakin popular. Kerana popularitinya, banyak wanita Indonesia sanggup mengantri berjam-jam pada hari pembukaan sebuah kedai yang menjual produk kecantikan Korea, dan membuat ulasan positif mengenai seberapa baik produk ini.

Baca juga: Mitos dan Fakta mengenai Kulit dan Jerawat

Ini telah menimbulkan anggapan yang sekarang mulai berubah menjadi mitos, bahawa produk kecantikan Asia lebih berkualiti. Sebenarnya, tidak semestinya. Produk kecantikan Asia mempunyai kesan pemutihan dan pelembab yang baik bagi sesetengah orang. Walau bagaimanapun, pada produk lain, produk tersebut mungkin tidak sesuai dan boleh menyebabkan kesan negatif.

Ini kerana kulit setiap wanita berbeza. Jadi jenis produk kecantikan yang sesuai juga boleh berbeza-beza. Sekiranya anda merasa serasi dengan produk, sama ada dari Korea atau Eropah, tidak semestinya rakan anda juga memakainya. Ketahui jenis kulit anda dan apa yang sesuai, bukan sekadar mengikuti aliran dan mencuba produk ini.

3. Mencukur Rambut Anda Akan Membuatnya Tebal

Anda mungkin pernah mendengar mitos popular ini berkali-kali, atau bahkan mempercayainya. Dia berkata, rajin mencukur rambut akan menjadikannya tumbuh lebih tebal dan lebih panjang. Tetapi ini tidak benar. Rambut yang tidak dipotong akan tumbuh hingga ke titik dan lebih tebal di akar daripada di hujungnya.

Apabila anda mencukur dan memotong akarnya, bahagian rambut yang tebal akan tumbuh, menjadikan rambut kelihatan lebih tebal. Jadi, itu hanya "kelihatan" ya, tidak terlalu tebal. Kerana, mencukur rambut tidak akan mengubah ketumpatan dan ketebalan. Jadi, anda tidak semestinya mempercayai mitos ini.

4. Terlalu kerap Makeup Akan Membuat Anda Jerawat

Pernyataan ini tidak betul, ya. Sebab, penyebab munculnya jerawat pada kulit bukan sahaja berasal alat solek hanya, tetapi juga jenis kulit dan bakteria yang melekat pada wajah. Sekiranya anda menggunakan alat solek tetapi menjaga wajah anda dengan baik, dengan membuang solek setiap hari dengan teliti, anda tidak akan mendapat jerawat.

Baca juga: 5 Simbol Kecantikan Unik Di Seluruh Dunia

Walau bagaimanapun, berbeza jika anda tidak membersihkan wajah anda dari residu alat solek hingga bersih sepenuhnya. Anda mungkin lebih berisiko mengalami jerawat, kerana sisa solek menumpuk di pori-pori kulit. Perlu diketahui juga bahawa jerawat boleh timbul disebabkan oleh perkara lain, seperti hormon, kulit wajah yang menghasilkan sebum terlalu banyak, dan kebiasaan menyentuh wajah.

5. Semakin tinggi SPF pelindung matahari, semakin baik

Semasa membeli produk pelindung matahari, anda mungkin lebih suka yang mempunyai SPF tertinggi, dengan andaian bahawa ia memberikan perlindungan terbaik. Sebenarnya, jumlah SPF yang tertera pada pembungkusan produk pelindung matahari hanya menunjukkan berapa lama seseorang akan dilindungi dari pendedahan cahaya matahari.

Ini bermaksud, jika anda ingin melakukan aktiviti luar, anda hanya memerlukan produk pelindung matahari yang memiliki sekurang-kurangnya SPF 15, dan menggunakannya semula secara berkala, setiap 6 jam. Sebaliknya, jika anda memakai pelindung matahari dengan SPF 50, tetapi anda sudah lama berada di luar dan anda tidak menggunakannya lagi, kulit anda masih akan mendapat sinar UV.

Rujukan:
WebMD. Diakses pada tahun 2019. 9 Mitos Penjagaan Kulit Dibebaskan.
Kesihatan wanita. Diakses pada tahun 2019. 10 Mitos Kecantikan Yang Kita Semua Lupakan.