Ketahui Fungsi Patologi Anatomi untuk Rawatan Kanser Payudara

, Jakarta - Kanser payudara kini dikenali sebagai penyebab kematian kedua terbesar pada wanita dan sering dialami oleh wanita dengan usia antara 55 hingga 59 tahun. Penyakit ini timbul kerana adanya sel barah ganas yang tumbuh di tisu payudara. Sel barah ini kemudiannya akan merosakkan tisu payudara yang sihat dan dapat merebak ke tisu atau organ tubuh yang lain.

Dari semua kematian akibat barah akibat barah payudara di dunia pada tahun 2002, lebih dari separuh berlaku di negara-negara dengan sumber yang terhad. Keadaan ini disebabkan oleh tahap penyakit lanjut atau teruk, serta kemudahan diagnostik dan terapi yang terhad di negara ini.

Cara mencegah kematian akibat penyakit ini adalah dengan meningkatkan kesedaran mengenai barah payudara. Salah satu cara adalah mengenal pasti barah dengan tepat, terutama pada peringkat awal perkembangan penyakit.

Baca juga: Benjolan di Payudara Tidak Bererti Kanser

Diagnostik Kanser Payudara dengan Patologi Anatomi

Benjolan payudara mungkin salah satu kecurigaan penyakit ini, tetapi yang pasti, pemeriksaan patologi adalah standard emas untuk diagnosis kanser. Ini termasuk mengetahui etiologi, patogenesis, korelasi klinikopatologi, dan penentuan prognostik.

Patologi anatomi boleh digunakan untuk mendiagnosis sel barah dalam tubuh seseorang. Melalui prosedur biopsi, sampel tisu yang disyaki menghidap barah diambil dan diperiksa di bawah mikroskop. Doktor melihat sama ada sel di organ ini masih normal atau telah berubah menjadi sel barah.

Hampir semua jenis barah dapat dikenal pasti melalui patologi anatomi, jadi jika gejala awal muncul, anda harus segera berjumpa doktor dan melakukan prosedur diagnostik yang disyorkan.

Terdapat dua subbahagian utama dalam patologi anatomi, iaitu histopatologi dan sitopatologi (sitologi). Inilah ulasannya:

  • Histopatologi

Histopatologi adalah prosedur yang melibatkan pemeriksaan tisu utuh yang diambil melalui biopsi atau pembedahan di bawah mikroskop. Pemeriksaan ini dibantu oleh penggunaan teknik pewarnaan khas dan ujian lain yang berkaitan, seperti penggunaan antibodi untuk mengenal pasti komponen tisu di dalam badan.

  • Sitopatologi (Sitologi)

Sementara sitopatologi adalah pemeriksaan sel tunggal atau kumpulan sel kecil dari cecair atau tisu di bawah mikroskop. Ringkasnya, prosedur ini dilakukan dengan menggunakan sampel cecair atau tisu dari pesakit pada slaid yang kemudian diperiksa di bawah mikroskop untuk melihat jumlah sel, jenisnya, dan bagaimana mereka dipecah. Sitopatologi digunakan sebagai alat pemeriksaan untuk mencari penyakit dan memutuskan sama ada ujian lebih lanjut diperlukan. Contoh sitopatologi yang biasa adalah pap smear, dahak, dan pencucian gastrik.

Berhati-hatilah, ini adalah barah payudara melalui simptomnya

Semakin cepat barah payudara dapat dikesan, semakin baik hasil rawatannya. Oleh itu, setiap wanita harus memperhatikan ciri-ciri barah payudara, iaitu:

  • Benjolan muncul di payudara.

  • Perubahan warna kulit pada payudara dan juga kawasan puting menjadi merah.

  • Kadang kala terasa seperti kegatalan dan gatal.

  • Perubahan bentuk payudara, seperti sedikit berkerut atau tenggelam dan bahkan puting ditarik ke dalam.

  • Sakit payudara.

  • Pelepasan yang jelas, coklat, kekuningan, atau berdarah dari puting susu.

  • Kelenjar getah bening yang membengkak di kawasan ketiak

Baca juga: Tanda-tanda Kanser Payudara pada Lelaki

Sekiranya anda mendapati terdapat perbezaan pada payudara atau badan anda, segera berbincang dengan pakar di hospital melalui kaedah yang boleh anda pilih, iaitu Berbual , Panggilan video atau Panggilan suara dengan cepat, selamat dan selesa. Tunggu apa lagi? Ayuh muat turun permohonan , di App Store dan Google Play sekarang!