Ketahui Gejala Penyakit Asid Perut pada Bayi

, Jakarta - Penyakit refluks asid adalah masalah biasa pada orang dewasa. Ternyata, gangguan ini juga dapat menyerang bayi, yang tentunya menimbulkan rasa risau pada ibu bapa mereka. Masalah ini yang sering disebut sebagai ulser boleh menyebabkan kesakitan yang tidak dapat ditanggung pada orang dewasa, tetapi bayangkan jika penyakit ini terjadi pada bayi. Tangisan itu mungkin tidak dapat ditanggung diikuti oleh beberapa gejala lain. Ketahui lebih banyak gejala yang boleh berlaku di sini!

Gejala yang boleh timbul disebabkan oleh penyakit refluks asid pada bayi

Penyakit refluks asid, atau refluks asid, adalah gangguan yang berlaku apabila kandungan perut kembali ke kerongkongan. Esofagus adalah tiub yang membawa makanan dari tekak ke perut. Di bahagian bawah esofagus adalah cincin otot yang biasanya terbuka ketika menelan, juga dikenal sebagai sfingter esofagus bawah (LES). Apabila LES tidak menutup sepenuhnya, kandungan perut bersama dengan asid perut boleh masuk ke dalam esofagus.

Baca juga: Asid Perut Kanak-kanak Meningkat, Ini Cara Menangani Pertama

Sebenarnya, penyakit asid perut pada bayi adalah salah satu masalah yang sering berlaku kerana tubuh mudah terdedah kerana LES yang lemah atau kurang berkembang. Dianggarkan lebih daripada separuh bayi mengalami gangguan sehingga usia tertentu. Keadaan ini biasanya berlaku paling teruk ketika bayi berusia 4 bulan dan hilang sendiri antara usia 12 hingga 18 bulan.

Oleh itu, ibu mesti mengetahui apa simptom yang boleh timbul ketika penyakit asid perut berlaku pada bayi. Dengan begitu, diagnosis dapat dibuat secepat mungkin sehingga anda dapat mendapatkan rawatan sebelum masalah menjadi lebih parah. Berikut adalah beberapa gejala penyakit asid perut pada bayi:

1. Muntah

Salah satu gejala yang boleh berlaku akibat penyakit asid perut pada bayi adalah muntah yang menjadi kerap dan teruk. Gejala ini berlaku terutamanya jika bayi berusia lebih dari 12 bulan dan masih muntah selepas makan. Sekiranya anak anda muntah darah, cecair hijau atau kuning dan bahan yang kelihatan seperti kopi. Gejala ini dapat disahkan kerana GERD adalah masalah yang lebih serius. Bayi yang muntah teruk akan merasa sakit sehingga mereka menangis dan ribut.

Baca juga: Kenali Gejala Asid Perut pada Kanak-kanak

2. Sukar dimakan atau ditelan

Ibu juga mungkin merasa sukar untuk menelan bayi sehingga terus menolak untuk diberi makan. Ini mungkin disebabkan oleh kesakitan semasa makan kerana kerengsaan isi perut kembali ke kerongkongan. Oleh itu, jika anak kecil anda sukar menelan, ada baiknya berjumpa doktor dengan segera untuk mengetahui punca masalahnya.

3. Kedudukan Badan yang Tidak normal semasa Menyusu

Bayi juga boleh melengkung semasa atau selepas makan sebagai gejala penyakit refluks asid. Ini mungkin disebabkan oleh timbulnya sensasi terbakar yang menyakitkan yang disebabkan oleh penumpukan jus gastrik di esofagus. Di samping itu, kelengkungan yang tidak normal boleh menjadi masalah neurologi dengan sendirinya. Walau bagaimanapun, ia boleh menjadi gejala yang berkaitan dengan masalah refluks asid ketika bayi juga muntah atau enggan makan.

Itulah beberapa gejala penyakit asid perut pada bayi yang harus diketahui oleh ibu. Sekiranya anak anda banyak menangis dan mengalami beberapa gejala yang dinyatakan sebelumnya, kemungkinan besar disebabkan oleh masalah asid perut. Sebaiknya dapatkan rawatan perubatan segera agar tidak bertambah buruk.

Baca juga: 5 Sebab Bayi dan Kanak-kanak Muntah Lebih Kerap

Di samping itu, ibu juga boleh meminta doktor dari berkaitan dengan beberapa gejala yang boleh timbul ketika anak menghidap penyakit refluks asid. Ia sangat mudah, hanya dengan muat turun permohonan dan mendapat akses kesihatan yang mudah tanpa perlu bertemu muka dengan doktor. Nikmati kemudahan sekarang!

Rujukan:
Garis Kesihatan. Diakses pada tahun 2020. Mengecam Refluks Asid / GERD pada Bayi.
WebMD. Diakses pada tahun 2020. Penyakit Gastroesophageal Reflux (GERD) pada Bayi atau Kanak-kanak.