Kejadian Traumatik Mencetuskan Gangguan Mental, Inilah Punca

, Jakarta - Yayasan Kesihatan Mental Britain atau Yayasan Kesihatan Mental mendedahkan bahawa 1 dari 3 orang dewasa di UK mengalami sekurang-kurangnya satu kejadian traumatik. Kejadian traumatik ini ditakrifkan sebagai pengalaman buruk yang membuat seseorang atau orang yang dekat dengannya berisiko mengalami kecederaan serius atau kematian. Kesannya boleh membahayakan, salah satunya adalah gangguan mental. Nah, beberapa jenis kejadian traumatik ini boleh merangkumi:

  • Kemalangan di jalan raya.

  • Keganasan atau gangguan yang berpanjangan.

  • Bencana alam.

  • Penyakit serius.

Baca juga: 5 Cara Betul untuk Menyembuhkan Kanak-kanak yang Mangsa Bencana yang Ber trauma

Apakah Reaksi Badan Terhadap Kejadian Traumatik?

Apabila seseorang mengalami kejadian traumatik, pertahanan badan juga terjejas. Akibatnya, tubuh bertindak balas dengan tekanan, yang menyebabkan seseorang merasakan pelbagai gejala fizikal, berkelakuan berbeza, dan mengalami emosi yang lebih kuat.

Tindak balas badan ini kemudian mencetuskan badan untuk menghasilkan bahan kimia yang mempersiapkan badan untuk kecemasan. Kemudian dapat muncul beberapa gejala, termasuk:

  • Tekanan darah meningkat.

  • Denyutan jantung meningkat.

  • Berpeluh berlebihan.

  • Aktiviti perut berkurang (hilang selera makan).

Ini cukup normal, kerana cara evolusi tubuh manusia untuk bertindak balas terhadap keadaan darurat, menjadikannya lebih mudah untuk melawan atau melarikan diri.

Bukan hanya itu, setelah melalui peristiwa traumatik, seseorang mengalami kejutan dan penolakan. Akibatnya, selama beberapa hari seseorang mengalami perasaan seperti kesedihan, kemarahan dan rasa bersalah. Ramai orang berasa lebih baik dan pulih secara beransur-ansur. Sekiranya perasaan ini berterusan, mereka boleh menyebabkan masalah mental.

Baca juga: 4 Gangguan Mental Yang Berlaku Tanpa Tahu

Jenis Gangguan Mental Kerana Kejadian Traumatik

Terdapat beberapa jenis gangguan mental yang dapat timbul sebagai akibat dari kejadian traumatik, mulai dari ringan hingga serius. Beberapa jenisnya merangkumi:

  • Gangguan tekanan selepas trauma (Gangguan Tekanan Pasca Traumatik/ PTSD)

Orang yang mengalami PTSD dapat merasa cemas selama bertahun-tahun setelah trauma, sama ada peristiwa yang menyakitkan mereka secara fizikal atau psikologi. Gejala PTSD yang biasa termasuk mengalami semula peristiwa dalam mimpi ngeri atau kilas balik, mengelakkan perkara atau tempat yang berkaitan dengan kejadian itu, serangan panik, tidur terganggu dan kurang konsentrasi.

Bukan hanya itu, mereka yang menghidap PTSD juga mengalami kemurungan, kebas emosi, penyalahgunaan dadah, dan kemarahan yang melampau.

Pendekatan terapi adalah langkah paling berkesan untuk pemulihan jangka panjang. Sementara itu, PTSD dengan tahap yang teruk mesti dirawat oleh psikologi klinikal. Melalui terapi psikologi, orang dengan PTSD digalakkan untuk membincangkan pengalaman mereka secara terperinci. Ini melibatkan pendekatan terapi tingkah laku atau kognitif. Ubat antidepresan juga boleh diresepkan untuk menghilangkan kemurungan yang sering muncul.

  • Kemurungan

Depresi berbeza dengan merasa sedih atau sedih. Seseorang yang tertekan akan mengalami emosi kegelisahan, putus asa, negatif, dan ketidakberdayaan, dan perasaan itu berlama-lama dengan mereka dan tidak boleh hilang begitu saja.

Terapi bicara seperti terapi tingkah laku kognitif (CBT) dan beberapa bentuk kaunseling dan psikoterapi boleh diberikan untuk merawat kemurungan. Antidepresan mungkin disyorkan, sama ada sendiri atau bersama dengan terapi bicara.

Baca juga: Orang boleh mendapatkan PTSD tanpa menyedarinya

Itu adalah penjelasan ringkas mengenai hubungan antara peristiwa traumatik dan gangguan mental. Mulai sekarang, anda juga wajib menjaga kesihatan mental selain kesihatan fizikal. Sekiranya anda atau orang yang berdekatan dengan anda mengalami kejadian traumatik, anda harus segera berjumpa pakar psikologi untuk mendapatkan bantuan mental. Dengan melakukan rawatan yang betul di hospital, maka ini dapat mengurangkan risiko. Kini anda boleh membuat janji temu dengan psikologi atau doktor di hospital yang tepat mengikut keperluan anda melalui . Anda hanya perlukan muat turun permohonan sekarang di App Store dan Google Play sekarang!