5 Petua Menangani Ketakutan Sebelum Melahirkan

, Jakarta - Melahirkan adalah masa paling tertekan bagi bakal ibu dan bakal ayah. Setelah sembilan bulan dikandung, bayi akhirnya akan keluar dan bersedia melihat dunia. Oleh itu, adalah perkara biasa bagi ibu-ibu untuk merasa takut sebelum waktu bersalin. Namun, jangan risau, ada beberapa petua yang boleh anda cuba atasi ketakutan melahirkan anak.

Kesakitan dan kebimbangan sebelum bersalin boleh membuat ibu menjadi lebih takut. Oleh itu, kehadiran dan sokongan orang terdekat, terutama suami dapat membantu menghilangkan perasaan ini. Persiapan untuk bersalin boleh dimulakan beberapa waktu lebih awal, atau ketika kehamilan mulai memasuki trimester ketiga.

Baca juga: Inilah Yang Harus Anda Siapkan Sebelum Melahirkan

Persediaan untuk Tenaga Kerja yang Lancar

Terdapat beberapa petua yang boleh anda cuba agar tenaga kerja berjalan dengan lebih mudah dan lancar tanpa rasa takut. Sebelum melahirkan, ibu dan bakal bapa dapat menyiapkan beberapa perkara, antaranya:

1. Dapatkan maklumat mengenai kelahiran anak

Perkara pertama yang boleh dilakukan oleh ibu kepada ibu bapa adalah mencari tahu mengenai kelahiran anak. Mengetahui selok-belok kelahiran anak dapat membuat ibu merasa lebih tenang, sehingga melahirkan dapat berjalan normal. Sebelum bersalin, ada beberapa perkara yang perlu anda ketahui, bermula dari tanda-tanda melahirkan, waktu yang tepat untuk pergi ke hospital, cara mendorong yang betul, teknik relaksasi, hingga kemungkinan komplikasi.

2. Mengonsumsi Makanan Sihat

Tidak dapat dinafikan, perut yang terisi dapat membantu membuat anda merasa lebih selesa dan mengalihkan perhatian daripada ketakutan. Di samping itu, tenaga kerja yang akan dilakukan memerlukan banyak tenaga, jadi penting bagi ibu-ibu untuk makan makanan sihat terlebih dahulu. Cuba pilih makanan yang sihat dan bebas lemak, sehingga makanan tersebut dapat dicerna dengan betul. Di samping itu, anda harus mengelakkan makan berlebihan sehingga penghantaran lebih lancar.

Baca juga: Menonton Video Melahirkan Sebelum Bersalin, Betul atau Tidak?

3. Jangan Hanya Berbaring

Sebelum bersalin, ibu mungkin merasa lemah dan sedikit sakit. Namun, anda tidak seharusnya hanya berbaring ketika hendak bersalin. Sesekali, cuba berdiri tegak, berjalan, atau duduk. Pergerakan kecil ini dapat membantu membuat kepala bayi menekan serviks, sehingga proses pembukaan dapat terjadi dengan lebih cepat. Dengan cara itu, buruh dapat berlaku dengan lebih lancar dan bebas dari rasa takut.

4. Pembantu Melahirkan

Sokongan psikologi juga diperlukan untuk calon ibu yang akan melahirkan anak. Oleh itu, peranan orang terdekat, terutama suami, sangat diperlukan. Pada amnya, suami akan diminta memasuki bilik bersalin untuk menemani ibu mengandung. Selain suami, ibu juga dapat mempertimbangkan peranan pembantu kelahiran yang disebut doula. Secara umum, doula didefinisikan sebagai seseorang (biasanya di luar keluarga) yang tugasnya adalah memberi sokongan emosi kepada ibu-ibu yang akan melahirkan. Doula akan menyertai bilik bersalin, tentu saja, setelah mendapat kebenaran daripada doktor atau pembantu kelahiran.

Baca juga: 3 Fakta mengenai Doulas sebagai Pembantu Kelahiran

5. Tarik Nafas dan Ikut Arahan Doktor

Terus bernafas dengan betul dapat menjadikan badan lebih tenang dan tidak merasa takut. Di samping itu, pastikan ibu juga mengikuti semua arahan dan arahan dari pakar obstetrik yang akan membantu melahirkan anak. Kerjasama antara ibu dan pekerja kesihatan adalah kunci untuk menjadikan kelahiran lebih lancar.

Sekiranya ragu-ragu, ibu juga boleh mengetahui petua sebelum melahirkan dengan berbincang dengan doktor melalui aplikasi tersebut . Pakar perbidanan boleh dihubungi dengan mudah melalui Video / Panggilan suara dan Berbual . Dapatkan maklumat mengenai kehamilan dan petua untuk bersalin dari pakar. Ayuh, muat turun permohonan sekarang di App Store dan Google Play!

Rujukan
Garis Kesihatan. Diakses pada tahun 2020. 10 Rahsia untuk Tenaga Kerja yang Lebih Mudah.
Momjunction. Diakses pada tahun 2020. Penyampaian Biasa: Gejala, Proses, Petua, dan Latihan.