Penuaan adalah penyebab biasa sista epididimis pada lelaki

, Jakarta - Kista epididimis adalah penyakit yang dicirikan oleh munculnya benjolan kecil di saluran epididimis. Benjolan ini dipenuhi dengan cecair, tetapi umumnya jinak atau tidak berbahaya. Kista jenis ini muncul di saluran epididimis, yang merupakan tiub yang menghubungkan ke testis dan menjadi tempat penyimpanan sperma untuk matang.

Penyakit ini menyebabkan saluran epididimis dipenuhi dengan cecair, tetapi tidak dapat keluar. Malangnya, sehingga kini masih belum diketahui dengan tepat apa penyebab utama penyakit ini. Walau bagaimanapun, usia dianggap sebagai salah satu pencetus kista epididimis. Penyakit ini berlaku kerana proses penuaan. Kista epididimis pada umumnya mempengaruhi orang berusia lebih dari 40 tahun dan jarang dijumpai pada kanak-kanak atau remaja.

Baca juga: Bolehkah Epididymitis Disembuhkan?

Mengenali Kista Epididimis pada Lelaki

Penyakit ini pada umumnya menyerang lelaki yang sudah mulai memasuki usia penuaan, iaitu melebihi usia 40 tahun. Walaupun jarang menyebabkan kesan berbahaya, penyakit ini tidak boleh diabaikan. Malangnya, kista epididimis sering dikenali terlalu lewat kerana jarang menunjukkan gejala tertentu, terutamanya jika ukuran kista masih kecil. Benjolan sista biasanya hanya dirasakan ketika besar, seperti benjolan lembut di sekitar testis.

Secara amnya, penyakit ini boleh menyebabkan lebih daripada satu benjolan muncul di kedua buah zakar. Benjolan sista ini biasanya mudah diraba dan dikenali kerana dipisahkan dari testis. Selain itu, benjolan sista epididimis bergerak kerana dipenuhi dengan cecair, dan lut ketika terdedah kepada cahaya. Walaupun begitu, benjolan ini umumnya tidak menyakitkan dan tidak menyebabkan jangkitan. Kista juga tidak mengganggu kencing atau ejakulasi pada lelaki.

Walaupun hingga kini penyebab sebenarnya tidak diketahui, ada beberapa faktor yang dikatakan dapat meningkatkan risiko penyakit ini. Selain proses penuaan, risiko penyakit ini juga meningkat pada orang dengan fibrosis kistik, penyakit ginjal polikistik, penyakit Von Hippel-Lindau, dan pendedahan kepada ubat pengganti hormon. dietilstilbestrol yang biasanya berlaku ketika masih dalam kandungan ibu.

Baca juga: Epididimitis Menurunkan Kesuburan Lelaki, Bagaimana Anda?

Untuk mendiagnosis penyakit ini, doktor biasanya akan melakukan pemeriksaan fizikal dan memerhatikan gejala yang muncul. Selepas itu, ujian lebih lanjut dapat dilakukan untuk mengesahkan diagnosis, iaitu melalui ultrasound testis. Sekiranya benjolan di testis terbukti sebagai sista, doktor biasanya akan memberi nasihat mengenai rawatan bergantung kepada keparahan dan keadaan sista.

Sekiranya sista epididimis kecil dan tidak menimbulkan gejala, doktor anda biasanya tidak akan mengesyorkan rawatan khusus. Walau bagaimanapun, orang yang menghidap penyakit ini biasanya akan diminta untuk memerhatikan kista dan segera melakukan pemeriksaan jika benjolan tumbuh lebih besar dan mula menyebabkan rasa sakit. Sekiranya ini berlaku, ini bermakna keadaannya semakin teruk dan mesti segera diubati.

Rawatan perlu dilakukan segera pada sista yang semakin besar dan disertai dengan rasa sakit. Dalam kes seperti ini, rawatan dilakukan dengan membuang kista melalui prosedur pembedahan. Prosedur pembedahan untuk membuang sista epididimis dilakukan di bawah anestesia am, atau anestesia am. Kemudian, sista akan dipotong dan dikeluarkan, maka sayatan pembedahan akan dijahit.

Baca juga: Mengganggu Pembiakan Lelaki, Inilah Cara Mengatasi Epididimitis

Masih ingin tahu mengenai penyakit sista epididimis dan apa yang menyebabkannya? Tanya doktor di aplikasi hanya. Anda boleh menghubungi doktor dengan mudah melalui Panggilan Video / Suara dan Berbual bila-bila masa dan di mana sahaja. Dapatkan maklumat mengenai kesihatan dan petua hidup sihat dari doktor yang dipercayai. Ayuh, muat turun sekarang di App Store dan Google Play!

Rujukan:
WebMD. Diakses pada 2019. Spermatocele (Epididymal Cyst).
MedicineNet. Diakses pada tahun 2019. Definisi Perubatan Epididimis.
Pesakit. Diakses pada 2019. Epididymal Cyst.