Mengapa Keputusan Antigen Swab dan Keputusan Ujian Cepat Antibodi Boleh Berbeza

, Jakarta - Uji cepat adalah pemeriksaan terhadap virus korona yang dilakukan di Indonesia untuk mengetahui apakah seseorang itu dijangkiti atau tidak. Di Indonesia, pemeriksaan ujian cepat dibahagikan kepada ujian antibodi cepat dan ujian antigen cepat (swab antigen). Ramai orang berpendapat bahawa peperiksaan ini sama, walaupun kedua-dua peperiksaan ini berbeza.

Berdasarkan Pedoman Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Coronavirus (COVID-19) yang diterbitkan oleh Kementerian Kesehatan Republik Indonesia (Kemenkes RI), pengendalian COVID-19 di Indonesia menggunakan kedua-dua jenis ujian untuk memeriksa kes yang disyaki atau orang yang mempunyai hubungan rapat dengan kemungkinan kes atau kes yang disahkan. COVID-19 yang disahkan.

Baca juga: Coronavirus Novel Ditemui Sejak 2012, Fakta atau Hoax?

Perbezaan Keputusan Ujian Antigen Swab dan Antibodi

Ujian sapu antigen atau juga dikenali sebagai ujian antigen cepat adalah pemeriksaan cepat untuk mengesan COVID-19 yang dilakukan untuk menentukan kehadiran antigen virus COVID-19 pada sampel yang berasal dari saluran pernafasan. Antigen akan diketahui ketika virus berkembang secara aktif.

Itulah sebabnya penyapu antigen harus dilakukan ketika seseorang baru saja dijangkiti virus korona. Sebelum kemunculan antibodi untuk melawan virus yang memasuki tubuh, antigen berperanan dalam mempelajarinya. Nah, ketika itulah kehadiran antigen dikesan.

Anda perlu tahu bahawa mungkin terdapat ketidaktepatan hasil penyapu antigen. Sebabnya adalah kerana virus yang dikaji oleh antigen mungkin bukan virus COVID-19, tetapi virus lain seperti influenza.

Sementara itu, ujian cepat antibodi adalah ujian diagnostik COVID-19 yang dijalankan dengan cepat untuk mengesan antibodi dalam darah. Apabila dijangkiti virus COVID-19, tubuh akan menghasilkan antibodi dalam beberapa hari.

Respons antibodi pada orang yang dijangkiti COVID-19 akan muncul pada minggu kedua selepas jangkitan. Cuma respons ini boleh berbeza bagi setiap orang. Faktor yang mempengaruhinya adalah usia, pemakanan, keparahan penyakit, dan ada penyakit lain yang menyertainya.

Selain itu, potensi reaksi silang dengan adanya antibodi adalah disebabkan oleh adanya dua jenis virus selain COVID-19. Ini kerana pemeriksaan ini tidak secara khusus memeriksa virus COVID-19. Hasil ujian mungkin positif atau reaktif, tetapi tidak disebabkan oleh COVID-19.

Baca juga: Selain Corona Virus, Ini adalah 12 Wabak mematikan lain dalam Sejarah

Kekurangan Ujian Cepat Antibodi dan Antigen Swab

Sayangnya, ujian cepat antibodi mempunyai kelemahan kerana tidak dapat mengesan virus COVID-19 secara khusus, jadi hasilnya mungkin berbeza. Ini kerana potensi tindak balas silang dengan adanya antibodi kerana terdapat jenis virus lain selain COVID-19, seperti influenza.

Begitu juga dengan pemeriksaan sapu antigen, mungkin terdapat keputusan ujian yang berbeza atau tidak tepat. Sebabnya adalah kerana virus yang dikesan mungkin bukan COVID-19, tetapi virus lain seperti influenza.

Oleh itu, walaupun terdapat dua jenis pemeriksaan, ujian cepat dan penyapu antigen, kedua pemeriksaan ini hanya sebagai ujian saringan awal untuk virus COVID-19. Ini bermaksud bahawa anda masih memerlukan ujian swab PCR untuk mendiagnosis virus COVID-19 sehingga dapat dipastikan dengan tepat sama ada seseorang dijangkiti atau tidak.

Untuk meningkatkan kewaspadaan, pastikan penyakit yang anda alami bukan disebabkan oleh virus korona. Sekiranya anda mengesyaki diri anda atau ahli keluarga anda mempunyai jangkitan virus korona, atau sukar untuk membezakan gejala COVID-19 dari selesema biasa, segera tanyakan kepada doktor anda melalui aplikasi tersebut. .

Baca juga: 10 Fakta Virus Corona Yang Anda Perlu Tahu

Sekiranya gejala virus korona berkembang atau membuat anda sakit semasa proses karantina, segera minta atau berjumpa doktor atau pegawai perubatan untuk mendapatkan nasihat mengenai kaedah pemindahan yang betul.

Mengapa anda perlu bertanya sebelum pergi ke hospital? Setiap doktor di aplikasi dapat memberikan diagnosis awal, maka jika perlu, anda boleh segera membuat rujukan ke hospital untuk Corona yang paling dekat dengan tempat tinggal anda.

Rujukan:

Klinik Mayo. Diakses pada tahun 2020. Bagaimana ujian antibodi COVID-19 berbeza dengan ujian diagnostik?
Kementerian Kesihatan Indonesia. Diakses pada tahun 2020. Garis Panduan Pencegahan dan Pengawalan Penyakit Coronavirus (Covid-19) Kementerian Kesehatan Republik Indonesia
WHO. Diakses pada tahun 2020. Nasihat mengenai penggunaan ujian imunodiagnostik titik rawatan untuk COVID-19