Sebab berbuka puasa adalah disyorkan untuk tidak makan berat segera

Jakarta - Berbuka puasa adalah salah satu momen yang paling dinantikan di bulan Ramadhan. Tetapi sayangnya, setakat ini masih banyak orang yang tidak menyedari bahawa mereka telah melakukan kesalahan dalam berbuka puasa. Kesalahan ketika berbuka puasa yang sering dilakukan adalah dengan segera memakan makanan berat, seperti nasi.

Iftar bertujuan untuk mengembalikan tenaga dan nutrien yang hilang setelah seharian tidak makan dan minum. Walau bagaimanapun, ini juga dilakukan dengan melihat bahagian dan menu. Sekiranya tidak dilakukan dengan betul, dan bukannya menjadi sihat, anda sebenarnya akan mencetuskan sejumlah masalah kesihatan dalam badan. Ini adalah alasan makan berat ketika berbuka puasa tidak dibenarkan.

Baca juga: Ketahui Punca Sakit Tenggorokan Semasa Berpuasa

Sebab untuk makan berat ketika berbuka puasa tidak dibenarkan

Pada dasarnya, makan makanan berat seperti beras tidak dilarang. Tetapi bahagian mesti dipertimbangkan. Pastikan jumlah makanan yang masuk ke dalam badan tidak berlebihan. Ini dilakukan untuk mengelakkan gangguan pada sistem pencernaan, yang berkaitan dengan puasa, seseorang tidak makan dan minum selama hampir 14 jam.

Selama ini, sistem pencernaan dalam keadaan rehat sepenuhnya dan tidak berfungsi. Maklumlah, makan makanan besar ketika berbuka puasa menyebabkan sistem pencernaan terpaksa bekerja keras. Inilah yang mencetuskan masalah pencernaan. Makan berat ketika berpuasa, seperti makan nasi, boleh mencetuskan kenaikan kadar gula, yang mengakibatkan tubuh menjadi lemah.

Akibatnya, otak akan kekurangan oksigen dan glukosa, sehingga menjadikan seseorang lebih mudah mengantuk. Cadangan yang baik untuk berbuka puasa adalah makan makanan ringan atau takjil terlebih dahulu, tetapi jangan berlebihan. Ini diikuti dengan pengambilan makanan berat 30 minit kemudian. Sekiranya terpaksa, perut boleh menjadi tidak selesa, kembung, mual, atau merasa sakit.

Baca juga: Mitos atau Fakta, Sesak Nafas Boleh Sembuh Semasa Berpuasa

Bukan hanya makan makanan berat ketika berbuka puasa, berikut adalah beberapa perkara lain yang tidak boleh dilakukan:

1. Minum Air Sejuk

Minum air sejuk semasa perut kosong boleh mencetuskan pengecutan perut. Ini kerana perut menerima cecair dengan suhu yang jauh berbeza dengan suhu badan. Minum air sejuk ketika berbuka puasa tidak mustahil untuk mencetuskan gangguan pencernaan, terutama bagi orang yang menghidap penyakit ulser.

2. Makan dengan tergesa-gesa

Makan dengan tergesa-gesa menjadikan makanan kurang enak, menjadikannya lebih sukar dicerna. Makanan kunyah harus dilakukan sebanyak 30-50 kal. Bagi makanan keras, anda harus mengunyah hingga 70 kali. Semakin lama makanan dikunyah, semakin banyak air liur mengandungi enzim amilase. Dengan cara itu, makanan akan lebih mudah melalui esofagus ketika ditelan.

3. Ambil Makanan Pedas

Makan makanan pedas semasa perut kosong mencetuskan pedih ulu hati dan sakit perut. Sebatian capsaicin dalam cabai dapat merengsakan dinding perut, terutama ketika perut kosong. Pada orang dengan penyakit gastrik, pendedahan capsaicin dalam jumlah kecil dapat memicu sakit perut. Pengambilan makanan pedas ketika berbuka boleh mencetuskan cirit-birit, kerana capsaicin Ini menjadikan usus besar tidak dapat menyerap air secara optimum.

4. Pengambilan banyak makanan manis dan berlemak

Makanan manis dan berlemak menjadi makanan yang mudah dicerna, sehingga membuat seseorang mudah lapar. Di samping itu, kedua-duanya mencetuskan kenaikan berat badan yang ketara.

Baca juga: 4 Peraturan Puasa Sihat untuk Pesakit Kanser

Itulah sebabnya makan berat ketika berbuka puasa harus dielakkan, bersama dengan beberapa perkara lain yang tidak boleh dilakukan. Sekiranya anda mengalami masalah kesihatan semasa berpuasa, bincangkan masalah yang anda alami dengan doktor anda di aplikasi , dan cari langkah rawatan yang sesuai.

Rujukan:
Kesihatan Harvard. Diakses pada tahun 2021. Berbuka puasa.
Berita Perubatan Hari Ini. Diakses pada tahun 2021. Apa yang anda boleh dan tidak boleh makan dan minum semasa berpuasa.
Doktor Diet. Diakses pada tahun 2021. Cara berbuka puasa.