Berhati-hatilah dengan Neuroma Akustik, Inilah Cara Mengatasinya

, Jakarta - Pernahkah anda mendengar mengenai neuroma akustik? Neuroma akustik adalah tumor jinak yang tumbuh pada saraf keseimbangan atau saraf yang menghubungkan telinga dan otak.

Tumor jinak atau schwannoma vestibular Ia tumbuh di sel yang menutup saraf keseimbangan. Kesannya, fungsi pendengaran dan keseimbangan badan dapat terganggu.

Baca juga: Ketahui Perbezaan Antara Tumor Benigna dan Tumor Malignan

Penyakit ini secara amnya menyerang orang dewasa yang berumur antara 30 hingga 60 tahun. Sebilangan besar tumor jinak ini berkembang secara perlahan. Sekiranya tidak dirawat dengan segera, keadaan ini merebak ke bahagian tubuh yang lain dan lebih teruk sekiranya tumor jinak berkembang ke otak.

Tumor boleh membesar dan menekan batang otak. Keadaan ini membahayakan nyawa orang dengan neuroma akustik kerana batang otak mempunyai fungsi penting untuk mengatur fungsi vital tubuh.

Gejala yang disebabkan oleh setiap orang adalah berbeza dan dipengaruhi oleh ukuran tumor yang dialami. Tumor kecil biasanya tidak menyebabkan sebarang gejala, tetapi apabila tumor mula membesar boleh menyebabkan kehilangan pendengaran. Tumor yang membesar menyebabkan sakit kepala yang berterusan, gangguan koordinasi badan, gangguan penglihatan seperti penglihatan berganda, kesukaran menelan, serak, kebas pada satu sisi badan, dan kelumpuhan pada satu sisi wajah.

Di samping itu, terdapat gejala biasa yang dialami oleh orang dengan neuroma akustik iaitu kehilangan keseimbangan, vertigo, tinitus, dan kehilangan pendengaran di satu sisi telinga.

Untuk mengesahkan keadaan ini, anda harus melakukan pemeriksaan seperti pemeriksaan fizikal diikuti dengan pemeriksaan telinga. Sebilangan besar gejala neuroma akustik serupa dengan gangguan telinga, jadi pemeriksaan lebih lanjut diperlukan untuk mengesahkan keadaan kesihatan.

Baca juga: Gangguan Fungsi Pendengaran, Ketahui Lebih Lanjut mengenai Akustik Neuroma

Ujian pendengaran perlu dilakukan. Caranya, dengan memainkan suara dengan pelbagai nada suara di setiap telinga. Sebagai tambahan kepada ujian pendengaran, orang dengan neuroma akustik harus melakukan ujian pencitraan seperti MRI dan Imbasan CT di otak untuk memastikan keadaan kesihatan anda. Dengan ujian ini, akan dapat dilihat jika anda menghidap tumor di kawasan tersebut.

Jadi bagaimana jika neuroma akustik dikesan? Anda boleh meminta nasihat doktor mengenai rawatan yang perlu anda lakukan. Rawatan akan disesuaikan dengan keadaan neuroma akustik yang dialami oleh penghidapnya.

Sekiranya tumor masih kecil, doktor akan melakukan pemerhatian dan pemeriksaan yang dilakukan setiap 6 bulan hingga 1 tahun. Pemeriksaan dilakukan untuk memantau perkembangan tumor. Sekiranya tumor telah tumbuh dan berbahaya, maka ada beberapa rawatan yang boleh dilakukan, seperti:

1. Sinaran

Terapi radiasi digunakan untuk menghentikan pertumbuhan tumor dan mengekalkan fungsi pendengaran dan saraf wajah. Bukan hanya tumor yang tumbuh besar, terapi radiasi juga digunakan untuk mengobati tumor kecil yang berdiameter kurang dari 3 sentimeter.

2. Operasi

Pembedahan boleh menjadi pilihan untuk tumor yang tumbuh menjadi besar dan mengancam diri bagi orang dengan neuroma akustik. Dalam beberapa kes, pembedahan tidak dapat membuang keseluruhan tumor kerana tumor terlalu dekat atau menempati bahagian penting otak.

Sekiranya tidak dirawat dengan segera, keadaan ini boleh menyebabkan komplikasi kekal seperti deringan di telinga, kebas muka, masalah keseimbangan dan kehilangan pendengaran.

Gunakan aplikasinya untuk bertanya kepada doktor anda secara langsung mengenai neuroma akustik. Anda boleh menggunakan Panggilan Suara / Video atau Berbual dengan doktor untuk menentukan keadaan kesihatan anda. Ayuh, muat turun permohonan melalui App Store atau Google Play sekarang!

Baca juga: Perkenalan dengan Penyakit Tumor Lymphangioma Benign