Ini adalah 5 Kesan Gigitan Serangga Tidak Beracun untuk Tubuh

, Jakarta - Serangga adalah haiwan yang sering kita temui di persekitaran kita. Terdapat pelbagai jenis serangga, ada yang beracun, seperti tarantula, dan ada yang tidak beracun, seperti nyamuk, semut, lalat, dan lain-lain. Walaupun gigitan serangga yang tidak beracun secara amnya tidak berbahaya, namun gigitan serangga boleh memberi kesan kepada badan kita. Mari kita lihat beberapa kesan gigitan serangga yang tidak beracun pada badan di sini.

Gigitan serangga adalah gejala yang dialami seseorang ketika digigit serangga. Walaupun tidak berbahaya, gigitan serangga atau sengatan biasanya menyebabkan kesan tidak selesa pada kulit badan. Contohnya, gigitan semut api atau sengatan lebah dan tawon boleh menyakitkan. Walaupun gigitan nyamuk atau kutu, biasanya terasa gatal. Namun, anda juga harus waspada terhadap gigitan serangga, kerana haiwan ini juga dapat menyebarkan penyakit melalui gigitannya.

Baca juga: Hati-hati, 4 penyakit ini disebabkan oleh gigitan nyamuk

Gigitan dan sengatan serangga biasanya menyebabkan reaksi kulit segera. Walau bagaimanapun, setiap orang boleh mengalami kesan yang berbeza bergantung pada jenis serangga yang menggigit atau menyengat. Berikut adalah kesan ringan yang biasanya berlaku setelah digigit serangga:

  1. Ruam gatal. Biasanya gejala ringan ini berlaku setelah digigit oleh nyamuk, kutu, dan tungau;

  2. Benjolan merah atau ruam berkembang;

  3. Bengkak;

  4. Panas, kekakuan, atau kesemutan; dan

  5. Sakit di kawasan yang digigit. Gigitan dari semut api dan sengatan dari lebah dan tawon adalah yang paling menyakitkan.

Sebilangan kesan ini pada kulit biasanya bertambah baik dalam beberapa jam atau beberapa hari, walaupun boleh bertahan lebih lama. Pada sesetengah orang yang mempunyai kulit sensitif, kesannya boleh menjadi lebih teruk dan berbahaya. Keadaan ini disebut kejutan anaphylactic dan boleh berlaku dengan sangat cepat dan boleh mengancam nyawa jika tidak dirawat dengan cepat.

Gejala kejutan anafilaksis termasuk:

  • Sakit dada;

  • bengkak muka atau mulut;

  • kesukaran bernafas;

  • Kesukaran menelan;

  • Pening pingsan;

  • Sakit perut atau muntah; dan

  • Ruam atau memerah.

Anda harus segera berjumpa doktor sekiranya anda mengalami simptom di atas sebelum keadaan bertambah buruk dan berpotensi mengancam nyawa.

Baca juga: Usaha Mengelakkan Gigitan Serangga Yang Perlu Anda Ketahui

Cara Merawat Gigitan Serangga

Seperti disebutkan sebelumnya, gigitan serangga biasanya tidak berbahaya dan hanya menyebabkan kesan kecil pada tubuh, seperti gatal, terbakar, dan lebam kecil. Sekiranya demikian, anda boleh merawatnya sendiri di rumah dengan melakukan cara berikut:

  • Bersihkan kawasan yang disengat atau digigit serangga dengan sabun dan air.

  • Sekiranya masih ada penyengat di kulit (contohnya, dari sengatan lebah), lepaskan penyengat dengan berhati-hati.

  • Sejuk tekan kawasan yang digigit serangga dengan ketulan ais yang dibalut tuala atau kain yang telah direndam dalam air sejuk. Kaedah ini berkesan untuk mengurangkan kesakitan dan pembengkakan.

  • Sapukan calamine atau baking soda ke kawasan yang digigit, beberapa kali sehari sehingga gejala hilang.

Secara amnya, kesan gigitan serangga akan hilang dalam 1-2 hari. Namun, dalam kes yang lebih teruk, seperti disengat lebah atau tawon di kerongkong atau mulut, penghidapnya perlu segera dibawa ke hospital.

Baca juga: Cara Merawat Gigitan Tomcat

Nah, itu adalah beberapa reaksi badan yang boleh terjadi kerana digigit oleh serangga. Sekiranya anda ingin membeli salap untuk merawat gigitan serangga, gunakan saja aplikasinya . Kaedahnya sangat mudah, pesan melalui ciri Beli ubat dan pesanan anda akan tiba dalam masa satu jam. Ayuh, muat turun sekarang juga di App Store dan Google Play.