4 Rawatan untuk Mengatasi Keadaan Sciatica

Jakarta - Saraf di pelvis adalah saraf terpanjang di dalam badan. Lokasi saraf ini tepat di bahagian belakang tulang pelvis, punggung ke kaki. Apabila ada masalah yang menyebabkan saraf di pelvis terlalu ditekan atau terjepit, sciatica dapat terjadi. Sciatica adalah penampilan kesakitan pada saluran saraf pelvis ini.

Sciatica sering terjadi pada kaki dan punggung dan boleh berkisar dari ringan hingga parah. Memang, sciatica dapat membaik sendiri walaupun memerlukan masa hingga enam minggu untuk pulih, tetapi ada juga keadaan ketika sciatica memerlukan pembedahan, terutama jika dikaitkan dengan gangguan kencing dan usus diikuti dengan kelemahan anggota badan.

Bagaimana Mengubati Sciatica?

Kemunculan kesakitan dan ketidakselesaan di kawasan pelvis dan kawasan sekitarnya adalah gejala utama dan paling biasa apabila seseorang mengalami sciatica. Rasa sakit boleh ringan, diikuti dengan sensasi terbakar, atau seperti disetrum. Kesakitan ini cenderung meningkat apabila penghidap batuk, bersin, dan duduk terlalu lama.

Baca juga: Saraf yang mencubit boleh menyebabkan Sciatica, Inilah Sebabnya

Di samping itu, gejala lain adalah kelemahan otot kaki dan kaki, rasa mati rasa atau mati rasa, dan sensasi kesemutan yang memancar dari belakang ke kaki. Sekiranya anda mengalaminya, jangan ragu untuk bertanya kepada doktor melalui aplikasi tersebut . Ciri Ask a Doctor akan menghubungkan anda secara langsung dengan pakar neurologi terbaik.

Tidak hanya duduk terlalu lama, sciatica boleh menjadi lebih teruk dalam beberapa kes, seperti orang yang menghidap diabetes, obesiti, kerja berat, dan faktor usia. Lalu, bagaimana mengatasi sciatica?

  • Kompres sejuk atau suam kawasan yang sakit, atau mengambil ubat penghilang rasa sakit di farmasi. Ini dilakukan sebagai langkah pertolongan cemas.

  • Terus aktif untuk mempercepat proses penyembuhan. Namun, itu tidak bermakna anda harus melakukan aktiviti berat, sesuaikan dengan keadaan badan anda.

  • Suntikan steroid untuk melegakan kesakitan dan keradangan yang berlaku di kawasan saraf yang dijangkiti. Walau bagaimanapun, pentadbirannya masih perlu dibatasi untuk mengelakkan kesan sampingan yang berbahaya.

  • Pembedahan Ini dilakukan sekiranya sciatica menjadikan kesakitan lebih teruk dan menyebabkan ketidaksinambungan kotoran atau kencing. Pembedahan dilakukan untuk menghilangkan tulang yang tumbuh, merawat saraf yang terjepit atau keadaan lain yang memberi tekanan pada saraf pelvis.

Baca juga: Ketahui Ujian Pemeriksaan Pengesanan Sciatica

Setelah keadaan pesakit bertambah baik selepas rawatan, pemantauan kesihatan masih perlu dilakukan. Biasanya, doktor mengesyorkan melakukan pemulihan atau terapi fizikal agar kecederaan tidak berlaku lagi. Fisioterapi ini bertujuan untuk menguatkan otot yang menyokong tulang belakang, meningkatkan keanjalan badan, dan memperbaiki postur.

Namun, itu tidak bermaksud anda tidak boleh bersenam. Walaupun selepas melakukan fisioterapi, aktiviti sukan ringan masih diperlukan untuk mengelakkan kambuh sciatica. Jangan lupa melakukan regangan sebelum dan selepas bersenam. Mengangkat berat boleh menjadi pilihan terbaik jika anda ingin memperbaiki postur badan anda.

Sciatica tidak boleh diabaikan, walaupun kadang-kadang rasa sakit dapat beransur pulih tanpa memerlukan rawatan. Kerana saraf pelvis yang terjepit juga dapat menyebabkan komplikasi serius, iaitu kerosakan saraf kekal. Komplikasi ini dicirikan oleh kelemahan anggota badan dan menjadi mati rasa, serta kencing dan usus besar yang tidak lagi berfungsi.

Baca juga: Ini adalah jenis pekerjaan yang berisiko mengalami sciatica

Rujukan:
WebMD. 2019. Pengurusan Sakit dan Sciatica.
NHS Choices UK. 2019. Kesihatan A-Z. Sciatica.
Klinik Mayo. 2019. Penyakit dan Keadaan. Sciatica.