Waspadalah terhadap varian Hoax Mu yang kebal terhadap vaksin COVID-19

"Baru-baru ini, WHO telah menentukan varian terbaru COVID-19, iaitu varian Mu. Varian Mu dipercayai dapat melepaskan diri dari antibodi yang terbentuk oleh vaksin COVID-19. Para saintis masih memerlukan lebih banyak penyelidikan untuk menentukan bagaimana varian Mu berkelakuan pada manusia. "

, Jakarta - Baru-baru ini, Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) telah mengenal pasti varian baru COVID-19 yang disebut varian Mu. Varian Mu pertama kali ditemui di Colombia pada Januari 2021 dan sejauh ini telah menyebar ke 39 negara. Mutasi dalam varian MU dipercayai dapat mengurangkan perlindungan dari vaksin COVID-19.

Mutasi sebenarnya boleh membahayakan atau menguntungkan virus. Salah satu perkara yang paling membimbangkan mengenai mutasi adalah kemampuan mereka untuk menyebarkan dengan lebih baik, melepaskan diri dari perlindungan vaksin atau bahkan menghindari ujian COVID. Varian yang berpotensi lebih berbahaya secara amnya ditentukan oleh WHO sebagai varian minat (VOI)

Baca juga: Ketahui Varian Alpha, Beta, dan Delta Virus COVID-19

Jadi, adakah benar bahawa varian MU kebal terhadap vaksin COVID-19?

Dilancarkan dari halaman WHO, varian Mu tergolong dalam kategori VOI. Walaupun tergolong dalam kategori VOI, varian Mu tidak lebih berbahaya daripada Alpha, Beta, Gamma dan Delta. Anda perlu tahu bahawa kebanyakan vaksin COVID-19 mensasarkan "spike protein" virus yang memasuki sel manusia. Beberapa vaksin berfungsi dengan mendedahkan tubuh kepada protein lonjakan sehingga sistem kekebalan tubuh dapat belajar melawan virus.

Sekiranya varian mempunyai perubahan yang signifikan dalam protein lonjakan, tidak mustahil varian tersebut dapat mengurangkan keberkesanan vaksin. WHO mengatakan bukti awal menunjukkan bahawa beberapa varian Mu memang dapat menghindari antibodi yang diperoleh dari vaksinasi. Walau bagaimanapun, saintis masih memerlukan lebih banyak penyelidikan untuk menentukan bagaimana varian Mu berkelakuan pada manusia.

Baca juga: Gejala Varian Baru COVID-19, Tidak Lagi Dikuasai oleh Demam

Berita baiknya ialah vaksin yang ada pada masa ini masih dapat melindungi tubuh dengan baik daripada jangkitan simptom dan penyakit yang teruk dari semua varian virus. Oleh itu, anda tidak perlu bimbang tentang varian terkini pada masa ini dan jangan ragu untuk membuat vaksin.

Adakah kemungkinan vaksin tidak berfungsi lagi?

Melancarkan dari halaman Forum Ekonomi Dunia, sudah tentu ada kemungkinan munculnya varian baru yang dapat melepaskan diri dari perlindungan vaksin suatu hari nanti. Nah, varian yang dapat melarikan diri akan ditandai sebagai "varian pelarian". Sukar untuk mengetahui bila ini mungkin berlaku. Walau bagaimanapun, pengeluar vaksin COVID-19 mesti bersedia untuk semua kemungkinan ini. Ada juga yang membuat vaksin untuk varian baru, seperti Delta.

Pengilang vaksin boleh mengubah vaksin yang ada agar sesuai dengan varian baru. Pengawal selia perubatan di seluruh dunia juga dapat mempercepat proses persetujuan sekiranya situasi seperti itu timbul. Kajian masih dijalankan, selagi vaksin baru pada dasarnya mempunyai sifat yang sama dengan vaksin yang ada.

Baca juga: Bolehkah Anda Dijangkiti Dengan Dua Varian Virus Corona Sekaligus?

Cara terbaik untuk memerangi semua varian COVID-19 adalah dengan memberi lebih banyak orang vaksin, sehingga lebih sedikit inang rentan terhadap virus tersebut untuk membiak dan bermutasi. Itulah maklumat mengenai varian anda yang perlu anda ketahui.

Sekiranya anda mempunyai masalah kesihatan, jangan berlengah-lengah untuk memeriksanya di hospital. Anda boleh membuat janji temu di hospital terlebih dahulu melalui aplikasi jadi lebih mudah. Ayuh, muat turunaplikasinya sekarang!

Rujukan:

Sains Langsung. Diakses pada tahun 2021. Varian coronavirus 'mu' baru dapat menghindari kekebalan akibat vaksin, kata WHO.

Forum Ekonomi Dunia. Diakses pada tahun 2021. Semua yang anda perlu ketahui mengenai varian Mu COVID-19.
WHO. Diakses pada tahun 2021. Menjejaki varian SARS-CoV-2.