Hati-hati, ini adalah 5 komplikasi yang boleh berlaku ketika anda menghidap talasemia

, Jakarta - Talasemia adalah gangguan darah yang disebabkan oleh faktor genetik. Keadaan ini menyebabkan protein dalam sel darah merah (hemoglobin) tidak berfungsi secara normal. Sebenarnya, hemoglobin berperanan untuk menyalurkan oksigen dari paru-paru ke seluruh bahagian badan.

Pada orang dengan talasemia, kadar hemoglobin dalam badan cenderung rendah. Ini kemudian menyebabkan tahap oksigen dalam tubuh orang dengan penyakit ini menjadi lebih rendah. Keadaan ini kadang-kadang boleh mengganggu aktiviti penderita, kerana tahap oksigen yang rendah di dalam badan boleh mencetuskan pelbagai gejala mulai dari keletihan, sering mengantuk, pingsan, hingga sukar bernafas.

Sekiranya tidak dirawat dengan betul, penyakit ini boleh menyebabkan pelbagai komplikasi. Apa komplikasi penyakit yang boleh terjadi akibat talasemia?

1. Gagal Jantung

Kegagalan jantung adalah salah satu komplikasi yang boleh terjadi akibat penyakit talasemia. Kerosakan pada organ ini berlaku kerana tahap zat besi yang tinggi yang boleh menyebabkan penurunan daya pam jantung, gangguan irama jantung, alias aritmia, hingga kegagalan jantung.

Pemeriksaan dan rawatan rutin adalah perkara yang dapat dilakukan untuk mengurangkan risiko komplikasi pada talasemia. Salah satunya adalah pemeriksaan fungsi jantung yang dilakukan setiap 6 bulan dan pemeriksaan menyeluruh untuk mengukur keadaan aliran elektrik jantung setiap 1 tahun.

2. Gangguan Tulang

Tahap rendah sel darah merah yang sihat di dalam badan mengakibatkan gangguan tulang. Keadaan ini boleh mencetuskan sumsum tulang untuk berkembang dan mempengaruhi kesihatan tulang. Ini juga dapat meningkatkan risiko mengembangkan masalah tulang, mulai dari sakit sendi dan tulang, osteoporosis, dan kecacatan tulang, hingga risiko patah tulang karena kepadatan rendah.

Oleh itu, penghidap penyakit ini disyorkan untuk meningkatkan jumlah pengambilan vitamin D dan kalsium. Anda boleh mendapatkan nutrien ini dari telur, brokoli, tempe. tauhu, ikan, dan kacang.

3. Pembesaran Limfa

Talasemia dapat menyukarkan tubuh mengitar semula sel darah yang memiliki bentuk yang tidak normal. Ini kemudian mencetuskan pembesaran limpa, kerana peningkatan jumlah darah di limpa.

Berita buruknya adalah, jika pembesaran limfa sudah berlaku, maka perjalanan darah mungkin tidak lagi berkesan. Sebenarnya, pemindahan darah untuk penghidap talasemia bertujuan untuk meningkatkan jumlah sel darah yang sihat. Sekiranya ini berlaku, maka satu-satunya cara yang dapat dilakukan untuk mengatasinya adalah dengan melakukan pembedahan membuang limpa.

4. Masalah Kelenjar Hormon

Gangguan sistem hormon boleh berlaku kerana masalah pada kelenjar pituitari yang sangat sensitif terhadap zat besi. Dalam keadaan ini, rawatan biasanya diperlukan dalam bentuk terapi penggantian hormon, untuk mengelakkan pertumbuhan dan akil baligh yang terhenti kerana kelenjar pituitari yang rosak. Keadaan ini boleh mencetuskan komplikasi pada kelenjar hormon, seperti kelenjar tiroid dan pankreas.

5. Gangguan Hati

Tahap zat besi yang tinggi juga boleh menyebabkan kerosakan pada hati. Ini boleh mencetuskan beberapa masalah, seperti hepatitis, fibrosis, dan sirosis. Oleh itu, orang dengan talasemia disarankan untuk melakukan pemeriksaan fungsi hati secara rutin sekurang-kurangnya sekali setiap tiga bulan.

Ketahui lebih lanjut mengenai penyakit talasemia dan kemungkinan komplikasi dengan meminta doktor di aplikasi . Doktor boleh dihubungi melalui Panggilan Video / Suara dan berbual. Dapatkan maklumat mengenai kesihatan dan petua hidup sihat dari doktor yang dipercayai. Ayuh, muat turun sekarang di App Store dan Google Play!

Baca juga:

  • Ketahui Mengenai Penyakit Bawaan Talasemia
  • Ketahui Jenis Gangguan Darah Talasemia
  • Lebih Ramai Lelaki, Ini adalah Penyakit Langka dari Polycythemia Vera