Jenis Ujian yang Dilakukan untuk Mendiagnosis Intoleransi Laktosa

Jakarta - Intoleransi laktosa adalah masalah pencernaan yang terjadi ketika tubuh tidak dapat mencerna laktosa dengan baik. Laktosa adalah sejenis gula yang terdapat dalam susu dan produk tenusu. Dalam keadaan normal, laktosa dicerna menjadi glukosa dan galaktosa oleh enzim laktase agar mudah diserap oleh tubuh dan digunakan sebagai sumber tenaga.

Baca juga: Sebab-Sebab Bayi Boleh Mendapat Toleransi Laktosa

Pada orang dengan intoleransi laktosa, tubuh tidak menghasilkan enzim laktase yang cukup sehingga laktosa yang tidak dicerna memasuki usus besar. Keadaan ini menyebabkan gejala mual, cirit-birit, kekejangan perut, kembung perut, dan pergerakan usus yang kerap. Gejala biasanya muncul 30 minit hingga 2 jam selepas pengambilan makanan atau minuman yang mengandungi laktosa.

Inilah Cara Mendiagnosis Intoleransi Laktosa

Intoleransi laktosa didiagnosis melalui ujian toleransi laktosa, ujian hidrogen laktosa, dan ujian keasidan najis. Sampel tisu kecil (biopsi) diambil dari usus untuk diperiksa apabila diagnosis tidak dapat dibuat. Inilah penjelasannya.

1. Ujian Susu Lembu

Ini adalah kaedah mudah untuk mendiagnosis intoleransi laktosa. Anda dinasihatkan untuk berpuasa sebentar sebelum ujian dilakukan. Kemudian, anda diminta minum segelas susu lembu pada waktu pagi tanpa memakan makanan lain, sekurang-kurangnya 3-5 jam berikutnya. Sekiranya anda mengalami intoleransi laktosa, gejala akan muncul dalam beberapa jam akan datang.

2. Ujian Nafas Hidrogen

Jumlah hidrogen dalam nafas diukur setelah pengambilan minuman yang mengandungi laktosa. Tahap hidrogen dalam nafas biasanya meningkat 3-5 jam selepas pengambilan laktosa. Ini menunjukkan pencernaan laktosa.

Baca juga: Ketahui Perbezaan Antara Intoleransi Laktosa dan Alergi Susu Lembu pada Bayi

3. Ujian Toleransi Laktosa

Semasa menjalani ujian toleransi laktosa, gula darah diukur dua jam setelah memakan minuman yang mengandung laktosa. Anda diminta berpuasa sebelum ujian. Ujian ini dilakukan untuk mengukur kemampuan tubuh untuk mencerna laktosa.

4. Ujian Keasidan Najis

Ujian intoleransi laktosa pada bayi dan kanak-kanak. Semasa menjalani ujian ini, kanak-kanak itu diberi sedikit laktosa untuk diminum. Asid laktik sepatutnya mengubah keasidan najis. Walau bagaimanapun, pada kanak-kanak dengan intoleransi laktosa, najis cenderung berasid.

5. Biopsi usus

Pensampelan tisu usus untuk mengukur tahap laktase di lapisan dinding usus. Proses biopsi ini invasif, yang bermaksud bahawa ia adalah prosedur pembedahan dan memerlukan analisis khas yang mana kemudahan tidak banyak terdapat di kemudahan kesihatan tingkat pertama. Oleh itu, biopsi usus jarang dilakukan kecuali untuk tujuan penyelidikan.

Rawatan Intoleransi Laktosa

Kes intoleransi laktosa mudah dirawat. Pesakit hanya perlu mencari makanan atau minuman yang mencetuskan timbulnya gejala, kemudian menjauhinya. Bagaimana mencarinya dengan percubaan dan kesilapan sehingga anda mengetahui makanan atau minuman yang mencetuskan munculnya gejala. Sebagai contoh, anda boleh mencuba sebilangan kecil susu atau produk tenusu lain dan melihat sama ada anda mengalami gejala selepas itu.

Bagi orang dengan intoleransi ringan, ubat pengganti enzim laktase boleh digunakan. Penggantian enzim laktase dengan ubat-ubatan bertujuan untuk menukar laktosa menjadi komponen gula yang lebih sederhana dan lebih mudah dicerna, seperti glukosa dan galaktosa. Ubat ini harus diambil bersama makanan untuk membantu mencerna laktosa.

Baca juga: Intoleransi Laktosa pada Bayi, Apa Yang Harus Dilakukan Ibu?

Itulah diagnosis yang dilakukan untuk diagnosis intoleransi laktosa. Sekiranya anda mempunyai soalan lain mengenai intoleransi laktosa, jangan ragu untuk bertanya kepada doktor anda . Anda boleh menggunakan ciri Bercakap dengan Seorang Doktor apa yang ada dalam aplikasi untuk menghubungi doktor pada bila-bila masa dan di mana sahaja melalui berbual, dan Panggilan Suara / Video. Ayuh, segera muat turun aplikasinya di App Store atau Google Play!