Selain ganja, ini adalah 3 jenis ubat yang mesti dielakkan

, Jakarta - Akhir-akhir ini, penyalahgunaan dadah oleh selebriti terdengar lagi. Malangnya, salah seorang pelakunya adalah pelakon yang masih sangat muda dan mempunyai karier yang semakin meningkat, iaitu Jefri Nichol. Jefri baru-baru ini ditangkap di rumahnya dan dilaporkan menggunakan ganja, yang dia akui dapat membantunya berehat dengan lebih mudah.

Malangnya, niatnya untuk mendapatkan rehat yang lebih baik sebenarnya membuatkan Jefri terpaksa berurusan dengan polis. Walaupun dia sekarang diminta menjalani pemulihan, pada dasarnya dadah adalah perkara yang sangat berbahaya. Bahan atau bahan yang terdapat dalam ubat mempengaruhi keadaan mental / psikologi seseorang (pemikiran, perasaan dan tingkah laku), dan boleh menyebabkan ketergantungan fizikal dan psikologi. Lihat beberapa jenis ubat yang harus dielakkan di bawah!

Baca juga: 20 Tahun Menggunakan Dadah, Ini Kesannya Pada Tubuh

  • Shabu

Methamphetamine, yang disebut methamphetamine, adalah ubat yang mempunyai sifat ketagihan. Ia berwarna putih, tidak berbau, pahit dan berkristal. Menurut hasil tinjauan BNN, jenis ubat ini berada di kedudukan ke-2 sebagai ubat yang sering dimakan oleh orang ramai. Ubat ini boleh dimakan dengan makan, dimasukkan ke dalam rokok, merokok dan larut dengan air atau alkohol, kemudian disuntik ke dalam badan. Kesan penggunaannya sangat cepat pada otak dan menghasilkan sensasi euforia. Euforia dapat memudar dengan cepat, jadi pengguna sering memakainya berulang kali. Kesan jangka pendek penggunaan met merangkumi insomnia, kehilangan selera makan, degupan jantung yang cepat dan tidak teratur, dan hipertermia. Sekiranya digunakan dalam jangka panjang, kesan yang muncul adalah paranoia, halusinasi, aktiviti motor berulang, perubahan struktur dan fungsi otak, gangguan tumpuan, kehilangan ingatan, tingkah laku agresif atau ganas, gangguan mood, masalah pergigian yang teruk, dan penurunan berat badan.

Baca juga: Inilah Kepentingan Memeriksa Ketagihan Dadah Semasa Kes Dadah

  • Ekstasi

Jenis ubat ini juga sering dijumpai di kalangan masyarakat. Ekstasi adalah bahan kimia sintetik dengan kesan kompleks yang meniru sebatian methamphetamine dan halusinogenik perangsang. Pada mulanya, ekstasi digunakan sebagai ubat untuk memperbaiki mood dan membantu diet, tetapi pada tahun 1985, Penguatkuasaan Dadah AS (DEA) melarang penggunaannya kerana potensinya sebagai pemusnah otak. Di Indonesia, methamphetamine adalah narkotik ketiga yang paling kerap dimakan. Kesan jangka pendek penggunaan ekstasi adalah penurunan selera makan, insomnia, pening, demam, kekejangan otot, gegaran, peningkatan kadar jantung dan tekanan darah. Sementara itu, kesan jangka panjang termasuk insomnia, kekeliruan, ketidakupayaan untuk membezakan antara realiti dan fantasi, khayalan paranoid, dan kemurungan.

  • Heroin

Juga dikenal sebagai putaw, heroin adalah narkotik ketagihan yang diproses dari morfin, bahan semula jadi yang diekstrak dari biji dari jenis tanaman poppy tertentu. Biasanya ubat jenis ini dijual dalam bentuk serbuk putih atau dicampurkan dengan gula, pati, susu tepung atau kina sehingga warnanya menjadi keperangan. Heroin biasanya dihisap, dimasukkan ke dalam rokok atau dicairkan dengan memanaskannya pada sudu dan kemudian disuntik ke dalam vena, otot, atau di bawah kulit. Kesan jangka pendek penggunaan heroin adalah demam, mulut kering, mual, gatal, gangguan fungsi jantung, kerosakan otak, dan koma. Walaupun kesan jangka panjangnya adalah penurunan fungsi seksual, kerosakan hati atau ginjal kekal, keguguran, hingga ketagihan yang menyebabkan kematian.

Masih ada soalan mengenai jenis ubat? Anda boleh meminta doktor melalui permohonan . Dengan hanya satu aplikasi, anda boleh meminta maklumat kesihatan yang paling lengkap dari pakar!

Baca juga: Nunung akan menjalani pemulihan dadah, ini adalah tahapnya

Rujukan:
Institut Penyalahgunaan Dadah Kebangsaan (Diakses pada tahun 2019). Dadah Penyalahgunaan.
Agensi Narkotik Negara. (Diakses pada tahun 2019). Definisi Dadah.