Mitos dan Fakta mengenai Kehamilan dengan Kembar yang Perlu Anda Ketahui

, Jakarta - Sejak zaman nenek moyang kita hingga sekarang, kita dapat mengatakan bahawa manusia telah hidup berdampingan dengan mitos. Banyak yang percaya, banyak yang meragukan, tetapi akhirnya setuju kerana takut bahawa apa yang difikirkan dalam mitos itu ternyata benar. Mengandung anak kembar tidak dapat dipisahkan dari pelbagai mitos. Oleh itu, daripada mempercayai perkara-perkara yang tidak semestinya benar, pertimbangkan mitos dan fakta berikut tentang mengandung anak kembar!

Mitos 1: Sekiranya anda mengandung anak kembar, anda mesti mengambil banyak asid folik

Asid folik memang merupakan salah satu nutrien terpenting yang diperlukan oleh janin untuk berkembang di dalam rahim. Kerana terdapat 2 janin di dalam rahim, keperluan asid folik yang perlu dipenuhi oleh ibu tentunya lebih dari sekadar kehamilan tunggal.

Namun, itu tidak bermaksud "mesti banyak", tetapi mesti cukup. Ibu dengan kehamilan berganda perlu mengambil 1 miligram atau 1000 mikrogram (mcg) sehari. Pengambilan asid folik diperlukan dari awal kehamilan sehingga waktu kelahiran tiba.

Baca juga: Yang lucu adalah mempunyai anak kembar, perhatikan ini ketika hamil

Mitos 2: Kehamilan Berkembar Mengurangkan Risiko Penyakit Pagi

Sebenarnya, risiko sakit pagi pada wanita hamil dengan kembar sebenarnya meningkat. Ini normal, dan berlaku kerana peningkatan hormon HCG, yang lebih tinggi pada kehamilan kembar. Tahap hormon ini yang tinggi dapat membuat wanita hamil dengan kembar lebih kerap mengalami sakit pagi , berbanding ibu dengan kehamilan tunggal.

Mitos 3: Ibu Kembar yang Mengandung Tidak Boleh Bersalin Secara Normal

Pada hakikatnya, sepanjang kepala bayi pertama turun, wanita hamil yang mempunyai bayi kembar kemungkinan besar akan bersalin secara normal. Kemungkinan kelahiran caesar biasanya berlaku jika terdapat penyelewengan pada bayi pertama, seperti kedudukan melintang atau breech. Risiko penyelewengan ini biasanya lebih tinggi pada kehamilan kembar 1 kantung.

Komplikasi Kembar Hamil yang Sering Berlaku

Dalam beberapa kes, mengandung bayi kembar mempunyai risiko lebih besar daripada kehamilan tunggal. Walau bagaimanapun, risiko komplikasi sebenarnya dapat dijangkakan dengan berunding dengan pakar sakit puan, mulai dari merancang kehamilan, hingga waktu kelahiran tiba.

Lebih mudah, sekarang perundingan dengan pakar sakit puan dapat dilakukan melalui aplikasi , kamu tahu. Cara, muat turun permohonan di telefon anda, kemudian gunakan pelbagai ciri untuk bertanya kepada pakar obstetrik anda berbual mengenai kehamilan, atau membuat temu janji dengan pakar sakit puan di hospital, jika anda ingin membuat pemeriksaan secara langsung.

Baca juga: 5 Petua Mempunyai Anak Kembar

Mengenai risiko komplikasi, berikut adalah beberapa keadaan yang sering berlaku pada kehamilan kembar:

1. Preeklampsia

Ini adalah komplikasi kehamilan yang dicirikan oleh tekanan darah tinggi pada wanita hamil, kehadiran protein dalam air kencing setelah minggu ke-20 kehamilan, dan pembengkakan secara tiba-tiba di beberapa bahagian badan.

2. Diabetes Gestational

Gestational diabetes adalah sejenis diabetes yang berlaku semasa kehamilan, kerana jumlah insulin yang tidak mencukupi yang dihasilkan oleh tubuh untuk mengatur kadar gula. Keadaan ini dicirikan oleh kehadiran gula dalam air kencing, kerap haus, kerap membuang air kecil, mual, keletihan, dan penglihatan kabur.

3. Anemia

Anemia adalah keadaan yang biasa terjadi pada wanita hamil, kerana jumlah darah yang ada di dalam sistem badan semasa hamil menjadi semakin cair. Keadaan ini tidak boleh dibiarkan kerana boleh meningkatkan risiko kelahiran pramatang.

Baca juga: Petua Bersedia untuk Melahirkan Anak Kembar

4. Sindrom Transfusi Kembar Ke Kembar (TTTS)

TTTS adalah gangguan yang sering menimpa kembar yang sama, kerana mereka mendapat bekalan darah mereka dari plasenta yang sama. Sindrom ini berlaku apabila satu bayi mendapat aliran darah yang berlebihan, sementara bayi yang lain mengalami kekurangan aliran darah.

Kesannya, bayi yang mendapat aliran darah berlebihan berisiko mengalami masalah jantung. Sementara itu, bayi yang kekurangan aliran darah dapat mengalami anemia dan berat lahir rendah. Dalam beberapa kes, keadaan ini boleh menyebabkan bayi mati dalam kandungan atau kelahiran mati .

Rujukan:
Baby Center UK. Diakses pada tahun 2019. Mengandung anak kembar: kemungkinan komplikasi.
Persatuan Kehamilan Amerika. Diakses pada tahun 2019. Tanda & Gejala Kehamilan Berganda.
WebMD. Diakses pada tahun 2019. 11 Perkara yang Anda Tidak Tahu Mengenai Kehamilan Berkembar.