5 Cara Mendidik Anak dengan ADHD

Jakarta - Siapa yang tidak suka mempunyai anak yang aktif dan ingin tahu? Walau bagaimanapun, ibu bapa perlu tetap waspada, kerana aktiviti anak dapat menjadi tanda awal ADHD atau Gangguan Hiperaktifan Kekurangan Perhatian. ADHD adalah gangguan apabila seseorang tidak dapat fokus atau berkonsentrasi dan cenderung hiperaktif. Keadaan ini lebih kerap berlaku pada kanak-kanak, walaupun tidak jarang berlaku pada orang dewasa.

Beberapa ciri kanak-kanak dengan ADHD sangat aktif, tidak dapat diam walaupun ketika duduk, cenderung antisosial dan tidak mahu menyerah, dan bertindak tanpa memikirkan semua akibat dari tindakan mereka. Kanak-kanak dengan ADHD memerlukan rawatan khas, mereka tidak boleh dilayan sama seperti kanak-kanak normal pada umumnya. Berikut adalah beberapa cara untuk mendidik anak-anak dengan ADHD supaya aktiviti mereka dapat dikawal:

Memohon Peraturan Khas

Tidak sedikit ibu bapa yang mengadu kesukaran mendidik anak-anak dengan ADHD. Namun, ternyata penggunaan kaedah bertulis dan lisan boleh menjadi alternatif yang patut dicuba. Contohnya, dengan melekatkan jadual aktiviti dan peraturan anak, dia mesti patuh di dinding biliknya atau di tempat dia biasanya bermain.

Beri Ganjaran untuk kejayaan

Setiap kejayaan yang dia capai berhak ganjaran . Walaupun begitu, ibu bapa perlu mengelakkan pemberian dengan jangka masa tertentu, misalnya jika dia pergi ke kelas maka ibu dan ayah akan membeli basikal baru.

Baca juga: Fakta Mengenai Anak ADHD Yang Harus Diketahui oleh Ibu Bapa

Ini disebabkan oleh kesukaran yang dialami oleh kanak-kanak dengan ADHD dalam merancang masa depan mereka. Dia hanya dapat melakukan apa yang dia mahukan hari ini, tidak memikirkan masa depan. Akan lebih baik jika ibu dan ayah memberinya hadiah yang dapat dia miliki dalam waktu dekat, seperti membelikannya buku bacaan kegemarannya.

Elakkan Sikap Terlindung

Seperti kanak-kanak normal pada amnya, kanak-kanak ADHD akan membesar. Sudah tentu, dia akan belajar bagaimana menjadi orang yang berdikari. Ini adalah ketika ibu dan ayah melepaskan sikap terlalu melindungi kepada mereka. Memang menjadi tanggungjawab kedua ibu bapa untuk memastikan bayi membesar dengan sempurna. Namun, terlalu melindungi hanya menjadikan anak kurang berdikari dan cenderung bergantung pada ayah dan ibu ketika menghadapi masalah.

Terangkan kepada kanak-kanak gangguan ADHD yang dihidapinya

Cara seterusnya untuk mendidik anak dengan ADHD adalah dengan menjelaskan kepadanya tentang gangguannya. Jangan biarkan ibu dan ayah berbohong atau menyembunyikan gangguan ini dari anak. ADHD bukan kesalahan, tetapi keunikannya sendiri yang menjadikan anak sedikit berbeza dari yang lain. Keterbukaan kepada bayi akan melegakan stigma gangguan yang ada pada dirinya.

Elakkan Meminta Anak untuk Selalu Lebih Baik

Tidak ada ibu bapa yang tidak mahu anak mereka menjadi orang yang lebih baik dari semasa ke semasa. Walaupun begitu, ibu dan bapa tidak boleh memaksakannya pada anak dengan ADHD. Ketidakupayaan kanak-kanak ADHD untuk konsisten menjadikan mereka sering mengalami naik turun, seperti mendapat markah ujian. Biarkan dia berkembang menjadi orang yang sebenarnya tanpa kehilangan bimbingan dan arahan ibu bapanya.

Baca juga: Jangan dimarahi dengan segera, 3 sebab mengapa anak-anak tidak boleh berdiam diri

Itulah beberapa cara untuk mendidik anak-anak dengan ADHD yang boleh dicuba oleh ibu dan bapa. Mendidik anak-anak yang mempunyai ADHD memang memerlukan kesabaran dan tidak harus terburu-buru. Apa sahaja perubahan yang anda lihat, tanyakan kepada doktor anda dengan segera. Untuk mempermudah, gunakan aplikasi yang sudah menjadi ibu muat turun di telefon bimbit. Permohonan Anda juga boleh menggunakannya untuk membeli vitamin, ubat-ubatan, dan melakukan pemeriksaan makmal di mana sahaja dan bila-bila masa.