Memproses Kacang dan Kekacang sebagai Menu MPASI

Jakarta - Ikatan Doktor Indonesia (IDAI) menasihati ibu bapa untuk memberikan makanan tambahan kepada susu ibu atau makanan pelengkap ketika bayi berusia enam bulan. Pada usia ini, anak anda sudah boleh diperkenalkan dengan pelbagai jenis sayur-sayuran, karbohidrat, sumber protein, kepada sayur-sayuran dan buah-buahan yang kaya dengan vitamin dan mineral.

Sayangnya, sayur-sayuran adalah makanan yang tepat sebagai menu makanan pelengkap kerana banyak faedah untuk menyokong pertumbuhan dan perkembangan bayi. Memang, rasa yang cenderung hambar menjadikan sayur-sayuran kurang menarik bagi anak-anak. Walau bagaimanapun, sangat penting untuk terus memberikannya kepada anak supaya anak itu tidak menjadi pemakan pemilih .

Kacang dan Kekacang sebagai Menu MPASI

Semua sayur-sayuran baik untuk bayi. Walaupun begitu, terdapat beberapa jenis sayur-sayuran yang disarankan untuk diberikan terlebih dahulu untuk menampung keperluan pemakanan pertumbuhan dan perkembangan bayi, dua di antaranya adalah kacang dan kekacang. Kenapa?

Baca juga: Bayam untuk makanan pelengkap si kecil, berikut adalah faedahnya

Kacang dan kekacang adalah sumber serat dan protein berasaskan tumbuhan untuk bayi. Kedua-dua jenis sayur-sayuran ini mempunyai rasa yang cukup manis, kaya dengan vitamin A, K dan C yang baik untuk sistem ketahanan badan sambil membantu menjaga kesihatan gigi, tulang, dan mata, dan kaya dengan kalsium dan zat besi. Sementara itu, kandungan serat baik untuk mencegah sembelit.

Kajian yang diterbitkan dalam Pediatrik mencadangkan bahawa memberi buncis kepada bayi secara berterusan akan membantu mengembangkan keutamaan yang tinggi untuk jenis sayur-sayuran lain. Walaupun begitu, sebilangan pakar berpendapat bahawa buncis sukar digiling, jadi pemberiannya kepada bayi kebanyakannya dilakukan pada usia sembilan bulan.

Menghidangkan Kacang dan Kacang untuk MPASI

Lalu, bagaimana memprosesnya? Sekiranya bayi masih berusia 6 atau 7 bulan, makanan pelengkap boleh dalam bentuk yang lancar atau biasa dipanggil haluskan . Caranya adalah dengan melicinkan kacang dan kekacang yang telah dimasak sebelumnya, boleh anda gunakan pemproses makanan atau pengisar. Anda juga boleh menambahkan susu ibu atau air untuk menjadikannya lebih konsisten.

Baca juga: Bayi memulakan pepejal, bolehkah anda menambah garam?

Pastikan anda membeli kacang segar dan kacang polong dan telah mencuci dan memasaknya dengan teliti sebelum menghancurkannya, okey? Nah, untuk simpanan, gunakan bekas tanpa BPA dan masukkan ke dalam peti sejuk selama tiga hari seumur hidup, sementara simpan di dalam peti sejuk peti sejuk beku boleh sampai tiga bulan. Sebelum memproses semula, ibu dapat mencairkan pepejal beku di penyejuk pada waktu malam.

Sementara itu, kacang dan kacang polong boleh dihidangkan dalam bentuk makanan jari atau sebagai sayur yang disucikan. Bayi berusia 12 bulan boleh mengambilnya dalam bentuk makanan jari sepenuhnya. Agar tidak bosan, ibu dapat memprosesnya dengan penambahan sayur-sayuran, telur, daging, atau menu yang lain.

Sekiranya ibu mengalami kesukaran untuk menyediakan menu makanan pelengkap untuk bayinya, ibu boleh terus meminta pakar pemakanan atau pakar pediatrik dalam permohonannya. . Jangan membebankannya, puan, kerana memerlukan kesabaran ketika anak memasuki tahap pemberian makanan pelengkap pertama.

Baca juga: Ini adalah 5 kebaikan belut untuk menu makanan pelengkap bayi

Supaya anak-anak mahu makan, mewujudkan suasana yang menyenangkan. Siapkan mainan kegemaran mereka atau luangkan masa untuk mereka sepenuhnya. Buat jadual makan maksimum selama 30 minit, selesai atau tidak, supaya anak-anak tidak bosan. Masukkan dengan makanan ringan yang sihat di antara waktu makan, dan jangan lupa untuk terus memberikan susu ibu sebagai makanan utama sehingga bayi berusia sekurang-kurangnya 2 tahun, ya.



Rujukan:
Ibu bapa. Diakses pada tahun 2020. Cara Membuat Pure Bean Hijau untuk Bayi.
Pusat Kanak-kanak Baru. Diakses pada tahun 2020. 9 Sayuran Terbaik yang Harus Dimakan Bayi Anda.
Forestell, A. Catherine dan Julie A. Mennella. 2007. Diakses 2020. Penentu Awal Penerimaan Buah dan Sayuran. Pediatrik 120 (6): 1247-54.