Tidak Hanya Menyerang Orang Tua, Kenali Gejala Demensia Awal

, Jakarta - Demensia adalah keadaan yang menyebabkan seseorang mengalami penurunan kemampuan fungsi otak. Ini dapat dicirikan oleh ingatan yang berkurang, penurunan kemampuan berfikir, kesukaran dalam memahami sesuatu, dan penurunan kecerdasan mental. Demensia sering dikenal dengan peningkatan usia dan dikatakan sering menyerang orang tua yang berusia lebih dari 65 tahun.

Tetapi tahukah anda bahawa demensia juga boleh berlaku pada usia muda. Dalam beberapa kes, demensia juga boleh muncul sebagai tanda penyakit tertentu dan mempengaruhi orang di bawah usia 40 tahun. Apa simptomnya?

Pada peringkat awal, penghidap demensia akan mengalami penurunan ingatan jangka pendek. Lama kelamaan, simptomnya akan bertambah buruk dan penghidap demensia akan mula mengalami masalah dengan ingatan jangka panjang dan jangka panjang mereka. Sindrom ini terbahagi kepada dua jenis, iaitu demensia sebagai gejala penyakit Alzheimer dan demensia vaskular.

Demensia yang muncul sebagai tanda penyakit Alzheimer menyebabkan bahagian otak tidak berfungsi kerana penumpukan plak. Tumpukan plak akan memakan bahagian otak tertentu. Sementara demensia vaskular adalah keadaan yang berlaku kerana penurunan bekalan darah ke otak.

Baca juga: Ingin Mengelakkan Demensia? Lakukan 5 Tabiat Ini

Adakah Terdapat Cara Mencegah Demensia?

Aktiviti fizikal yang kerap, seperti bersenam, dikatakan dapat membantu mencegah demensia menyerang. Itu berlaku kerana senaman dapat membantu meningkatkan aliran darah di dalam badan. Oleh itu, aliran darah dapat disalurkan dengan lebih cepat oleh jantung dan otak.

Aliran darah yang lancar dapat membantu mengekalkan fungsi otak dan mencegah serangan penyakit, termasuk demensia. Bersenam secara teratur juga dapat membantu melindungi jantung dan mencegah penyakit saluran darah yang dapat menyebabkan penyumbatan aliran darah di otak.

Selain melakukan senaman secara teratur, mencegah demensia juga dapat dilakukan dengan melakukan aktiviti lain secara rutin dalam bentuk "latihan otak". Terdapat pelbagai jenis latihan otak yang boleh dilakukan untuk mencegah demensia. Antaranya:

  • Belajar perkara baru

Mempelajari perkara baru dapat membantu mencegah penurunan fungsi otak. Semasa melakukan perkara baru, otak akan terdorong untuk mengembangkan jaringan baru. Ia kemudian akan meningkatkan ketajaman otak. Salah satu aktiviti yang dapat dipilih adalah belajar memasak yang dapat membantu mengembangkan banyak fungsi otak, termasuk mengenali bau, mengenali tekstur makanan, untuk membezakan selera.

  • Bermain muzik

Kajian yang dilakukan oleh Nina Kraus, seorang profesor dari Northwestern University, mengatakan bahawa bermain muzik dapat menjaga kesihatan otak. Ini kerana ketika bermain muzik, otak akan terbiasa dengan tindak balas terhadap suara dan bahasa. Aktiviti ini dapat membantu mengelakkan otak daripada penuaan pramatang.

Baca juga: Ini adalah proses demensia pada seseorang

  • Latihan

Menjaga kesihatan otak juga boleh dilakukan dengan melakukan latihan dengan masalah matematik atau bahan pengiraan lain. Soalan latihan dapat membantu merangsang otak untuk terus bekerja dan mengasah kemampuannya.

Baca juga: Mula menjadi pikun, adakah cara untuk tidak mudah lupa?

Ketahui lebih lanjut mengenai demensia awal dan cara mencegah penyakit ini dengan meminta doktor di aplikasi . Anda boleh menghubungi doktor melalui Panggilan Video / Suara dan berbual. Dapatkan maklumat mengenai kesihatan dan petua hidup sihat dari doktor yang dipercayai. Ayuh, muat turun permohonan sekarang di App Store dan Google Play!