Ini adalah 6 penyakit berjangkit yang paling banyak semasa musim hujan

, Jakarta - Virus dan bakteria mudah dibiakkan pada musim hujan kerana suhu sejuk menjadikan kewujudannya lebih stabil. Oleh itu, jangan terkejut jika musim hujan dianggap sebagai musim membawa penyakit kerana risiko penularan pelbagai penyakit cenderung lebih tinggi. Mengetahui pelbagai jenis penyakit yang biasa berlaku pada musim hujan akan membuat anda lebih peka untuk mencegah penularan. Berikut adalah enam penyakit berjangkit yang paling banyak semasa musim hujan.

  1. Selesema

Influenza atau selesema adalah salah satu jenis penyakit berjangkit yang biasanya berlaku pada musim hujan. Virus yang menyebabkan selesema mudah merebak melalui udara atau air liur yang kemudian menjangkiti saluran pernafasan atas, seperti hidung dan tekak. Gejala selesema yang biasa adalah demam, sakit, menggigil, hilang selera makan, loya, dan muntah.

Penyebaran selesema dicegah dengan mencuci tangan dengan sabun secara berkala, memakan makanan berkhasiat secara berkala, dan menggunakan topeng ketika dalam perjalanan atau di tempat awam. Tetapi jika anda sudah terkena selesema, perawatan yang harus dilakukan adalah minum banyak air untuk memenuhi keperluan cairan di dalam badan, istirahat yang cukup, dan minum paracetamol atau ibuprofen untuk mengurangkan demam.

Baca juga: Cegah Kutu Air di Musim Hujan

  1. Batuk

Penyakit berjangkit kedua yang biasanya berlaku pada musim hujan adalah batuk. Penyakit ini disebarkan oleh percikan air liur ( titisan ) yang keluar ketika seseorang batuk atau bersin, kemudian disedut oleh orang lain. Orang yang mempunyai daya tahan badan yang rendah cenderung mudah dijangkiti penyakit ini. Tanda batuk pertama adalah tekak gatal. Dalam beberapa kes, batuk juga disertai dengan keradangan yang membuat tekak sakit ketika menelan. Gunakan topeng semasa dalam perjalanan dan basuh tangan anda dengan kerap supaya anda tidak batuk.

  1. Cirit-birit

Salah satu penyebab cirit-birit adalah persekitaran pasca banjir yang kotor dan pencemaran bakteria yang disebabkan oleh banjir dalam makanan. Gejala cirit-birit pada amnya adalah peningkatan frekuensi pergerakan usus dan najis yang lebih longgar. Cirit-birit disebarkan melalui kuman yang tercemar dalam makanan atau minuman yang dimakan.

Penularan cirit-birit dicegah dengan mencuci tangan dengan sabun sebelum makan dan selepas membuang air besar. Selain itu, biasakanlah mendidih air minum hingga mendidih, menjaga kebersihan lingkungan, dan menghindari timbunan sampah di sekitar tempat tinggal.

Baca juga: Selalunya Selsema? Boleh menjadi tanda 5 penyakit ini

  1. Kolera

Kolera disebabkan oleh makanan dan air yang tercemar dengan bakteria Vibrio cholerae , mudah berlaku di persekitaran dengan sanitasi yang buruk. Gejala kolera termasuk cirit-birit yang teruk dengan najis berair, muntah, dan kekejangan otot. Penularan penyakit ini sama dengan penularan penyakit diare, jadi sangat penting untuk menjaga kebersihan diri dengan kerap mencuci tangan dengan sabun.

  1. Jangkitan Pernafasan Akut (ARI)

ARI adalah penyakit yang disebabkan oleh jangkitan saluran pernafasan, seperti hidung, tekak, dan paru-paru. ARI dapat disebarkan melalui air liur, darah, dan udara.

  1. kepialu

Typhus adalah jangkitan usus kecil yang disebabkan oleh bakteria Salmonella typhi . Penyakit ini berlaku semasa anda makan makanan atau minuman yang tercemar dengan bakteria Salmonella . Gejala kepialu termasuk sakit kepala, loya, demam, cirit-birit, dan hilang selera makan. Penularan kepialu sama seperti cirit-birit dan kolera.

Baca juga: 4 Penyakit Berjangkit yang Perlu Diperhatikan

Pengambilan vitamin membantu meningkatkan daya tahan tubuh, jadi anda tidak mudah dijangkiti penyakit yang disebutkan di atas. Gunakan ciri Inter-Apothecary dalam aplikasi untuk membeli vitamin yang diperlukan dan pesanan akan dihantar terus ke tempat anda. Ayuh, cepat muat turun permohonan di App Store atau Google Play!