Tumor di Mata Menyebabkan Perdarahan Subconjunctival

, Jakarta - Anda secara tidak sedar mungkin tiba-tiba mengalami bintik-bintik darah pada putih mata anda. Ini hanya dapat dikesan semasa anda melihat di cermin atau orang terdekat anda memberitahu. Sesungguhnya, gangguan mata ini tidak menyebabkan sebarang gejala sehingga banyak orang tidak menyedarinya. Gangguan yang berlaku di mata juga dikenali sebagai pendarahan subconjunctival.

Pendarahan yang berlaku di mata boleh berlaku dari gangguan ringan hingga teruk. Oleh itu, seseorang yang mengalami pendarahan subkonjungtiva perlu menjalani pemeriksaan agar rawatan awal dapat dilakukan secepat mungkin. Anda juga harus mengetahui apakah beberapa gangguan berbahaya, seperti tumor mata dapat menyebabkan gangguan ini. Inilah perbincangan penuh!

Baca juga: Mata Berdarah? Ini Menyebabkan Pendarahan Subkonjungtiva

Pendarahan subconjunctival kerana tumor mata

Gangguan pendarahan subconjunctival adalah kemunculan bintik merah di mata yang disebabkan oleh saluran darah yang rosak di kawasan itu. Ini mungkin kelihatan menakutkan bagi sesetengah orang, tetapi secara amnya bukan gangguan yang berbahaya. Dalam konjunktiva, selaput jernih yang menutupi mata, terdapat banyak saluran darah kecil. Apabila gangguan ini berlaku, penglihatan mata tidak terjejas sehingga tidak segera sedar.

Apabila gangguan ini berlaku, darah terperangkap dalam saluran darah atau antara konjunktiva dan bahagian putih mata. Pendarahan mata menjadikan saluran darah sangat kelihatan atau menyebabkan tompok-tompok merah muncul di mata. Walaupun sering dikatakan bahawa gangguan ini jarang disebabkan oleh sesuatu yang berbahaya, tetapi seseorang dapat mengalami pendarahan subkonjungtiva akibat ketumbuhan pada mata.

Adakah itu benar?

Sesungguhnya, seseorang yang mempunyai tumor di mata mungkin dalam beberapa kes mengalami pendarahan subconjunctival. Berbagai contoh tumor vaskular konjungtiva, termasuk limfangiektasia konjungtiva, limfangioma, hemangioma kavernosa, dan sarkoma Kaposi. Di samping itu, hemangioma kavernosa boleh menjadi salah satu faktor yang menyebabkan pendarahan mata berulang, terutama pada orang dewasa muda.

Baca juga: Gaya Hidup Sihat untuk Mencegah Pendarahan Subconjunctival

Gejala Pendarahan Subconjunctival

Seseorang yang mengalami gangguan ini mungkin tidak menyedarinya sehingga mereka melihat ke arah cermin atau orang lain memberitahu mereka. Perkara ini sering kali sukar disedari olehnya kerana tidak ada gejala, seperti perubahan penglihatan atau rasa sakit. Anda mungkin hanya merasa gatal pada permukaan mata.

Selain itu, bintik-bintik merah dapat terus bertambah buruk dalam jangka masa 24 hingga 48 jam. Anda mungkin melihat bahawa seluruh putih mata anda menjadi merah panik. Namun, setelah beberapa hari, tubuh perlahan-lahan akan menyerap darah sehingga warnanya berubah dari merah menjadi kuning dan akhirnya kembali normal.

Walau bagaimanapun, jika anda mengalami pendarahan subkonjungtiva yang kerap dalam 2 hingga 3 minggu dan mengalami kesakitan atau masalah penglihatan, ada baiknya anda bertanya kepada doktor anda. . Anda boleh menggunakan ciri Berbual atau Panggilan Suara / Video , yang ada untuk interaksi yang mudah. Juga, ubat akan dihantar terus tanpa perlu meninggalkan rumah. Oleh itu, muat turun permohonan untuk mendapatkan semua kemudahan ini!

Baca juga: Memakai Lensa Kenalan Bolehkah Anda Mendapat Pendarahan Subconjunctival?

Sebaik sahaja anda mengetahui jika tumor di mata boleh menyebabkan pendarahan subkonjungtiva, ada baiknya menjalani pemeriksaan secepat mungkin. Jangan biarkan penyesalan berlaku yang menyebabkan gangguan menjadi lebih teruk kerana peninggalan. Lebih baik mengambil tindakan perubatan segera untuk mengekalkan tubuh yang sihat, bukan?

Rujukan:
WebMD. Diakses pada tahun 2020. Pendarahan Subconjunctival.
NCBI. Diakses pada tahun 2020. Pendarahan subkonjungtiva: faktor risiko dan petunjuk berpotensi.