5 Tradisi Wanita Hamil Indonesia

, Jakarta - Kehamilan biasanya merupakan saat yang paling dinantikan oleh pasangan pengantin baru. Oleh itu, jangan terkejut jika kehamilan anak pertama biasanya dijaga dengan sangat baik dan berhati-hati. Sebagai bentuk peningkatan kesadaran dan rasa syukur, orang Indonesia memiliki sejumlah tradisi kehamilan yang menjadi kebiasaan dan selalu dilakukan sebelum kelahiran.

Ada yang dianggap sebagai mitos semata-mata tetapi ada juga yang menjadikannya upacara tradisional yang mereka percaya atau tidak percaya sudah selesai. Inilah tradisi kehamilan yang masih sering dilakukan.

  1. Upacara Tingkeban di Jawa

Tradisi tingkeban kehamilan Indonesia dilakukan oleh orang Jawa pada usia tujuh bulan kehamilan. Upacara ini mengandungi ritual bahawa semuanya dilakukan dengan nombor tujuh. Sebagai contoh, terdapat tujuh tumpeng, seorang ibu yang bermandikan tujuh bilik mandi bersama rakannya, yang juga tujuh. Bagi orang Jawa, nombor tujuh adalah nombor khas, jadi ia sering digunakan sebagai nombor bertuah.

  1. Kawasan Mimbit Suku Dayak

Sebenarnya ada beberapa ritual yang menemani perjalanan kehamilan seorang wanita Dayak, salah satunya cukup unik adalah tawon mimbit. Ritual ini menghendaki wanita hamil diikat pada pinggangnya dengan tali yang disebut paling pangereng. Sejak bulan pertama wanita hamil di Dayak tidak dibenarkan bekerja keras untuk memastikan janin di rahim mereka selamat.

  1. Mappanre ke-mangideng pada orang Bugis

Orang Bugis mempunyai tradisi kehamilan Indonesia yang berbeza. Setelah satu bulan, wanita hamil dan keluarganya akan melakukan ritual mappanre to-mangideng yang bermaksud memberi makan kepada wanita hamil dengan makanan yang sihat, termasuk makanan yang menjadi kegemaran mereka. Tujuan upacara ini tidak lain adalah untuk menyenangkan wanita hamil agar jalan menuju dua bulan, tiga bulan hingga beberapa bulan berikutnya lebih lapang dan tidak ada keinginan untuk sesuatu yang sukar atau tidak sihat. Atas sebab ini, pada bulan pertama kehamilan, wanita hamil dihidangkan makanan yang mereka suka.

  1. Mangirdak ke Suku Batak

Sama seperti apa yang dilakukan orang Jawa, mangirdak adalah tradisi tujuh bulan suku Batak. Di mana perarakan ini dilakukan di rumah keluarga wanita itu. Biasanya ibu wanita itulah yang memasak makanan kegemaran anaknya tetapi arsik ikan mas sebagai makanan tradisional mesti ada dalam acara tersebut.

Kemudian ibu akan memberi makan anaknya secara langsung sambil mendoakan segala yang baik dan bermanfaat untuk kehamilannya. Dalam tradisi kehamilan ini, keluarga akan dijemput dan ibu bapa akan memberi nasihat kepada ibu hamil mengenai cara menjaga rahim mereka dan berdoa agar ibu dan anak selamat ketika waktu bersalin tiba.

  1. Tradisi Mengirim Makanan ke Suku Aceh

Di kawasan lain, ada juga adat dan tradisi kehamilan. Bagi orang Aceh, biasanya pada bulan kelima, keluarga isteri akan mengirimkan makanan dan kuih manis kepada keluarga suami. Dan keluarga suami akan melakukan perkara yang sama dengan menghantar lauk pauk kepada keluarga isteri. Baru selepas bulan ketujuh kedua keluarga bertemu dengan wanita hamil dan pasangannya dan makan bersama. (Baca juga: 5 Sebab Wanita Hari Ini Memikirkan Kembali Kehamilan)

Sebenarnya tradisi kehamilan ini dilakukan untuk mengeratkan hubungan antara keluarga. Akan ada ahli baru yang datang, tentunya kehadiran ini akan menjadikan keluarga lebih dekat. Terdapat banyak tradisi kehamilan Indonesia yang dilakukan untuk menjaga kesihatan dan keselamatan wanita hamil dan anak-anak di dalam rahim.

Sekiranya anda ingin mengetahui lebih lanjut mengenai tabiat yang disyorkan untuk dilakukan oleh ibu hamil, anda boleh bertanya terus kepada . Doktor yang pakar dalam bidangnya akan berusaha memberikan penyelesaian terbaik untuk ibu. Bagaimana, cukup muat turun permohonan melalui Google Play atau App Store. Melalui ciri Hubungi Doktor wanita hamil boleh memilih untuk berbual melalui Panggilan Video / Suara atau Berbual .