Penyakit Anjing Boleh Mengalami Setelah Melahirkan

Jakarta - Mengawan anjing betina tidak hanya harus menyediakan jantan. Ia juga memakan masa yang lama, mahal, dan kadang-kadang hasilnya juga tidak memuaskan, jika kehamilan berakhir dengan keguguran. Belum lagi bahawa setelah melahirkan seekor anjing betina mungkin mengalami sejumlah masalah kesihatan. Sekiranya anjing betina anda hamil, maka anda perlu mengetahui kapan dia bersalin.

Ini dilakukan untuk memastikan penghantaran berjalan lancar, begitu juga anak anjing berada dalam keadaan fizikal yang baik. Lebih baik lagi jika anda melakukan ultrasound seminggu sebelum bersalin. Pemeriksaan ini bukan sahaja dapat mengetahui bilangan anak anjing hanya, tetapi juga menyedari masalah kesihatan. Jadi, apakah penyakit anjing selepas melahirkan? Inilah ulasannya.

Baca juga: Ketahui masa terbaik untuk anjing jantan disterilkan

Apakah Penyakit Anjing Selepas Melahirkan?

Masalah selepas bersalin biasanya dapat dilihat beberapa jam selepas melahirkan. Kadang-kadang masalah itu datang dari ibu, kerana dia tidak dapat menjaga anaknya sendiri. Ini menjadikan anda harus menjaga anak anjing dengan memberi susu khas anak anjing melalui titik. Sekiranya ini berlaku, anda perlu memastikannya anak anjing menerima kolostrum untuk memastikan dia mempunyai sistem imun yang baik. Berikut adalah beberapa penyakit anjing selepas melahirkan:

1.Elampsia

Eklampsia adalah penyakit yang disebabkan oleh tahap rendah kalsium dalam darah (hipokalemia) pada anjing. Anjing betina yang menyusui sangat rentan terhadap hipokalsemia, kerana tubuh tidak dapat memenuhi peningkatan keperluan kalsium untuk pengeluaran susu.

Ini boleh berlaku kerana pemakanan yang buruk semasa kehamilan dan penyusuan, kadar albumin darah rendah, pengeluaran susu yang tinggi, atau adanya penyakit kelenjar paratiroid. Sekiranya demikian, kadar kalsium dalam darah akan rendah. Penyakit anjing selepas melahirkan lebih berisiko dialami oleh anjing keturunan kecil daripada baka besar. Eklampsia adalah keadaan yang serius, ciri-cirinya sangat mudah dikenali. Berikut adalah beberapa ciri anjing yang terkena eklampsia:

  • Nampak gelisah dan gementar.
  • Cara berjalan kaku atau kelihatan keliru.
  • Tidak dapat berjalan kerana kaki menjadi kaku.
  • Demam dengan suhu badan lebih dari 40 darjah celcius.
  • Anjing betina sering mengalami gegaran otot.
  • Nafas bertambah baik.
  • Kejang yang boleh mengakibatkan kematian.

Untuk mengelakkan keadaan ini berlaku, anda perlu memperhatikan keperluan kalsium dalam tubuh anjing ibu. Perhatikan penggunaannya, jangan terlalu banyak. Sekiranya anda mengambil terlalu banyak, ia boleh menyebabkan maklum balas negatif terhadap rembesan hormon tiroid. Kekurangan hormon tiroid akan mengurangkan kemampuan tubuh untuk menggerakkan simpanan kalsium dari tulang dan juga mengurangkan kemampuan menyerap kalsium dalam usus ke dalam darah.

2. Pendarahan

Sekiranya anjing induk kelihatan berdarah setelah melahirkan, segera pergi ke doktor haiwan. Pendarahan adalah keadaan kecemasan perubatan yang memerlukan rawatan segera. Salah satu keadaan yang menyebabkan pendarahan adalah plasenta. Keadaan ini berlaku apabila plasenta tidak dapat terpisah dari dinding rahim selepas bersalin. Pada anjing induk, keadaan ini akan dicirikan oleh sejumlah gejala, seperti:

  • Muntah;
  • Kekeringan;
  • Selera makan berkurangan;
  • Kemurungan;
  • Lemah;
  • Pelepasan kehijauan.

Baca juga: Hati-hati dengan Masalah Pencernaan pada Anjing pada Musim Hujan

3. Metritis

Metritis adalah keradangan rahim (rahim) yang biasanya dikaitkan dengan jangkitan rahim. Jangkitan rahim itu sendiri adalah keadaan darurat yang boleh menyebabkan kehilangan nyawa jika tidak dirawat dengan segera. Berikut adalah beberapa gejala metritis:

  • Demam;
  • Kelemahan;
  • Kemurungan;
  • Kekeringan;
  • Mata kelihatan terkulai;
  • Pengurangan pengeluaran susu;
  • Pelepasan berbau busuk dari faraj.

4. Mastitis

Mastitis akan dicirikan oleh pembengkakan, keradangan, dan jangkitan pada kelenjar susu, yang sering terjadi dua minggu setelah melahirkan. Penyakit anjing setelah melahirkan yang satu ini biasanya disebabkan oleh tiga jenis bakteria, iaitu: Escherichia coli, Staphylococcus, atau Streptokokus . Gejala mastitis termasuk:

  • Kelenjar susu yang terasa panas, bengkak, keras, dan menyakitkan apabila disentuh.
  • Kelenjar susu kelihatan kehitaman, bahkan pecah dan mengeluarkan nanah yang berbau busuk

Baca juga: Bilakah Masa Terbaik untuk Mengendalikan Parasit di Anjing Haiwan Peliharaan?

Itulah beberapa penyakit anjing setelah melahirkan. Sekiranya anda ingin mengetahui lebih lanjut mengenai penjelasan mengenai setiap penyakit ini, anda boleh berbincang secara langsung dengan doktor haiwan dalam aplikasi tersebut , ya.

Rujukan:
Haiwan Perubatan. Diakses pada tahun 2020. Kehamilan Anjing: 7 masalah yang paling biasa semasa dan selepas bersalin.
Proplan.co.id. Diakses pada tahun 2020. Penyakit Anjing Menderita Selepas Melahirkan.