Sebab-sebab Obesiti Mencetuskan Degenerasi Makula

, Jakarta - Peningkatan usia adalah alasan bagi banyak orang mengalami penurunan kesihatan. Mereka tidak lagi fit seperti ketika mereka masih muda, mereka akan mudah terkena penyakit kerana sistem badan yang lemah. Fungsi anggota badan mereka juga boleh menurun, seperti fungsi penglihatan. Dan dalam dunia perubatan keadaan ini lebih sering disebut sebagai degenerasi makula, yang kemudian juga dikenali sebagai penyebab utama kebutaan pada orang tua.

Baca juga: 5 Faktor Penuaan Pramatang Yang Perlu Kita Elakkan

Selain Proses Penuaan, Apa yang Menyebabkan Degenerasi Makula?

Degenerasi makula juga mudah diserang pada mereka yang mengabaikan gaya hidup yang sihat, misalnya, memiliki kebiasaan merokok, hipertensi, kegemukan, kerap terkena sinar matahari. Risiko juga lebih tinggi jika anda berketurunan Kaukasia dan mempunyai ahli keluarga yang mengalaminya. Hampir semua orang dengan degenerasi makula berusia lebih dari 60 tahun, dan ia lebih biasa pada wanita daripada lelaki.

Hingga kini tidak diketahui dengan tepat mengapa obesiti mencetuskan degenerasi makula. Namun, kegemukan berlaku kerana gaya hidup yang tidak sihat sehingga sebagai kesan sampingan, proses penuaan berlaku lebih cepat.

Apakah Gejala Degenerasi Makula?

Penyakit ini dikelaskan sebagai penyakit progresif yang boleh bertambah buruk dari masa ke masa. Mereka yang didiagnosis dengan penyakit ini, umumnya merasakan gejala, terutama penurunan kemampuan penglihatan pesakit, terutama bahagian tengah bidang visual.

Penurunan kemampuan penglihatan dicirikan oleh penampilan garis dalam penglihatan dan penglihatan menjadi kabur. Akibatnya, penderita mengalami kesukaran untuk mengenali wajah seseorang. Orang dengan degenerasi makula juga sukar melihat di bilik atau tempat dengan pencahayaan minimum.

Gejala biasanya mengambil masa dari lima hingga sepuluh tahun untuk menjadi lebih teruk. Berdasarkan jenisnya, iaitu degenerasi makula basah dan kering, gangguan penglihatan pada degenerasi makula basah berkembang lebih cepat daripada degenerasi makula kering. Perbezaan ini berlaku kerana perbezaan kerosakan yang berlaku pada makula (bintik kuning) mata. Gejala mungkin tidak dirasakan sama sekali. Oleh itu, adalah mustahak untuk kerap berjumpa doktor mata. Anda boleh membuat temu janji dengan pakar oftalmologi di hospital yang paling dekat dengan rumah anda melalui aplikasi . Tanpa beratur, anda boleh segera berjumpa doktor dan menjalani pemeriksaan.

Baca juga: Berhati-hati dengan masalah penglihatan kerana orgasme

Apakah Rawatan untuk Degenerasi Makula?

Beberapa langkah kaedah rawatan degenerasi makula memfokus pada memaksimumkan kualiti penglihatan, serta mencegah degenerasi makula menjadi lebih teruk.

Sekiranya degenerasi makula masih pada peringkat awal, tidak perlu rawatan. Orang yang menghidapinya hanya dinasihatkan untuk menjalani pemeriksaan mata secara berkala setiap tahun. Sementara itu, untuk memperlambat kerusakan mata, penderita diminta menjalani kehidupan yang sihat, misalnya:

  • Berhenti merokok;

  • Bersenam secara berkala;

  • Mengekalkan berat badan yang ideal;

  • Makan makanan yang mengandungi antioksidan dari buah-buahan dan sayur-sayuran;

  • Makan makanan yang mengandungi banyak zink, seperti daging lembu, susu, keju, yogurt, dan roti gandum;

  • Ambil makanan tambahan yang mengandungi zink, vitamin E, dan vitamin C.

Baca juga: 7 Vitamin untuk Menjaga Kesihatan Mata

Sekiranya degenerasi makula telah memasuki tahap lanjut, bergantung pada sama ada basah atau kering, pakar oftalmologi anda boleh mencadangkan beberapa kaedah rawatan, termasuk:

  • Memasang lensa tiruan;

  • Memberi suntikan ubat anti-VEGF (faktor pertumbuhan endotel anti-vaskular) ke dalam bola mata untuk membantu meningkatkan penglihatan dan mencegah penglihatan kabur;

  • Terapi laser.

Rujukan:
Garis Kesihatan. Diakses 2019. Degenerasi Makula.
WebMD. Diakses pada 2019. Gambaran Keseluruhan Degenerasi Makula Berkaitan Umur.