Kenali Halusinasi Hypnagogic yang Berlaku pada Orang dengan Narkolepsi

, Jakarta - Narcolepsy adalah gangguan neurologi yang mempengaruhi otak yang mengawal tidur dan terjaga. Seseorang dengan narkolepsi mengalami rasa mengantuk pada waktu siang yang berlebihan dan beberapa urutan tidur yang tidak terkawal pada siang hari. Serangan tidur secara tiba-tiba ini berlaku semasa anda aktif setiap hari.

Gejala awal narkolepsi adalah tahap tidur yang lebih dalam dan akhirnya tidur dengan pergerakan mata yang cepat atau tidur pergerakan mata yang cepat (BRAKE). Bagi pengidap narkolepsi, gejala REM berlaku dengan cepat dalam kitaran tidur dan secara berkala pada waktu bangun tidur. Semasa REM, seseorang akan bermimpi dan mengalami kelumpuhan otot.

Halusinasi pada Orang dengan Narkolepsi

Seseorang dengan narkolepsi akan mengalami halusinasi, seperti mimpi ketika tidur atau bahkan terjaga. Halusinasi yang berlaku ketika tidur juga disebut hipnogogik, maka halusinasi yang terjadi ketika terjaga adalah hipnopompik. Halusinasi yang berlaku boleh menjadi sangat jelas dan mungkin perkara yang menakutkan.

Setelah bangun, mungkin perlu beberapa minit untuk melepaskan rasa takut dan menyedari bahawa itu adalah halusinasi. Kemungkinan besar, halusinasi pada orang dengan narkolepsi adalah tidur pergerakan mata cepat (REM) yang berlaku ketika seseorang terjaga.

Seseorang yang mengalami halusinasi akibat narkolepsi mempunyai mimpi buruk yang sangat jelas dan kuat semasa tidur. Mimpi yang berlaku nampaknya sangat nyata, jadi sukar untuk mengatakan apakah itu mimpi. Seseorang dengan narkolepsi akan mengalami kesukaran untuk membezakan antara impian dan kenyataan.

Baca juga: Selalunya berlebihan, Waspadalah terhadap Narkolepsi

Penyebab Narkolepsi

Orang dengan narkolepsi boleh disebabkan oleh kehilangan bahan kimia di otak yang disebut hypocretin. Bahan-bahan ini bertindak pada sistem peringatan di otak, membuat seseorang terjaga, dan mengatur kitaran tidur-bangun. Pada seseorang yang menderita narkolepsi, sel yang menghasilkan hipokretin, yang terletak di kawasan yang disebut hipotalamus, rosak atau musnah sepenuhnya.

Tanpa kehadiran hypocretin, seseorang yang terjejas olehnya sukar untuk berjaga dan mengalami gangguan dalam kitaran tidur. Sehingga kini, tidak ada penawar bagi seseorang yang mengalami gangguan ini. Walau bagaimanapun, ubat-ubatan dan rawatan untuk gangguan ini dapat memperbaiki gejala, yang membolehkan orang menjalani kehidupan yang produktif.

Diagnosis Narkolepsi

Cara untuk mendiagnosis narkolepsi adalah dengan melakukan pemeriksaan fizikal, melakukan wawancara mengenai sejarah perubatan anda, dan belajar mengenai kitaran tidur anda. Seseorang dengan narkolepsi harus mendapatkan kaunseling melalui kumpulan pendidikan dan sokongan.

Baca juga: Apa yang Perlu Anda Ketahui Mengenai Narkolepsi

Rawatan Narkolepsi

Tidak ada ubat untuk narkolepsi, tetapi gejala gangguan yang paling melumpuhkan dapat dikendalikan pada kebanyakan orang dengan gangguan tersebut. Mengantuk yang kerap dapat diatasi dengan perangsang seperti amfetamin, sementara gejala tidur REM dapat diatasi dengan antidepresan.

Selain itu, baru-baru ini terdapat ubat baru yang dikatakan dapat merawat narkolepsi. Ubat itu, yang disebut Xyrem, dapat membantu orang yang mengalami narkolepsi tidur lebih nyenyak pada waktu malam, sehingga dapat mengurangi rasa mengantuk pada waktu siang. Orang yang menderita narkolepsi boleh dibantu dengan rawatan perubatan, tetapi tidak boleh disembuhkan.

Penyesuaian gaya hidup seperti menghindari kafein, alkohol, nikotin, dan makanan berat dapat mengurangkan gejala. Di samping itu, anda mesti mengatur jadual tidur, menjadualkan tidur pada siang hari, dan melakukan senaman secara teratur.

Baca juga: Hati-hati Kelumpuhan Tidur Berlaku Kerana Narkolepsi

Itulah perbincangan mengenai halusinasi pada orang dengan narkolepsi. Sekiranya anda mempunyai pertanyaan mengenai gangguan tersebut, doktor dari sedia menolong. Caranya adalah dengan muat turun permohonan dalam telefon pintar awak!