4 Fakta Gonorea Penting Yang Perlu Anda Ketahui

Jakarta - Gonorrhea adalah penyakit yang paling biasa pada orang yang aktif secara seksual. Dengan kata lain, penyakit ini adalah penyakit yang dapat menular melalui hubungan seksual. Penyakit ini juga sering disebut sebagai gonorea. Sekiranya tidak dirawat dengan betul, jangkitan akut ini boleh menjadi kronik dan merebak ke organ lain.

Gonorea adalah salah satu daripada banyak masalah kesihatan yang mempengaruhi kesuburan wanita. Penyakit ini disebabkan oleh bakteria Neisseria gonorrhoeae atau gonokokus. Apa yang mesti diingat, bukan hanya wanita yang boleh mengidap bakteria ini, lelaki juga mempunyai risiko yang sama untuk dijangkiti gonorea.

Baca juga: Boleh Kambuh, Gonore dengan Hubungan intim yang tidak sihat

1. Tidak berjangkit

Pada wanita, penyakit berjangkit ini umumnya dicirikan oleh gejala seperti keputihan, pendarahan, dan sensasi terbakar ketika membuang air kecil. Sayangnya, menurut The Centers for Disease Control and Prevention (CDC), kebanyakan wanita tidak mengalami gejala ini.

Kira-kira 50 peratus wanita yang dijangkiti gonore tidak mengalami simptom. Akibatnya, banyak orang dengan gonore menyerahkannya kepada pasangan mereka tanpa menyedarinya. Dengan kata lain, tanpa usul periksa saringan Secara berkala, sukar untuk mengetahui sama ada seseorang itu mengalami gonorea atau tidak.

2. Bukan hanya sistem pembiakan

Bakteria dari gonore tidak hanya menyerang sistem pembiakan. Pada dasarnya, bakteria ini menyerang serviks (leher rahim) dan tiub fallopi (saluran telur) yang seterusnya boleh menyebabkan masalah pada sistem pembiakan wanita. Namun, bakteria yang menyebabkan gonore juga dapat menyerang rektum, uretra (saluran kencing dan sperma), mata, dan tekak. Sebilangan besar penyakit ini disebarkan melalui hubungan seksual, seperti seks dubur atau oral, dan melakukan hubungan seks tanpa menggunakan kondom.

Baca juga: 4 Cara Mencegah Penularan Gonorea

3. Terdapat serangkaian komplikasi

Orang yang menghidap gonore, harus segera meminta bantuan doktor untuk mengatasi penyakit ini. Sebabnya, gonore yang dibiarkan berlarutan boleh menyebabkan pelbagai komplikasi. Sebagai contoh, pada lelaki komplikasi ini boleh menyebabkan kesuburan berkurang kerana jangkitan pada testis dan kelenjar prostat.

Bagi wanita, ini kisah lain. Komplikasi gonore boleh memberi kesan pada organ pembiakan. Kira-kira 15 peratus kes gonorea yang tidak dirawat akan menyebabkan penyakit radang pelvis. Hati-hati, ini boleh mencetuskan sakit panggul jangka panjang, kemandulan, dan kehamilan ektopik atau luar. Walaupun jarang berlaku, jangkitan pada bahagian tubuh yang lain juga boleh berlaku jika gonore tidak dirawat dan menyebar melalui aliran darah.

4. Dari Hamil hingga Bayi

Wanita yang mengalami gonore dan mengandung, perlu berhati-hati. Ini kerana jangkitan boleh ditularkan dari ibu ke bayi. Bayi yang dijangkiti bakteria ini dapat dilihat melalui simptomnya ketika mereka dilahirkan. Sebagai contoh, dilihat dari keadaan matanya dan biasanya muncul pada dua minggu pertama. Contohnya, mata berwarna merah, bengkak, dan mengeluarkan cecair tebal, seperti nanah.

Baca juga: 5 Gejala Gonore pada Lelaki

Biasanya, doktor akan menasihati ibu untuk mengambil antibiotik semasa mengandung atau semasa menyusu. Tujuannya jelas, untuk mengelakkan penularan ke bayi.

Ingin mengetahui lebih lanjut mengenai masalah di atas? Anda boleh mengemukakan soalan secara langsung melalui aplikasi . Melalui ciri Berbual dan Panggilan Suara / Video , anda boleh berbual dengan doktor pakar tanpa perlu meninggalkan rumah. Ayuh, muat turun permohonan sekarang di App Store dan Google Play!