Pasangan Semula Jadi Dyspareunia, Apa Yang Perlu Dilakukan?

, Jakarta - Melakukan hubungan seks adalah aktiviti yang menyeronokkan yang dapat mengeratkan hubungan dengan pasangan anda. Namun, bagaimana jika pasangan anda selalu merasa sakit ketika berhubungan seks? Sebenarnya, keadaan ini juga dikenali sebagai dispareunia.

Dyspareunia adalah istilah perubatan untuk kesakitan berulang di kawasan kemaluan atau di dalam pelvis semasa hubungan seksual. Kesakitan boleh menjadi tajam atau sengit. Keadaan ini boleh berlaku sebelum, semasa, atau selepas hubungan seksual. Dyspareunia lebih kerap berlaku pada wanita berbanding lelaki. Dengan mengetahui penyebabnya, dispareunia biasanya dapat diubati.

Baca juga: Sakit semasa persetubuhan, kenali 6 gejala dispareunia

Punca Dispareunia dan Cara Mengubatinya

Dyspareunia biasanya disebabkan oleh masalah fizikal, masalah emosi atau kedua-duanya. Penyebab fizikal dispareunia yang biasa termasuk:

  • Kekeringan faraj kerana menopaus, melahirkan anak, menyusu, atau kurang foreplay .
  • Gangguan kulit yang menyebabkan ulser, retak, gatal, atau terbakar.
  • Jangkitan, seperti jangkitan yis atau saluran kencing (UTI).
  • Kecederaan atau trauma akibat kelahiran anak, kemalangan, episiotomi, histerektomi, atau pembedahan pelvis.
  • Vaginitis, atau keradangan pada vagina.
  • Vaginismus, atau kontraksi spontan otot dinding vagina.
  • Endometriosis.
  • Penyakit radang pelvis.
  • fibroid rahim.
  • Sindrom usus yang merengsa.
  • Kesan sampingan radiasi dan kemoterapi.

Sementara itu, masalah emosi yang boleh menyebabkan dispareunia, seperti:

  • Tekanan, yang boleh menyebabkan otot-otot lantai pelvis menjadi kencang.
  • Ketakutan, rasa malu atau rasa bersalah yang berkaitan dengan seks.
  • Masalah diri atau masalah badan.
  • Masalah dalam hubungan dengan pasangan.
  • Sejarah gangguan seksual atau rogol.

Rawatan dispareunia disesuaikan dengan penyebab keadaan yang mendasari. Sekiranya kesakitan yang dialami oleh pasangan disebabkan oleh jangkitan, doktor akan mengatasinya dengan memberikan antibiotik, ubat antijamur, kortikosteroid topikal atau suntikan.

Sekiranya penyebab dyspareunia pada pasangan anda adalah tahap estrogen yang rendah, doktor anda mungkin menetapkan tablet, krim atau cincin fleksibel untuk memberikan dos estrogen kecil dan biasa ke dalam vagina.

Cara Membantu Pasangan Yang Mempunyai Dispareunia

Dyspareunia boleh menyebabkan tekanan dan rasa bersalah pada orang yang mengalaminya. Sekiranya pasangan anda mengalami dispareunia, sokongan anda sangat penting untuk membantu proses pemulihan. Berikut adalah perkara yang boleh anda lakukan untuk menolong pasangan yang mengalami dispareunia:

1. Membuat Perubahan pada Aktiviti Seksual

Anda dapat meminimumkan kesakitan yang dialami pasangan anda dengan berusaha membuat beberapa perubahan berikut pada rutin seksual anda:

  • Tukar kedudukan. Sekiranya pasangan anda merasakan kesakitan yang tajam semasa penembusan, cubalah mencari kedudukan jantina yang berbeza yang dapat membuatnya merasa lebih selesa. Sebagai contoh, wanita di atas , di mana pasangan anda dapat menyesuaikan penembusan ke kedalaman yang dia rasa selesa.
  • Berkomunikasi. Mintalah pasangan anda untuk memberitahu anda secara terbuka apa yang terasa baik dan yang tidak.
  • Jangan terburu-buru. Foreplay yang lebih lama membantu merangsang pelinciran semula jadi, sehingga mengurangkan kesakitan yang dialami oleh pasangan. Jadi, tunda penembusan sehingga pasangan anda benar-benar terangsang.
  • Gunakan pelincir. Pelincir peribadi berasaskan air juga dapat menjadikan seks lebih selesa.

Baca juga: Trik foreplay untuk Hubungan intim yang berkualiti

2. Terapi Kaunseling atau Seks

Sekiranya dyspareunia telah berlangsung selama beberapa waktu, pasangan anda mungkin mempunyai tindak balas emosi negatif terhadap rangsangan seksual walaupun selepas rawatan.

Sekiranya anda dan pasangan mengelakkan seks kerana kesakitan, anda mungkin ingin mendapatkan bantuan profesional untuk membantu meningkatkan komunikasi antara anda berdua dan memulihkan keintiman seksual. Bercakap dengan kaunselor atau ahli terapi seks membantu menyelesaikan masalah tersebut.

3. Cari Cara Alternatif untuk Mengekalkan Keintiman

Sehingga penembusan faraj kurang menyakitkan, anda dan pasangan mungkin dapat mencari cara lain untuk melakukan hubungan seks. Contohnya, dengan melakukan urutan sensual, berciuman, atau melancap bersama untuk melakukan persetubuhan yang lebih selesa, lebih memuaskan, dan lebih menyenangkan daripada rutin seksual biasa anda.

Baca juga: Petua untuk Seks yang Selamat Semasa Pandemik Virus Corona

Itu adalah perkara yang boleh anda lakukan apabila pasangan anda mengalami dispareunia. Sekiranya anda atau pasangan anda menghadapi masalah dalam kehidupan seksual anda, jangan teragak-agak untuk berbincang dengan doktor anda melalui aplikasi tersebut . Melalui Panggilan Video / Suara dan Berbual , anda boleh menghubungi doktor pada bila-bila masa dan di mana sahaja. Ayuh, muat turun permohonan sekarang.

Rujukan:
Klinik Mayo. Diakses pada tahun 2020. Persetubuhan yang menyakitkan (dispareunia).
Garis Kesihatan. Diakses pada tahun 2020. Apa yang Perlu Anda Ketahui Mengenai Dyspareunia (Persetubuhan Menyakitkan)