5 Pemeriksaan untuk Mengesan Jangkitan Telinga pada Kanak-kanak

, Jakarta - Ibu, sentiasa memperhatikan kebersihan dan kesihatan telinga si kecil. Kerana jika tidak, si kecil anda mungkin mengalami jangkitan telinga yang disebabkan oleh bakteria. Bakteria ini akan muncul ketika cairan menumpuk di gendang telinga. Jangkitan telinga, atau lebih dikenali sebagai otitis media, adalah penyakit biasa pada kanak-kanak. Sekiranya ini berlaku, ini adalah pemeriksaan yang mesti dilakukan untuk mengesan jangkitan telinga pada anak kecil anda.

Baca juga: Kenali 7 Tanda Jangkitan Telinga pada Kanak-kanak

Satu siri Pemeriksaan untuk Mengesan Jangkitan Telinga pada Anak Kecil Anda

Jangkitan telinga yang berlaku pada kanak-kanak biasanya akan sembuh sendiri dalam 1-2 hari. Anak kecil anda akan sangat rewel kerana mereka merasa tidak selesa. Selain itu, anak kecil anda akan demam tinggi, sering menarik telinga, keluar dari telinga, sukar mendengar, tidak dapat tidur, dan menangis sepanjang hari kerana kesakitan.

Sekiranya jangkitan telinga yang berlaku tidak membaik dengan sendirinya, ibu harus membawa si kecil ke doktor untuk rawatan selanjutnya. Kemudian, doktor akan melakukan beberapa siri pemeriksaan, seperti:

  1. Periksa telinga si kecil menggunakan monitor telinga elektronik. Peranti ini menggunakan kekuatan gelombang suara untuk mengesan penumpukan cecair di telinga.

  2. Pemeriksaan dengan otoskop untuk melihat bahagian dalam telinga bayi. Peranti ini membolehkan doktor melihat gegendang telinga dan meniup sejumlah kecil udara ke gendang telinga. Sekiranya telinga tidak bergerak secara normal, atau tidak bergerak sama sekali, terdapat penumpukan cecair di belakang gendang telinga.

  3. Pemeriksaan dengan alat bernama timpanometri. Alat ini dapat mengubah tekanan udara di telinga. Di samping itu, alat ini dapat merakam pergerakan gendang telinga. Sekiranya gendang telinga tidak bergerak cukup atau tidak bergerak sama sekali, ini menunjukkan penumpukan cecair di belakang gendang telinga.

  4. Pemeriksaan dengan alat yang dipanggil audiometri. Alat ini digunakan untuk memeriksa pendengaran si kecil anda. Si kecil akan makan fon kepala dan diminta untuk mendengar pelbagai suara dan nada yang berbeza.

  5. Periksa dengan Imbasan CT atau Imbasan MRI untuk menutup kawasan telinga yang lebih luas. Imbasan CT sendiri dilakukan menggunakan sinar-X, sementara MRI digunakan dengan bantuan gelombang magnetik dan radio untuk menghasilkan gambar yang jelas.

Baca juga: Inilah 5 Fakta Mengenai Jangkitan Telinga Tengah

Sekiranya si kecil anda mempunyai simptom, anda harus membincangkannya dengan doktor di aplikasinya . Doktor akan menasihati ibu untuk menjalankan beberapa siri pemeriksaan, dan menerangkan langkah-langkah apa yang harus diambil oleh ibu sebelum menjalani siri pemeriksaan tersebut.

Jangkitan telinga pada anak kecil anda dapat dicegah dengan langkah berikut

Mengajar anak kecil anda tentang kebersihan dari usia dini adalah langkah pencegahan terbaik yang boleh anda lakukan. Beberapa langkah ini merangkumi:

  • Jangan biarkan si kecil anda minum susu dari botol sambil berbaring.

  • Jangan merokok, dan jauhkan si kecil dari merokok pasif. Pendedahan terhadap asap rokok boleh meningkatkan risiko jangkitan telinga.

  • Pastikan si kecil anda mendapat vaksin pneumokokus, ketika mereka berusia sekurang-kurangnya 2 bulan, dan tidak pernah mendapat suntikan ini sebelumnya.

  • Pastikan anak anda mendapat vaksin selesema yang dia lalui setiap tahun.

Baca juga: Perbezaan Gejala Jangkitan Telinga pada Kanak-kanak dan Orang Dewasa

Perkara paling mudah yang dapat dilakukan oleh ibu sebagai langkah pencegahan adalah dengan memberi penyusuan susu ibu secara eksklusif, sekurang-kurangnya selama enam bulan pertama kehadirannya. Susu ibu mengandungi antibodi yang dapat digunakan untuk melawan jangkitan telinga.

Rujukan:
Merawat Anak (Diakses pada tahun 2019). Jangkitan telinga.
NIDCD (Diakses pada tahun 2019). Jangkitan Telinga pada Kanak-kanak.