Makan Makanan Laut Secara Langsung, Lebih Sihat?

, Jakarta - Berbagai haiwan laut ketika dimasak dengan cara yang betul, terutama jika ditambah dengan perasa, memang memiliki rasa yang kuat. Tidak hairanlah jika banyak orang gemar makan makanan laut seperti ikan mas masam dan masam, sotong goreng tepung, udang sos telur masin dan banyak lagi. Selain memasak, makanan laut ia juga sedap dimakan mentah.

Cara makan makanan laut yang ini berasal dari orang Jepun yang suka makan ikan mentah seperti sushi dan sashimi. Namun, tidak hanya dimakan mentah, makanan laut Ia juga dimakan hidup-hidup di negara-negara tertentu. Sekiranya makan makanan laut mentah adalah sihat, apa yang anda makan? makanan laut yang hidup lebih sihat? Ayuh, cari jawapannya di sini.

Di Korea, ada makanan laut bernama Sannakji yang sangat popular dan harganya agak mahal. Hidangan makanan laut ini berbentuk gurita bayi yang disajikan hidup-hidup, sehingga pengguna masih dapat melihatnya menggeliat di pinggan. Bahagian pertama badan gurita yang dimakan biasanya adalah tentakel, yang dipotong satu persatu, kemudian yang terakhir adalah kepala yang dimakan hidup-hidup. Berbagai maklum balas dari orang ramai juga mengenai cara makan makanan laut ini. Ada yang menganggapnya kejam, menjijikkan dan tidak masuk akal. Walau bagaimanapun, ada juga beberapa orang yang merasa unik dan berminat untuk mencubanya.

Namun, bukan sahaja kejam dan tidak masuk akal, memakan haiwan laut hidup-hidup sebenarnya berbahaya untuk kesihatan, bahkan boleh menyebabkan kematian. Sebabnya, tentakel gurita yang ditelan ketika masih hidup masih aktif dan berpotensi melekat di kerongkong, sehingga boleh menghalang pernafasan orang yang memakannya. Sannakji sendiri telah meragut banyak nyawa di Korea.

Sebenarnya, sukar untuk memastikan bahawa keadaan penghisap di tentakel gurita selamat ditelan. Tekstur kenyal dari tentakel gurita akan lebih sukar dikunyah ketika disajikan hidup-hidup. Akhirnya, walaupun tentakel yang belum dikunyah dengan betul berisiko tinggi melekat di kerongkong dan menyebabkan kesukaran bernafas kerana tercekik. Baca juga: Peluk Belakang, Pertolongan Cemas Ketika Tercekik

Bukan hanya gurita, memakan haiwan laut lain dalam keadaan masih hidup juga sangat tidak digalakkan. Sebabnya, haiwan laut yang belum dimasak masih mempunyai daging bertekstur keras dan sukar ditelan. Akibatnya, anda juga berisiko mengalami perkara berbahaya seperti tersedak, senak dan lain-lain.

Selain itu, dari segi kebersihan, haiwan laut yang masih hidup berisiko terkena bakteria atau parasit yang boleh membahayakan kesihatan. Apalagi haiwan laut yang masih hidup, ketika memakan ikan mentah atau udang, anda perlu berhati-hati. Ini kerana semua makhluk hidup, termasuk ikan, mempunyai parasit. Parasit yang biasanya terdapat pada ikan mentah adalah bakteria salmonella. Parasit ini hanya akan mati apabila makanan dimasak sehingga dimasak.

Baca juga: 5 Makanan yang Tidak Harus Anda Makan Mentah

Nah, beberapa parasit yang terdapat pada haiwan laut mentah atau hidup mungkin dicerna di dalam badan dan tidak menyebabkan kesan yang teruk. Walau bagaimanapun, sebilangan daripadanya boleh menyebabkan kesan yang sangat berbahaya kepada kesihatan seperti penyakit bawaan makanan ( penyakit bawaan makanan ) atau keracunan makanan. Baca juga: Atasi Keracunan Makanan dengan Petua Ini

Oleh itu, anda harus mengambil makanan laut yang telah dimasak hingga masak. Sekiranya anda ingin makan sushi, sashimi, atau makanan laut lain yang masih mentah, pastikan makanan telah diproses dengan bersih. Jangan makan makanan mentah terlalu kerap.

Sekiranya anda sakit atau menghadapi masalah kesihatan setelah makan makanan mentah, segera berjumpa doktor melalui aplikasi . Anda boleh menghubungi doktor melalui Panggilan Video / Suara dan Berbual untuk meminta nasihat kesihatan kapan saja dan di mana sahaja. Ayuh, muat turun sekarang juga di App Store dan Google Play.