Jonathan Sudharta, Merempuh Kuadran Baru demi

Idea perniagaan umumnya lahir dari pandangan jauh untuk melihat peluang dalam masalah. Inilah yang dilakukan Jonathan Sudharta ketika dia mengemukakan idea aplikasi. Bermula dari kepekaannya untuk melihat jurang akses ke perkhidmatan doktor dan farmasi di Indonesia, terutama bagi mereka yang tinggal di kawasan kerana jumlah doktor berbanding penduduk masih jauh dari seimbang.

Bukan hanya itu, orang yang tinggal di tengah bandar besar masih menghadapi masalah ketika mereka harus pergi ke hospital atau doktor. Sebab, butuh waktu lama kerana kesesakan lalu lintas, antrian panjang di meja pentadbiran hospital, apatah lagi menunggu giliran memasuki bilik doktor dan beratur di farmasi. "Semua ini adalah bentuk akses yang tidak cekap dan tidak berkesan terhadap perkhidmatan kesihatan, jadi saya rasa harus ada jalan penyelesaian dalam era teknologi sekarang," kata Jonathan.

Jadi pada bulan April 2016, sebuah aplikasi dilahirkan sebagai jalan penyelesaian. Dalam aplikasi ini terdapat fitur layanan kesehatan, seperti konsultasi media menggunakan fitur panggilan video (telekonsultasi), pembelian obat melalui ApotikAntar, pemeriksaan makmal atas permintaan, dan informasi direktori yang menyenaraikan alamat doktor dan pusat perawatan kesehatan di Indonesia. Buat pertama kalinya, jumlah doktor yang bergabung hanya 8,000 doktor sedangkan 19,000 doktor yang bergabung tersebar di seluruh Indonesia.

Hanya ada 100 ribu pengguna aplikasi ini, tetapi menurut Jonathan, ia juga memiliki potensi pengguna yang lebih besar kerana telah berkolaborasi dengan aplikasi Go-Med Go-Jek. Dari 2.6 juta pengguna aplikasi Go-Jek, dianggarkan bahawa melalui Go-Med ada potensi sekitar 10% atau sekitar 260 ribu pengguna.

Cabaran Bergerak Kuadran

Jonathan sebelum ini adalah seorang profesional (pengarah) dalam Kumpulan Mensa yang tidak lain adalah syarikat ayahnya. Sebelum menduduki posisi ini, lulusan ekonomi e-commerce dari Curtin University - Australia ini dilatih, ditempatkan dari posisi terendah hingga akhirnya dinyatakan 'lulus' oleh mentornya. Latar belakang dan pengalaman pendidikannya semasa latihan membuat Jonathan kemudian membuat beberapa kejayaan dalam perniagaan Mensa Group. Antaranya ialah mewujudkan media sosial khas untuk doktor, linkdokter.com, sebagai tempat doktor berkongsi maklumat mengenai dunia kesihatan. Kedua, dia juga membangun Apotikantar.com di bawah panji Mensa Investama.

Setelah dua terobosan berjalan, CEO Mhealth Tech kemudian memikirkan menggabungkan keduanya sebagai penyelesaian untuk akses mudah ke perkhidmatan kesihatan di Indonesia, sehingga menciptakan.

Walaupun sekarang nampaknya dia sudah mulai berkembang, lelaki yang suka hoki ais ini mengakui masih banyak cabaran yang harus dihadapi. Pertama, sebagai profesional di syarikat mapan seperti Kumpulan Mensa, semuanya dapat diukur, strategi diramalkan akan mencapai sasarannya. Organisasi sudah mantap dan matang sehingga garis perintah telah diatur dengan jelas. Ia sangat berbeza dengan dunia permulaan. adalah permulaan, dan permulaan biasanya sangat cair dan tidak dapat diramalkan. "Kami tidak tahu apa yang akan terjadi esok, kami harus dapat membuat pasukan, mencipta posisi dan membuat pasar," kata Jonathan. "Ini adalah tantangan untuk memindahkan kuadran dari profesional ke pengusaha," lanjutnya.

Lelaki yang dilahirkan di Jakarta, 21 November 1981, mengatakan bahawa dia aktif membina pasukan kerja yang kuat. Baginya mereka yang bergabung mestilah orang yang tidak pernah mengeluh. "Sekiranya anda mengeluh, maka setiap hari ada keluhan kerana setiap hari ada cabaran baru, kerana sebagai perniagaan baru yang dimulakan adalah seperti melintasi belantara membuka jalan baru," jelasnya.

Pada masa akan datang, cabaran Haldoc adalah bagaimana mendidik masyarakat untuk menggunakan aplikasi ini ketika mereka memerlukan perkhidmatan kesihatan. "Saat ini, tidak banyak kesadaran masyarakat untuk menggunakannya, tetapi saya sangat optimis kerana industri kesihatan adalah industri yang masih diperlukan dalam kehidupan manusia," katanya.

Pada bulan September 2016, syarikat permulaan ini mendapat suntikan pelaburan sebanyak AS $ 13 juta (dana A) dari kumpulan pelabur yang terdiri daripada Clermont Group, Go-Jek, Blibli dan NSI Ventures. Menurut Jonathan, selain pelaburan, pelabur juga menyokong teknologi dan sumber manusia. "Oleh itu, saya percaya pada masa depan aplikasi ini sangat siap untuk bergerak dan berkembang dengan kelajuan tinggi," jelasnya.

Sekarang, Jonathan telah menumpukan 80% perhatiannya pada apakah ini bermaksud dia akan menukar kuadran 100% ?. Dia hanya tersenyum ketika bertanya ini. "Kedua-duanya mencabar dan menarik bagi saya," katanya.