Bilakah usia yang baik untuk kanak-kanak belajar bahasa asing?

, Jakarta - Sebagai ibu bapa, sudah tentu anda ingin mempersiapkan segalanya dengan baik untuk pertumbuhan dan perkembangan anak anda. Bermula dari kesihatan, moral, fizikal, hingga kanak-kanak intelektual. Sudah tentu, pengambilan nutrien yang baik dan seimbang dapat menyokong kesihatan dan perkembangan fizikal anak-anak. Kepelbagaian kemahiran sebenarnya sangat diperlukan untuk menyeimbangkan perkembangan moral dan intelektual kanak-kanak. Salah satunya ialah belajar mengenai bahasa asing.

Baca juga: 5 Faedah Belajar Bahasa Asing untuk Kanak-kanak

Sebenarnya, tidak ada had masa untuk mula belajar bahasa asing. Walau bagaimanapun, menurut kajian dari Institut Teknologi Massachusetts , belajar bahasa asing sebelum usia 10 tahun akan membantu kanak-kanak untuk memahami dengan lebih cepat dan mencapai tahap penguasaan yang serupa dengan penutur asli bahasa itu. Oleh itu, ibu bapa harus memperkenalkan bahasa asing sebelum melepasi had umur. Walaupun setelah usia 10 tahun kanak-kanak masih dapat diajar bahasa asing, kemampuan menangkap bahasa asing akan semakin berkurang jika dibandingkan dengan usia sebelum 10 tahun.

Banyak mitos mengatakan bahawa mengajar anak-anak untuk belajar lebih daripada satu bahasa akan membuat anak-anak bertutur terlambat. Sebenarnya, mengajar anak-anak belajar bahasa asing dari usia dini akan meningkatkan perbendaharaan kata kanak-kanak dalam pembelajaran bahasa. Di samping itu, mengajar bahasa asing kepada anak-anak tidak perlu selalu mencampurkan bahasa utama dengan bahasa asing yang dipelajari. Ibu boleh menggunakan masa-masa tertentu untuk mengajar anak-anak bahasa asing semasa bermain dan memperkenalkan persekitaran.

Cara Mengajar Anak-anak untuk Belajar Bahasa Asing

Terdapat banyak cara yang boleh dilakukan oleh ibu bapa untuk memperkenalkan bahasa asing kepada anak-anak mereka. Sebahagian daripadanya adalah:

1. Perkenalkan Melalui Perkara yang Menyeronokkan

Tidak ada yang salah dengan mula memperkenalkan anak-anak ke bahasa asing dengan perkara-perkara kecil dan menyeronokkan. Contohnya, semasa membeli sayur-sayuran atau mainan, perkenalkan objek tersebut dalam bahasa asing yang akan digunakan untuk bahasa kedua anak. Bukan itu sahaja, ibu bapa dapat memperkenalkan bahasa asing lain dengan menggunakan lagu atau gambar yang menarik.

2. Ajar Anak Secara Langsung

Sekiranya anak itu fasih menggunakan bahasa kebangsaan yang digunakan setiap hari, tidak ada salahnya ibu bapa sesekali mengajak anak-anak mereka bercakap dalam bahasa asing yang lain. Dengan cara itu, anak-anak akan lebih bersemangat untuk mengikuti apa yang ibu bapa lakukan. Ibu bapa juga boleh menggunakan kartun yang menggunakan bahasa asing yang akan diajar kepada anak-anak. Ajarlah dengan cara yang menyeronokkan agar anak-anak tidak merasa tertekan dan senang mengetahui bahasa asing yang lain.

3. Biarkan Anak-anak Cuba Berlatih

Semasa kanak-kanak itu akan berusaha mempraktikkan pengucapan bahasa asing yang diajar, jangan lupa memberi tindak balas positif terhadap usahanya. Dengan cara itu, anak akan lebih bersemangat untuk mencuba. Bahasa asing adalah sesuatu yang mesti dicuba secara berterusan agar anak-anak tidak mudah lupa apa yang telah mereka pelajari.

Baca juga: Ceramah Bijak, Inilah Cara Meningkatkan Kemahiran Bahasa Kanak-kanak

Banyak faedah yang dapat dirasakan oleh ibu dengan mengajar bahasa asing kepada anak-anak. Tetapi jangan terlalu kuat jika anak kelihatan letih. Beri masa kepada anak-anak untuk berehat agar kesihatan mereka juga terjaga. Sekiranya ibu mempunyai keluhan mengenai kesihatan anak, ibu boleh bertanya melalui aplikasi tersebut . Ayuh, muat turun aplikasi melalui App Store atau Google Play sekarang!