Ini adalah 5 fakta mengenai serangan jantung yang perlu anda ketahui, baca di sini!

"Tiba-tiba serangan jantung (SDA) adalah keadaan yang tidak boleh dipandang rendah. Seseorang yang mengalaminya akan merasa sukar bernafas, pingsan, sehingga membawa kesan yang lebih maut. Oleh itu, ada baiknya kita mengetahui beberapa fakta yang berkaitan dengan serangan jantung. Salah satu fakta penting adalah bahawa serangan jantung boleh berlaku kepada sesiapa sahaja. "

, Jakarta - Penangkapan jantung juga dikenali sebagai serangan jantung atau serangan jantung secara tiba-tiba (SDA). Keadaan ini berlaku apabila jantung berhenti berdegup secara tiba-tiba. Henti jantung adalah keadaan kesihatan yang sangat serius dan tidak boleh diabaikan ketika ia berlaku. Kerana, ketika jantung berhenti berdegup, proses mengepam darah yang akan mengalir ke organ penting dalam tubuh dapat berhenti.

Akibatnya, seseorang yang mengalami serangan jantung dapat mengalami kesukaran bernafas, pingsan, dan bahkan akibat yang lebih mematikan. Untuk itu, ada baiknya anda mengetahui lebih lanjut mengenai serangan jantung. Ayuh, cari lebih banyak fakta di sini!

Baca juga: Pelbagai Ubat Jantung dari Bahan Semula jadi yang Boleh Anda Cuba

  1. Serangan Jantung yang berbeza

Sering keliru, serangan jantung tidak sama dengan serangan jantung. Serangan jantung berlaku apabila aliran darah ke jantung tersekat. Seseorang yang mengalami serangan jantung masih boleh bercakap dan bernafas. Walau bagaimanapun, serangan jantung tidak boleh dipandang remeh dan mesti segera dibawa ke hospital untuk mendapatkan rawatan. Sebabnya, serangan jantung yang tidak dirawat dengan segera dapat meningkatkan risiko serangan jantung.

Sementara itu, serangan jantung berlaku apabila jantung berhenti berdegup secara tiba-tiba kerana gangguan pada daya elektrik otot jantung. Apabila seseorang mengalami serangan jantung, orang itu dapat mengalami gejala maut seperti tidak dapat bernafas dan pingsan. Lebih-lebih lagi apabila keadaan semakin teruk, risiko kematian akibat serangan jantung sangat tinggi dan boleh berlaku dalam beberapa minit. Ini boleh disebabkan oleh kekurangan bekalan darah ke organ penting badan.

  1. Dipicu Oleh Pelbagai Faktor Risiko

Keadaan jantung dan faktor kesihatan tertentu boleh meningkatkan risiko serangan jantung. Contohnya, mempunyai penyakit jantung koronari, mempunyai ukuran jantung yang besar, injap jantung tidak teratur, penyakit jantung kongenital, hingga masalah dengan daya elektrik otot jantung.

Melancarkan dari Garis KesihatanWalau bagaimanapun, masalah dengan sistem elektrik jantung dapat meningkatkan risiko kematian akibat serangan jantung. Masalah ini dikenali sebagai kelainan irama jantung utama. Selain itu, tabiat tertentu juga dapat meningkatkan risiko serangan jantung. Contohnya, tabiat merokok, makan berlebihan, pengambilan alkohol berlebihan, jarang bersenam, bahkan mereka yang mengalami tekanan yang berpanjangan.

  1. Ia boleh berlaku kepada sesiapa sahaja

Melancarkan dari Kolej Kardiologi Amerika, serangan jantung secara tiba-tiba boleh berlaku kepada sesiapa sahaja, termasuk mereka yang tidak didiagnosis menghidap penyakit jantung. Sebilangan besar kes serangan jantung adalah tanda awal masalah jantung. Maksudnya, mereka yang mengalami masalah jantung, umumnya tidak menyedarinya sehingga mereka mengalami serangan jantung secara tiba-tiba.

Baca juga: Penghidap jantung tiba-tiba penghidap fibrilasi ventrikel terdedah, mengapa?

  1. Gejala Boleh Muncul Tanpa Amaran

Petikan dari Klinik Mayo, kadang-kadang ada beberapa gejala 'amaran' yang boleh berlaku sebelum seseorang benar-benar mengalami serangan jantung. Contohnya, ketidakselesaan dada, sesak nafas, merasa lemah, hingga berdebar-debar (keadaan di mana jantung berdegup kencang).

Selain gejala yang boleh terjadi sebelumnya, serangan jantung juga akan menyebabkan gejala yang tiba-tiba menyerang. Bermula dari jatuh secara tiba-tiba, berhenti bernafas, kehilangan kesedaran, hingga ketiadaan nadi. Perlu ditekankan, serangan jantung secara tiba-tiba sering berlaku tanpa gejala amaran terlebih dahulu.

  1. Pertolongan Cemas Perlu Diberikan

Sekiranya seseorang mengalami serangan jantung, pertolongan cemas mesti dilakukan dengan segera. Pertolongan cemas yang boleh dilakukan adalah menggunakan kaedah Bantuan pernafasan (CPR). Kaedah CPR adalah satu bentuk rawatan kecemasan untuk serangan jantung. Apabila jantung berdegup sekali lagi melalui CPR, maka defibrilasi akan dilakukan. Defibrilasi adalah prosedur untuk memulihkan irama jantung dan degupan yang tidak normal, dengan menggunakan alat kejutan elektrik.

Secara amnya, doktor akan mencadangkan rawatan tambahan sekiranya kedua-dua kaedah pertolongan cemas berjaya. Ini untuk mengurangkan risiko serangan jantung berulang. Sementara itu, rawatan tambahan dapat dilakukan melalui penggunaan ubat-ubatan, prosedur pembedahan, hingga perubahan gaya hidup yang lebih sihat. Seperti makan makanan seimbang, bersenam secara teratur, dan berhenti merokok.

Baca juga: Denyut Jantung Normal yang berbeza atau Sama pada Kanak-kanak dan Orang Dewasa?

Sekiranya anda atau orang yang berdekatan dengan anda mengalami gejala serangan jantung seperti ketidakselesaan dada, sering merasa lemah, jantung anda berdegup kencang, ada baiknya berjumpa doktor dengan segera. Melalui aplikasi tersebut , anda boleh bertanya terus kepada pakar yang dipercayai mengenai aduan anda. Melalui ciri sembang / panggilan video pada permohonan itu.

Di samping itu, jika doktor mengesyorkan melakukan pemeriksaan kesihatan di hospital, anda juga boleh membuat janji temu dengan doktor di hospital pilihan anda. Tidak perlu beratur atau menunggu lama. Jadi tunggu apa lagi? Ayuh muat turun permohonan !

Rujukan:

Kolej Kardiologi Amerika. Diakses pada 2021. Penangkapan Jantung Tiba-tiba
Klinik Mayo. Diakses pada tahun 2021. Penangkapan jantung secara tiba-tiba
Garis Kesihatan. Diakses pada tahun 2021. Penangkapan Jantung