Kepentingan Memupuk Empati pada Kanak-kanak untuk Mencegah Buli

, Jakarta - Empati adalah kemampuan untuk memahami bagaimana perasaan orang lain atau memahami situasi yang dihadapi oleh orang lain. Apabila seseorang mempunyai rasa empati, ini bermakna anda meletakkan diri anda di tempat orang lain untuk belajar memahami bagaimana keadaan boleh mempengaruhi seseorang secara fizikal dan emosi.

Sangat penting bagi ibu bapa untuk mengajar empati kepada anak-anak mereka. Oleh itu, dengan mengajar empati kepada kanak-kanak, ia dapat menjadikan kanak-kanak lebih memahami situasi kanak-kanak seusia mereka, sehingga dapat mencegah kejadian tersebut buli . Baca lebih lanjut mengenai empati dan buli di bawah ini!

Mengajar Empati dari Zaman Awal

Mengajar empati sejak awal kanak-kanak sangat penting untuk dia dapat mengembangkan kemahiran emosi yang diperlukan semasa dia dewasa. Empati adalah asas semua hubungan yang sihat.

Baca juga: Gangguan Psikologi Ini Boleh Berlaku pada Kanak-kanak

Ini akan membantu anak mengetahui bagaimana tindakannya dapat mempengaruhi keputusan orang lain dan cara seseorang memperlakukan dirinya dan persekitarannya.

Bagaimana ibu bapa dapat menolong anak-anak mengembangkan empati sejak usia dini? Berikut adalah cadangannya:

  1. Terangkan kepada Anak-anak Konsep Empati

Ibu bapa boleh menerangkan melalui video dengan tema empati, seperti orang menolong rakan mereka, serta pengalaman mengenai kebajikan yang disiarkan melalui video atau rancangan.

Selain menjelaskan empati melalui video, ibu bapa juga dapat menjelaskan konsep empati dengan memberikan contoh langsung. Contohnya, ketika tangan ibu cedera, ibu dapat memberitahu anak tentang kesakitan dan meminta mereka memukul tangannya atau memeluk ibu.

  1. Kembangkan Keupayaan Membaca Ekspresi Muka dan Bahasa Tubuh

Untuk memahami bagaimana perasaan orang lain, kanak-kanak perlu membaca petikan yang diberikan. Contohnya, seseorang mengerutkan kening, menangis, dan membaca ekspresi wajah. Ilustrasi buku bergambar dapat membantu kanak-kanak memahami ekspresi wajah.

  1. Amalkan Menempatkan Diri Anda pada Orang Lain

Ibu bapa boleh mula mengajar bagaimana berempati dengan meminta anak memahami keadaan orang lain. Contohnya, apabila rakan tidak mempunyai kek, ajak anak untuk berkongsi makanan dengan rakan itu. Atau semasa rakan jatuh, dorong anak untuk menolong dan menerangkan mengapa mereka harus saling membantu.

Baca juga: Kesan Keluarga Tidak Bercanggah Terhadap Psikologi Kanak-kanak

Kadang kala terdapat salah faham antara empati dan simpati. Untuk menjelaskan perbezaan antara keduanya, adalah idea yang baik bagi ibu bapa untuk memahami definisi terlebih dahulu. Sebelumnya dijelaskan bahawa empati adalah ketika seseorang merasakan emosi orang lain atau memahami bagaimana perasaan mereka. Ini boleh berlaku apabila seseorang dapat meletakkan dirinya pada kedudukan yang lain.

Sementara simpati adalah ketika anda hanya menyatakan keprihatinan anda tanpa mengambil tindakan untuk membantu mengurangkan bencana. Sekiranya ibu bapa memerlukan maklumat atau nasihat mengenai cara menerapkan gaya keibubapaan yang baik sesuai dengan masa pertumbuhan dan perkembangan mereka, hubungi saja .

Doktor atau psikologi yang pakar dalam bidangnya akan berusaha memberikan penyelesaian terbaik untuk ibu. Bagaimana, cukup muat turun permohonan melalui Google Play atau App Store. Melalui ciri Hubungi Doktor ibu bapa boleh memilih untuk berbual melalui Panggilan Video / Suara atau Berbual bila-bila masa dan di mana sahaja.

Sangat penting bagi ibu bapa untuk mengetahui, mengajar anak-anak empati dapat dimulakan di rumah. Apabila anak jatuh, ibu bapa dapat menenangkan anak dan memberikan tindak balas dan tindakan positif untuk membuatnya sedar bahawa mereka tidak akan melalui saat kesedihan ini sahaja.

Secara tidak langsung dan sedar atau tidak, apabila anak-anak mempunyai ikatan yang aman dengan ibu bapa, anak-anak cenderung menunjukkan rasa empati terhadap orang lain. Mengajar anak untuk berdikari juga secara tidak langsung membantu mereka mengenal pasti perasaan mereka.

Begitu juga, mengajar tanggungjawab anak-anak juga dapat membantu anak-anak untuk lebih bersikap empati dan mengambil berat terhadap persekitarannya. Bagaimana untuk? Beri anak pekerjaan tertentu yang menjadi tanggungjawabnya. Contohnya, dengan merawat haiwan kesayangan atau terlibat dalam projek khidmat masyarakat keluarga. Apabila anak-anak diajar untuk bertanggungjawab, mereka dapat belajar memikirkan orang lain.

Rujukan:

Talkingtreebooks.com. Diperoleh pada tahun 2020. Apa itu Empati?
Scarymommy.com. Diakses pada tahun 2020. Bagaimana Saya Boleh Mengajar Empati Anak Saya?