Gejala dan cara penularan wabak Ebola di Kongo

Jakarta - Wabak COVID-19 belum berakhir, Kongo kini harus menangani wabak Ebola lagi. Sebenarnya, kira-kira 2 bulan yang lalu, Kongo baru saja akan mengumumkan secara rasmi berakhirnya wabah Ebola, setelah hampir 2 tahun dan membunuh lebih dari 2.275 orang.

Kembalinya wabak Ebola di Congo diumumkan oleh Menteri Kesihatan Kongo, yang mengatakan bahawa 5 orang telah meninggal dunia akibat Ebola, di sebuah daerah di kota Mbandaka di barat. Tidak jelas mengapa Ebola muncul di daerah bandar. Namun, Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) mengatakan akan segera menghantar bantuan untuk menangani Ebola di Congo.

Baca juga: Masih berlaku, adakah benar penyebaran virus Ebola sukar dikawal?

Apa itu Ebola?

Ebola adalah penyakit mematikan yang disebabkan oleh jangkitan virus. Gejala awal adalah demam, sakit kepala, menggigil, kelemahan badan, dan sakit otot dan sendi. Gejala ini dapat muncul dalam 2-21 hari setelah terkena virus atau bersentuhan dengan penghidapnya. Lama kelamaan, beberapa gejala tambahan mungkin berlaku, termasuk:

  • Ruam kulit muncul.
  • Mata merah.
  • Sakit tekak.
  • Sakit dada.
  • Sakit gastrik.
  • Pening dan muntah.
  • Cirit-birit, mungkin disertai dengan darah.
  • Penurunan berat badan secara drastik.
  • Pendarahan melalui mulut, hidung, mata, atau telinga.

Harap maklum bahawa penularan virus Ebola berlaku dengan sangat cepat dan boleh membawa maut. Sekiranya anda atau ahli keluarga mengalami gejala ini, segera muat turun permohonan untuk berbincang dengan doktor atau melawat hospital terdekat untuk pemeriksaan dan rawatan.

Baca juga: Virus Ebola Boleh Menular Melalui Air mani Lelaki, Benarkah?

Bagaimana Penyebaran Ebola?

Virus Ebola dianggap pertama kali menyebar dari interaksi antara manusia dan haiwan yang dijangkiti, seperti kelawar, monyet atau simpanse. Sejak itu, penularan virus Ebola mulai terjadi di antara manusia, melalui darah atau cairan tubuh penghidap akibat luka pada kulit atau lapisan hidung, mulut, dan rektum. Cairan tubuh yang dimaksudkan dapat berupa air liur, muntah, peluh, susu ibu, air kencing, tinja, dan air mani.

Selain menular, virus Ebola juga dapat ditularkan melalui kontak dengan benda-benda yang terkontaminasi oleh cairan tubuh penderita, seperti pakaian, cadar, pembalut, dan jarum suntik. Walau bagaimanapun, Ebola tidak disebarkan melalui udara, atau melalui gigitan nyamuk. Orang dengan Ebola juga tidak dapat menyebarkan virus kepada orang lain sehingga gejala penyakit muncul.

Terdapat beberapa perkara yang dapat meningkatkan risiko seseorang dijangkiti virus Ebola, iaitu:

  • Melancong ke negara di mana Ebola endemik, seperti Kongo.
  • Merawat pesakit Ebola tanpa memakai pakaian pelindung. Risiko ini biasanya dimiliki oleh pegawai perubatan.
  • Tinggal bersama pesakit Ebola.
  • Lakukan penyelidikan mengenai primata yang diimport dari Afrika atau dijangkiti virus Ebola.
  • Menyiapkan pengebumian bagi mereka yang mati dengan Ebola. Kerana mayat penghidap Ebola masih berisiko menyebarkan virus.

Baca juga: Perkembangan Ebola dari Masa ke Masa

Pencegahan Penyakit Ebola

Sejauh ini, belum ada kes Ebola di Indonesia. Walau bagaimanapun, langkah berjaga-jaga dan pencegahan terhadap penyakit yang endemik di Kongo masih perlu dilakukan. Salah satunya adalah dengan menjaga kebersihan dan menerapkan gaya hidup sihat setiap hari.

Elakkan juga melancong ke negara atau wilayah yang mempunyai sejarah Ebola. Namun, jika ada syarat yang mengharuskan anda tetap pergi ke negara ini, ambil langkah berjaga-jaga berikut:

  • Jaga kebersihan tangan dengan kerap mencuci tangan dengan sabun dan air atau menggunakan pembersih tangan berasaskan alkohol.
  • Elakkan bersentuhan langsung dengan orang yang demam dan disyaki mengalami simptom Ebola.
  • Elakkan menyentuh benda yang telah terkontaminasi dengan darah atau cecair badan pesakit Ebola.
  • Elakkan kontak langsung dengan haiwan yang berpotensi menyebarkan virus, termasuk darah, tinja, dan dagingnya.
  • Elakkan pergi ke hospital di mana orang dengan Ebola dirawat.

Segera berjumpa doktor setelah anda kembali dari kawasan tersebut, untuk mengesan kemungkinan jangkitan virus Ebola. Dengan melakukan pelbagai usaha pencegahan dan pengesanan awal, anda dapat membantu mencegah penyebaran Ebola.

Rujukan:
New York Post. Diakses pada tahun 2020. Wabak Ebola baru dilaporkan di Congo.
Pertubuhan Kesihatan Dunia. Diakses pada tahun 2020. Penyakit Virus Ebola.
Jabatan Kesihatan dan Perkhidmatan Manusia AS. CDC. Diakses tahun 2020. Ebola.
NHS Choices UK. Diakses pada tahun 2020. Kesihatan A-Z. Penyakit Virus Ebola.
Garis Kesihatan. Diakses tahun 2020. Virus dan Penyakit Ebola.
WebMD. Diakses tahun 2020. Jangkitan Virus Ebola.