Beri Topeng kepada Anak-anak, Ibu Bapa Perlu Tahu Perkara Ini

Jakarta - Kerana wabak virus korona, penyebab COVID 19 menghendaki setiap orang mengasingkan diri di rumah atau tidak melakukan perjalanan. Sekiranya anda mesti melakukan perjalanan, semua diminta memakai topeng, baik orang dewasa maupun kanak-kanak. Mungkin, terlintas di fikiran orang tua, adakah selamat menggunakan topeng untuk anak-anak? Sudah tentu, kanak-kanak tidak dapat disamakan dengan orang dewasa.

Mereka melalui hari itu dengan pemahaman yang dapat dikatakan untuk apa itu. Oleh itu, memberi pemahaman tentang pentingnya menggunakan topeng ketika dalam perjalanan adalah sesuatu yang mesti dilakukan oleh ibu bapa. Dilaporkan dari New York Times , dr. Mark Sawyer, pakar penyakit berjangkit di University of California San Diego School of Medicine dan Rady Children Hospital-San Diego, mengatakan penggunaan topeng untuk kanak-kanak adalah sama seperti pada orang dewasa, kerana ia membantu mencegah penularan coronavirus.

Baca juga: Topeng Kain untuk Menangkal Corona, inilah penjelasannya

Penggunaan topeng bukan perubatan, alias topeng kain, diduga dapat menampung penyebaran atau penyebaran titisan hingga 70 persen. Walau bagaimanapun, keberkesanan topeng ini akan berlaku jika topeng digunakan dengan betul, baik pada orang dewasa maupun kanak-kanak.

Memberi Topeng kepada Kanak-kanak, Perhatikan Ini

Sebenarnya, tidak ada cadangan rasmi mengenai penggunaan topeng untuk kanak-kanak. Seperti dipetik dari Kanak-kanak di Seluruh Negara, Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit (CDC) hanya mengesyorkan semua orang untuk menggunakan topeng ketika berjauhan atau jarak fizikal masih sukar dilaksanakan sepenuhnya.

Walau bagaimanapun, CDC juga melarang penggunaan topeng bukan perubatan, dalam hal ini topeng kain untuk kanak-kanak di bawah umur 2 tahun, orang yang sukar bernafas, orang yang tidak sedarkan diri, atau bagi orang yang mengalami kesukaran untuk menanggalkan topeng. pertolongan dari orang lain.

Baca juga: Ini adalah Topeng yang Tepat untuk Mencegah Virus Corona

Lalu, mengapa topeng tidak digalakkan diberikan kepada kanak-kanak di bawah umur 2 tahun? Berikut adalah beberapa sebab:

  • Bayi mempunyai saluran pernafasan yang tidak sempurna seperti orang dewasa, jadi mereka cenderung mengalami kesukaran bernafas ketika memakai topeng.

  • Memakai topeng pada bayi akan meningkatkan risiko sesak nafas, terutamanya kerana bayi masih tidak dapat menanggalkan topeng itu sendiri.

  • Tidak ada topeng jenis N95 yang disyorkan untuk digunakan oleh kanak-kanak.

  • Kanak-kanak yang lebih tua mungkin tidak selesa memakai topeng pada kali pertama, jadi mereka akan kerap menanggalkannya dan meningkatkan risiko menyentuh wajah mereka.

Jadi, apa yang harus dilakukan untuk mencegah penularan virus kepada kanak-kanak?

Sekiranya penggunaan topeng tidak dianjurkan untuk anak-anak di bawah usia 2 tahun, maka apa yang harus dilakukan oleh ibu bapa untuk melindungi anak-anak mereka dari terkena virus korona berbahaya? Sebaiknya ibu bapa menjauhkan anak-anak mereka dari rumah dan mengelakkan tempat yang sesak.

Baca juga: Bayi Positif Corona, Ketahui 6 Perkara Ini

Namun, jika ini tidak mungkin, pastikan ibu memegang bayi dalam posisi menghadap ibu dan pastikan badan tetap dekat dengan badan ibu. Sekiranya menggunakan kerusi kereta atau kereta sorong , pastikan ibu menutupinya dengan kain berlubang, sehingga masih lebih mudah baginya bernafas.

Selalu waspada kerana virus berkembang dan menyebar dengan sangat cepat, bahkan beberapa penularan berlaku tanpa gejala. Pastikan ibu selalu menjadi kebiasaan untuk anaknya mencuci tangan setiap masa dan mengelakkan menyentuh wajah mereka. Sekiranya gejala tidak biasa muncul di badan anak, segera gunakan aplikasi tersebut untuk memudahkan ibu membawanya ke hospital terdekat.

Rujukan:
Anak Kebangsaan. Diakses pada tahun 2020. Keselamatan Topeng 101: Mengapa Anda Tidak Perlu Melindungi Bayi.
Apa yang Harapkan. Diakses pada tahun 2020. Perlukah Bayi dan Balita Memakai Topeng Wajah di khalayak ramai?