Bolehkah Wanita Hamil Mengalami X-Ray Dada?

, Jakarta - Ketika seseorang menderita penyakit, salah satu diagnosis yang dapat dilakukan adalah dengan mengambil sinar-X. Walau bagaimanapun, melakukan sinar-X pada wanita hamil masih menjadi perdebatan. X-ray dari sinar-X dan proses radiasi perubatan lain harus dipertimbangkan dengan teliti ketika dilakukan pada wanita hamil. Sinar-X yang boleh memberi kesan negatif kepada wanita hamil adalah sinar-X dada, sinar-X perut, dan imbasan CT.

X-ray ketika sinar-X diambil dapat memberikan maklumat penting kepada doktor mengenai penyakit yang berlaku dan langkah-langkah seterusnya yang mesti diambil untuk mengatasinya. Pada sinar-X, terutama sinar-X dada, selain berguna, ia juga boleh menyebabkan risiko sendiri. Selain itu, risiko yang lebih besar adalah jika sinar-X dilakukan pada perut wanita hamil.

Walaupun begitu, pertimbangan risiko dan faedah yang ada mesti difikirkan dengan teliti. Risiko kecil mungkin tidak diperlukan sekiranya boleh membahayakan. Perkara yang paling penting ialah anda memberitahu doktor mengenai kehamilan anda sekarang dan sama ada kesan sampingannya melebihi faedahnya.

Baca juga: 4 Perkara Yang Perlu Anda Ketahui Sebelum Melakukan X-ray Paru

Kesan X-ray Dada pada Wanita Hamil

Apabila seorang wanita hamil menerima sinar-X dada untuk mengesan penyakit, sinar-X yang dipancarkan tidak menunjuk pada janin di perut. Sangat tidak mungkin cahaya itu sampai ke embrio. Di samping itu, cahaya tidak akan menyebabkan peningkatan risiko kecacatan kelahiran atau keguguran pada janin. Apabila sinar-X dilakukan, perkara yang perlu diberi perhatian adalah dos yang diberikan.

Anda mungkin tidak akan faham jika badan anda radioaktif. Di samping itu, banyak sumber radiasi semula jadi sukar dielakkan. Janin yang sedang berkembang tidak akan menerima dos yang boleh menyebabkan peningkatan risiko pertumbuhan yang sangat besar.

Sekiranya wanita hamil itu sihat, muda, dan tidak mempunyai masalah dengan sistem pembiakan atau mempunyai sejarah keluarga mengenai masalah pembiakan, risiko janin mengalami cacat lahir adalah 3 peratus dan keguguran mencapai 15 peratus. Ini adalah risiko bagi beberapa wanita ketika kehamilan terjadi dan tidak dapat diubah.

Baca juga: 7 Penyakit Ini Boleh Diketahui Dari Sinar X Dada

Melakukan sinar-X pada Wanita Hamil

Untuk melakukan sinar-X pada wanita hamil, doktor akan menentukan berapa banyak radiasi yang akan diberikan. Semakin tinggi tahap radiasi yang dikeluarkan, semakin besar kemungkinan risiko terhadap janin. Sebilangan besar sinar-X apabila sinar-X tidak akan memberi kesan kepada bayi.

Kekuatan sinar-X diukur dalam unit rad, yang merupakan unit yang digunakan untuk menunjukkan berapa banyak radiasi yang akan diserap oleh tubuh. Bayi yang belum lahir yang terdedah kepada lebih daripada 10 radang sinar-X terbukti meningkatkan risiko ketidakupayaan belajar dan masalah mata. Walau bagaimanapun, kebanyakan sinar-X yang dipancarkan tidak lebih dari 5 rad. Berikut adalah beberapa kiraan sinar-X semasa diambil:

  • 60 milirad untuk sinar-X dada.

  • 290 milirad untuk sinar-X perut.

  • 800 milirad untuk imbasan CT.

Walaupun begitu, ketika kehamilan berlaku, bayi akan terdedah kepada sinar radiasi semula jadi sekitar 100 milirad dari cahaya matahari dan lain-lain. Di samping itu, walaupun risiko terkena radiasi rendah, ada kemungkinan doktor akan menangguhkannya sehingga bayi dilahirkan. Juga, doktor akan sentiasa memastikan sinaran yang mungkin diterima oleh janin berada dalam had yang selamat.

Baca juga: Ini adalah pelbagai keadaan yang dapat diperiksa melalui sinar-X dada

Itulah perbincangan mengenai sinar-X dada pada wanita hamil. Sekiranya anda mempunyai pertanyaan mengenai kehamilan, doktor dari sedia menolong. Caranya adalah dengan muat turun permohonan dalam telefon pintar awak!