Berhati-hatilah, ini adalah bahaya rabies bagi badan

, Jakarta - Gigitan anjing atau kucing tidak boleh diabaikan, terutama jika haiwan penyerang tidak diketahui asalnya. Ini kerana ini dapat meningkatkan risiko terkena rabies. Keadaan ini tidak boleh dipandang ringan dan segera mendapat perhatian perubatan apabila gejala mulai muncul atau dirasakan.

Rabies adalah penyakit yang berlaku akibat jangkitan virus otak dan sistem saraf. Penyakit ini juga dikenali sebagai "anjing gila" kerana anjing adalah salah satu haiwan yang dapat menyebarkan virus yang menyebabkan penyakit ini. Rabies diklasifikasikan sebagai sangat berbahaya, kerana orang yang dijangkiti virus ini berisiko besar untuk mati.

Baca juga: 4 Fakta mengenai Rabies pada Manusia

Gejala Rabies pada Manusia yang Perlu Anda Ketahui

Sesuai istilahnya, virus yang menyebabkan rabies dapat ditularkan melalui gigitan anjing, calar, atau air liur yang masuk melalui luka atau lapisan mukus. Selain anjing, penyakit ini juga dapat dibawa oleh beberapa jenis haiwan lain, kemudian menyebarkannya kepada manusia. Virus rabies dapat ditemukan pada hewan, seperti kucing, musang, monyet, kelawar, sapi, kuda, kambing, dan arnab.

Apabila binatang yang gegabah menggigit manusia, virus itu mula menyerang dengan memasuki saluran darah dan menyebar ke dalam badan. Selepas itu, virus perlahan-lahan akan sampai ke otak dan membiak dengan cepat. Ini kemudian mencetuskan keradangan otak dan saraf tunjang yang teruk. Keradangan ini boleh berisiko dan berpotensi menyebabkan kematian pada orang yang dijangkiti.

Baca juga: 5 Penyakit Berjangkit dari Haiwan

Hampir sama dengan jenis penyakit lain, rabies juga mempunyai masa inkubasi. Masa inkubasi adalah waktu sebelum munculnya gejala setelah jangkitan berlaku. Umumnya, masa inkubasi virus rabies adalah sekitar 4 hingga 12 minggu setelah gigitan binatang yang dijangkiti virus. Terdapat beberapa faktor yang menyebabkan gejala muncul lebih cepat atau lebih perlahan. Orang yang dijangkiti virus rabies biasanya akan mengalami gejala berikut:

  • Sciatica dan Kesemutan

Gejala pertama yang muncul selepas gigitan haiwan yang ganas adalah sakit reumatik, seperti kesemutan. Namun, biasanya gejala ini tidak akan dapat dirasakan dengan segera. Selepas beberapa hari, gejala awal biasanya akan mulai muncul dan bermula dengan rasa kesemutan atau kesemutan di tempat yang digigit. Tanda gigitan haiwan yang gegabah juga akan menyebabkan gatal, malah menyengat.

  • Gejala selesema

Penyakit ini sering disedari terlambat kerana gejala awalnya seperti selesema. Selain sensasi kesemutan di bahagian yang digigit, awal-awal jangkitan rabies pada manusia juga menyebabkan gejala, seperti demam tinggi, menggigil, mudah merasa letih, sakit otot, sukar menelan, dan sukar tidur pada waktu malam. Berita buruknya adalah, jika gejala-gejala ini tidak diatasi dengan segera, keadaan yang lebih teruk dan teruk mungkin berlaku.

  • Gelisah dan bingung

Jangkitan virus rabies boleh menyebabkan penderita gelisah dan keliru. Penyakit ini juga mencetuskan gejala dalam bentuk halusinasi dan gangguan kecemasan tertentu. Segera berjumpa doktor sekiranya anda mengalami gejala ini setelah digigit oleh haiwan. Sekiranya anda mempunyai haiwan kesayangan, seperti anjing dan kucing, pastikan anda memberi vaksin kepada anjing anda untuk mengelakkan penyakit mematikan ini.

Baca juga: Bahaya Goresan Kucing Yang Perlu Diperhatikan

Tanya doktor anda lebih lanjut mengenai gejala rabies dan bahaya kepada tubuh melalui aplikasi . Lebih senang menghubungi doktor melalui Panggilan Video / Suara atau Berbual bila-bila masa dan di mana sahaja. Dapatkan maklumat kesihatan yang boleh dipercayai dari doktor yang berpengalaman. Ayuh, muat turun permohonan sekarang di App Store dan Google Play!

Rujukan:
Klinik Mayo. Diakses pada 2019. Rabies.
Garis Kesihatan. Diakses pada 2019. Rabies.
WebMD. Diperoleh pada 2019. Rabies pada Anjing.