Kenali Pemeriksaan Sifilis untuk Pengesanan Awal

, Jakarta - Pemeriksaan sifilis adalah salah satu kaedah yang digunakan untuk mengesan kehadiran bakteria penyebab sifilis. Biasanya, pemeriksaan sifilis dilakukan sebelum gejala sifilis jelas pada seseorang. Sebelum membincangkan lebih lanjut mengenai penyediaan dan prosedur pemeriksaan sifilis, mari lihat penjelasan lengkap mengenai gejala sifilis di sini!

Apa itu Sifilis?

Sifilis atau lebih dikenali sebagai singa raja adalah jangkitan yang disebabkan oleh bakteria yang disebut Treponema pallidum . Sifilis diklasifikasikan sebagai jangkitan kelamin (STI). Jangkitan ini umumnya disebarkan melalui hubungan intim dengan orang yang dijangkiti. Selain itu, sifilis juga dapat disebarkan melalui cairan tubuh dari orang dengan jangkitan, misalnya melalui darah.

Hubungan seksual yang dapat menyebarkan jangkitan ini boleh berbentuk dubur, vagina, atau oral. Selain itu, sifilis juga dapat disebarkan melalui penggunaan jarum bersama dengan orang yang mengalami jangkitan ini. Sifilis juga boleh merebak dari seorang wanita hamil ke bayinya yang belum lahir. Keadaan ini dikenali sebagai sifilis kongenital. Keadaan ini boleh mengakibatkan kematian bayi di dalam kandungan. Walaupun penyebaran sifilis agak mudah, penyakit ini tidak dapat ditularkan melalui cara berikut, termasuk:

  • Bergilir-gilir makan peralatan.

  • Berkongsi tandas dan kolam renang dengan penderita sifilis.

  • Bergilir-gilir memakai pakaian.

Sifilis boleh menyebabkan kerosakan pada jantung, saluran darah, dan otak, jika tidak dirawat secepat mungkin. Keadaan ini juga boleh menyebabkan kebutaan, kelumpuhan, dan juga kematian. Wanita hamil yang menderita keadaan ini boleh menyebabkan bayi dilahirkan secara tidak normal, hingga mati. Oleh itu, penting untuk menjalani pemeriksaan sifilis sebagai usaha pencegahan awal. Pemeriksaan sifilis mempunyai kadar ketepatan 75-85 peratus.

Apa yang Membuat Seseorang Mempunyai Pemeriksaan Sifilis?

Pemeriksaan sifilis boleh dilakukan oleh pekerja seks komersial, orang yang hidup dengan HIV yang masih aktif melakukan hubungan seks, seseorang yang melakukan hubungan seks dengan pelbagai pasangan tanpa menggunakan kondom, dan seseorang yang melakukan hubungan seks dubur. Orang yang mempunyai petunjuk ini dinasihatkan untuk menjalani pemeriksaan sekurang-kurangnya sekali setahun. Namun, jika dianggap sangat berisiko, pemeriksaan dapat dilakukan setiap 3-6 bulan.

Apakah persiapan dan prosedur untuk pemeriksaan sifilis?

Dalam pemeriksaan sifilis, sampel darah diambil melalui vena, yang dilakukan dalam beberapa tahap:

  • Doktor akan meletakkan tali elastik di lengan pesakit.

  • Doktor akan membersihkan kawasan yang akan dicucuk dengan larutan antiseptik, kemudian memasukkan jarum ke dalam urat.

  • Setelah darah terkumpul di dalam tabung penghisap, doktor akan melepaskan tali, mengeluarkan jarum, menekan pelapik kapas di kawasan di mana jarum itu tertusuk, dan sapukan pembalut.

  • Sampel darah yang diambil akan dibawa ke makmal untuk diperiksa.

Apakah kemungkinan kesan sampingan selepas pemeriksaan sifilis?

Kesan sampingan yang timbul dari pemeriksaan sifilis biasanya timbul akibat prosedur pengumpulan darah. Walau bagaimanapun, keadaan ini jarang berlaku. Kesan sampingan ini termasuk pendarahan, jangkitan, pening, dan lebam atau lebam.

Adakah anda ingin berbincang secara langsung dengan doktor pakar mengenai pemeriksaan sifilis, atau masalah kesihatan lain? boleh menjadi penyelesaiannya. Dengan aplikasi tersebut Anda boleh berbual secara langsung dengan doktor pakar melalui Berbual atau Panggilan Suara / Video . Ayuh, muat turun aplikasinya akan segera hadir di Google Play atau App Store!

Baca juga:

  • 3 Cara Penularan Sifilis Selain Hubungan intim
  • Apakah Gejala Sifilis pada Wanita Hamil?
  • Kenali 8 Gejala Sifilis pada Wanita