Batuk Semasa Berpuasa, Inilah Cara Mengatasinya

Jakarta - Batuk adalah keluhan yang biasa, termasuk ketika berpuasa. Ini biasanya disebabkan oleh diet yang tidak sihat. Contohnya, kebiasaan minum ais atau makan makanan goreng ketika berbuka puasa. Jadi, apa yang perlu dilakukan sekiranya batuk menyerang ketika berpuasa? Ini adalah fakta.

Baca juga: 7 Jenis Batuk Yang Anda Perlu Tahu

Petua Berpuasa Ketika Batuk Menyerang

Sebilangan besar batuk disebabkan oleh jangkitan virus. Ini dapat dicegah kerana semasa berpuasa, sistem imun cenderung meningkat. Permulaan puasa adalah proses penyesuaian badan terhadap jangkitan. Sebabnya, badan menjadi lebih fokus untuk melawan jangkitan penyakit ketika perut kosong.

Mengehadkan pengambilan makanan dapat mencegah virus daripada berkembang lebih jauh, sehingga dapat meminimumkan risiko penyakit. Semasa berpuasa, proses membuang toksin dan bahan buangan berbahaya di dalam badan menjadi lebih optimum.

Baca juga: Demam Muncul Semasa Puasa, Mungkin Ini Sebabnya

Sekiranya anda sedang berpuasa dan batuk, berikut adalah perkara yang boleh anda lakukan untuk membantu proses penyembuhan:

1. Perhatikan Diet

Lebih baik mengambil makanan dan minuman yang dapat mempercepat proses pemulihan batuk. Contohnya, bawang putih, halia, sumber makanan vitamin C, dan makanan probiotik. Sebagai gantinya, anda perlu mengelakkan makanan goreng, kafein, tenusu, dan makanan yang diproses untuk mencegah dan merawat batuk ketika berpuasa.

2. Minum banyak air

Peraturan untuk minum air ketika berpuasa dikenal sebagai pola 2-4-2, iaitu dua gelas air ketika berbuka puasa, empat gelas air ketika makan malam, dan dua gelas air pada waktu subuh. Ini membantu memenuhi keperluan cecair badan dengan itu mencegah dehidrasi sambil meningkatkan daya tahan badan.

Anda boleh menambahkan sedikit garam ke dalam air untuk menggantikan elektrolit badan yang hilang melalui peluh semasa berpuasa. Selain itu, anda juga disarankan untuk menghindari minuman yang terlalu manis atau sejuk kerana boleh memicu batuk.

3. Ambil Ubat Batuk

Ambil ubat batuk, sama ada dibeli dengan atau tanpa preskripsi doktor, semasa sahur dan iftar. Ini membantu proses penyembuhan dengan menghilangkan virus penyebab dan mengurangkan kekerapan batuk. Ubat batuk juga boleh mengurangkan kahak jika jenis batuk yang berlaku adalah kahak.

4. Cukup Rehat

Pengambilan ubat perlu seimbang dengan rehat yang mencukupi. Sebabnya, rehat yang mencukupi (termasuk tidur pada waktu malam) membantu tubuh mengumpulkan tenaga untuk melawan jangkitan virus yang menyebabkan batuk. Perlu diingat bahawa fungsi tubuh berada pada tahap terendah semasa tidur sehingga sistem kekebalan tubuh berfungsi dengan optimum dalam memerangi jangkitan penyakit.

5. Mandi suam

Air mandi hanya dapat membantu batuk, selesema, dan alahan. Anda melakukan ini dengan melonggarkan saluran hidung dan tekak. Selain mandi air panas, anda juga boleh menggunakan pelembap mesin pelembap udara aka untuk melegakan gejala yang muncul. Sekiranya anda menggunakan pelembap , pastikan membersihkannya secara berkala dari habuk atau acuan yang mungkin terkena di dalamnya.

Baca juga: Batuk dan Bersin, Mana Yang Lebih Virus?

Begitulah cara mengatasi batuk ketika berpuasa. Salah satu cara untuk mengelakkan batuk adalah mencuci tangan dengan sabun secara berkala, terutamanya setelah menggunakan tandas dan sebelum makan. Gunakan juga topeng yang menutup hidung dan mulut anda ketika anda pergi ke tempat yang sesak untuk meminimumkan penularan virus yang menyebabkan batuk.

Sekiranya anda mempunyai aduan batuk semasa berpuasa, jangan ragu untuk berbincang dengan doktor anda . Anda hanya perlu membuka aplikasi dan pergi ke ciri Bercakap dengan Seorang Doktor untuk menghubungi doktor pada bila-bila masa dan di mana sahaja melalui Berbual , dan Panggilan Suara / Video . Ayuh, cepat muat turun permohonan di App Store atau Google Play!