Meditasi Dapat Menjaga Kesihatan Mental, Inilah Caranya

Jakarta - Setiap orang pernah merasa kecewa, sedih, tertekan, cemas, dan putus asa. Ini adalah perkara biasa, terutamanya jika seseorang mengalami kekecewaan atau kesedihan yang mendalam. Walaupun begitu, kesedihan dan kekecewaan seharusnya dapat hilang dalam beberapa waktu tanpa mengganggu aktiviti harian. Berbeza dengan kegelisahan dan kesedihan atau perasaan putus asa yang berlaku kerana masalah dengan kesihatan mental.

Tidak hanya mengganggu aktiviti harian, masalah kesihatan mental juga boleh memberi kesan kepada kesihatan fizikal atau kesihatan mental yang akan bertambah buruk. Walau bagaimanapun, anda masih boleh mengatasinya, baik melalui rawatan perubatan atau bukan perubatan dengan melakukan aktiviti yang dapat membantu meningkatkan kesihatan mental anda. Salah satunya adalah melalui meditasi.

Hubungan antara Meditasi dan Kesihatan Mental

Gangguan kesihatan mental boleh berlaku kepada sesiapa sahaja. Bermula dari kanak-kanak, remaja, dewasa dari usia produktif, hingga orang tua. Banyak faktor mempengaruhi dan dapat meningkatkan risiko masalah ini, seperti faktor ekonomi, pengalaman kejadian traumatik, tekanan di sekolah atau tempat kerja, hingga masalah dengan fungsi sel saraf di otak.

Baca juga: 9 Cara Mudah untuk Menjaga Kesihatan Mental

Meski begitu, masalah kesihatan ini masih dapat dicegah, dimulai dengan latihan atau aktiviti fizikal yang teratur, menjalani diet dan gaya hidup yang sihat, cukup istirahat, terutama pada waktu malam, dan mulai terbiasa melakukan meditasi. Memang benar, meditasi adalah aktiviti yang dianggap berkesan untuk menyingkirkan pemikiran negatif yang memberi kesan buruk kepada kesihatan mental.

Meditasi itu sendiri adalah aktiviti apabila anda menggunakan minda anda secara mendalam untuk menumpukan perhatian atau fokus. Terdapat banyak jenis meditasi, tetapi tujuannya tetap sama, iaitu membuat anda merasa lebih santai dan tenang, meningkatkan kesihatan mental anda, dan merasa lebih tenang dalam fikiran anda.

Baca juga: Ketahui Petua untuk Hidup Bahagia untuk Kesihatan Mental

Melalui meditasi, menjadi lebih mudah bagi anda untuk mengatur dan mengawal emosi anda, sehingga anda dapat menghindari tekanan dan kemurungan. Kajian yang diterbitkan dalam jurnal Penyelidikan Psikiatri menunjukkan bahawa seseorang yang selalu bertafakur dapat menguruskan tekanan dengan lebih baik daripada orang yang tidak selalu bermeditasi.

Memulakan Meditasi

Tidak seperti yoga atau sukan lain, meditasi tidak memerlukan banyak alat. Anda hanya perlu melakukan langkah mudah berikut.

  • Pilih masa yang tepat untuk memulakan , sebaiknya masa yang dapat menyokong suasana tenang dan tidak terburu-buru sehingga hasilnya dimaksimumkan.
  • Mulakan meditasi dengan selesa mungkin, boleh melalui posisi atau menggunakan pakaian yang selesa untuk menyokong meditasi.
  • Fokus pada nafas anda, atur irama, dan nikmati setiap nafas dan penyedutan yang anda lakukan. Semakin anda menikmatinya, semakin tenang fikiran anda dan kesihatan mental anda akan terjaga.

Baca juga: Cara Mudah Menguruskan Tekanan

Anda tidak perlu tergesa-gesa untuk bermeditasi, mengikuti dan menjalani semua proses, sehingga anda juga dapat merasakan kesannya terhadap kesihatan anda, baik secara fizikal dan mental. Jangan terlalu memaksa, semua yang anda buat kali pertama tidak akan berjaya. Perlahan-lahan lebih baik, asalkan dilakukan dengan sabar dan rutin.

Sekiranya anda kerap mencuba meditasi tetapi belum dapat mengatasi masalah kesihatan mental yang anda alami, sudah tiba masanya untuk meminta penyelesaian daripada pakar. Gunakan aplikasinya dan bertanya secara langsung kepada ahli psikologi pada bila-bila masa. Kesihatan mental juga perlu dipertimbangkan, jika ada gejala, jangan biarkan ia hilang.



Rujukan:
Berita Perubatan Hari Ini. Diakses pada tahun 2020. Apakah Kesihatan Mental?
Fikiran Sangat Baik. Diakses pada tahun 2020. Apakah Meditasi Kesedaran?
Kesihatan Setiap Hari. Diakses pada tahun 2020. Bagaimana Meditasi Dapat Meningkatkan Kesihatan Mental Anda.
Eizabeth A. Hoge, et al. 2017. Diakses pada tahun 2020. Kesan Latihan Meditasi Kesedaran dalam Respons Tekanan Akut Biologi dalam Gangguan Kecemasan Umum. Penyelidikan Psikiatri 262: 328-332.