4 Petua untuk Ibu Sekiranya Bayi Mengalami Dermatitis Atopik

, Jakarta - Kulit bayi masih sangat sensitif, membuatnya rentan terhadap dermatitis atopik atau eksim. Keadaan ini dicirikan oleh kemunculan ruam merah dan kadang-kadang dalam bentuk lebam kecil. Ada petua untuk ibu sekiranya bayi mengalami keadaan ini?

Sebenarnya tidak ada penawar untuk dermatitis atopik. Keadaan kulit ini secara amnya akan pulih dengan sendirinya, asalkan dikawal dengan betul. Bincangkan keadaan ini dengan pakar pediatrik anda supaya diagnosis, preskripsi, dan nasihat rawatan yang tepat dapat diperoleh. Sekarang, perbincangan dengan pakar pediatrik juga boleh dilakukan dalam aplikasi , kamu tahu . Melalui ciri Bercakap dengan Doktor , anda boleh membincangkan gejala anda secara langsung Berbual atau Panggilan Suara / Video .

Baca juga: Kulit Bayi Lebih Rentan Dermatitis Atopik, Benarkah?

Biasanya, doktor akan mencadangkan beberapa petua sebagai rawatan di rumah yang boleh anda lakukan, seperti:

  1. Gunakan pelembap kulit (contohnya krim atau salap) secara berkala untuk mengurangkan kulit kering dan gatal.

  2. Mandi anak kecil anda dengan rendam setiap hari dalam air suam. Setelah mandi, bilas dua kali untuk membuang sisa sabun, yang mungkin menjengkelkan. Kemudian sapukan krim atau salap dalam masa tiga minit setelah keluar dari tab mandi agar kulit sentiasa lembap.

  3. Elakkan memakai pakaian yang sering mencetuskan gatal atau kerengsaan, seperti pakaian yang diperbuat daripada bulu.

  4. Sekiranya si kecil anda rewel kerana gatal, gunakan kompres sejuk pada beberapa bahagian kulit yang mengalami ruam.

Adakah Anda Memerlukan Ubat?

Sebenarnya terdapat sebilangan besar krim atau salap bebas untuk merawat dermatitis atopik pada bayi. Walau bagaimanapun, anda masih harus berjumpa dengan keadaan anak anda terlebih dahulu dengan pakar pediatrik, agar dia diberi preskripsi yang tepat.

Kemudian, jika doktor menetapkan ubat atau salap tertentu, anda boleh memesannya melalui aplikasi , kamu tahu . Bila-bila masa dan di mana sahaja, ubat anda akan dihantar ke rumah anda dalam masa satu jam.

Krim atau salap harus digunakan di bawah arahan doktor. Adalah sangat penting untuk terus menggunakan ubat ini selagi doktor mengesyorkan menggunakannya. Menghentikan ubat terlalu cepat akan menyebabkan keadaannya kambuh.

Baca juga: 5 Sebab Umum Dermatitis Atopik pada Bayi

Lebih banyak mengenai Dermatitis Atopik

Dermatitis atopik sering berlaku pada bayi dari keluarga yang mempunyai sejarah dermatitis atopik, alahan makanan, dan asma. Walaupun penyebab sebenarnya tidak jelas, keadaan kulit ini dianggap mempunyai kaitan genetik yang kuat.

Gejala dermatitis atopik pada kulit bayi biasanya berkembang dalam tiga fasa yang berbeza. Fasa pertama berlaku antara usia beberapa minggu dan enam bulan, yang dicirikan oleh gatal, kemerahan, dan munculnya lebam kecil di pipi, dahi, atau kulit kepala. Ruam ini kemudian sering muncul di wajah dan kulit kepala dan sering merebak ke lengan atau batang badan.

Pada kanak-kanak usia sekolah, dermatitis atopik biasanya berlaku pada siku dan lutut. Bersisik seperti diskrit dan bulat atau kurang jelas. Kulit kemerahan teruk dan juga keadaan sekelilingnya; disertai dengan kerak kulit mati, lecet, dan luka terbuka. Walaupun simptom kronik biasanya kulit kelihatan bersisik, menggelap, dan menebal.

Baca juga: 10 Tanda Dermatitis Atopik pada Kanak-kanak dan Orang Dewasa

Tahap kedua masalah kulit ini berlaku paling kerap antara usia empat hingga sepuluh tahun, dan dicirikan oleh pelepasan melingkar, sedikit gatal, bersisik pada wajah atau badan. Keadaan ini kurang berair dan bersisik daripada tahap pertama ekzema, dan kulit cenderung menebal sedikit. Lokasi yang paling biasa untuk ruam ini adalah lipatan siku, belakang lutut, dan di bahagian belakang pergelangan tangan dan pergelangan kaki.

Sementara itu, tahap ketiga dicirikan oleh kawasan kulit gatal dan penampilan kering dan bersisik, bermula pada usia dua belas tahun dan kadang-kadang berlanjutan hingga awal dewasa.